Gedung Putih: Presiden Vladimir Putin Disesatkan Para Penasihat Rusia

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 31 Mar 2022, 11:30 WIB
Diperbarui 31 Mar 2022, 12:20 WIB
Banner Infografis Putin Akan Hadiri KTT G20 Bali di Tengah Invasi ke Ukraina. (Sumber Foto: AP Photo)
Perbesar
Banner Infografis Putin Akan Hadiri KTT G20 Bali di Tengah Invasi ke Ukraina. (Sumber Foto: AP Photo)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Rusia Vladimir Putin sedang disesatkan oleh para penasihat yang terlalu takut untuk mengatakan kepadanya betapa buruknya perang di Ukraina, kata Gedung Putih.

Sementara itu intelijen Inggris mengatakan pasukan Rusia di Ukraina mengalami demoralisasi, kekurangan peralatan dan menolak untuk melaksanakan perintah.

Dilansir BBC, Kamis (31/3/2022), Putin juga tidak diberitahu tentang dampak penuh sanksi terhadap ekonomi Rusia, kata Gedung Putih.

Kremlin belum mengomentari penilaian tersebut.

Juru bicara Gedung Putih Kate Bedingfield mengatakan AS memiliki informasi bahwa Putin "merasa disesatkan oleh militer Rusia" dan ini telah mengakibatkan "ketegangan terus-menerus antara Putin dan kepemimpinan militernya".

"Perang Putin telah menjadi kesalahan strategis yang telah membuat Rusia lebih lemah dalam jangka panjang dan semakin terisolasi di panggung dunia," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Informasi Tak Akurat

Bendera Ukraina dan Rusia. (Xinhua/Kantor Berita Belta)
Perbesar
Bendera Ukraina dan Rusia. (Xinhua/Kantor Berita Belta)

Juru bicara Pentagon, John Kirby menyebut penilaian itu "tidak baik" karena Putin yang tidak mendapat informasi dapat mengakibatkan upaya "kurang setia" untuk mengakhiri konflik melalui negosiasi damai.

"Hal lainnya adalah, Anda tidak tahu bagaimana reaksi pemimpin seperti itu jika mendapat kabar buruk," katanya.

Pasukan Ukraina telah memulai upaya untuk merebut kembali beberapa daerah dari Rusia, yang mengatakan akan mengurangi operasi di sekitar Kyiv dan kota utara Chernihiv.

Jeremy Fleming, kepala badan intelijen siber Inggris GCHQ, mengatakan langkah itu menambah indikasi bahwa Rusia telah "salah menilai situasi secara besar-besaran" dan telah dipaksa untuk "memikirkan kembali secara signifikan".

Dalam pidato langka yang akan dia sampaikan di Australia pada hari Kamis, Fleming mengatakan pasukan Rusia yang terkepung telah menyabotase peralatan mereka sendiri dan secara tidak sengaja menembak jatuh pesawat mereka sendiri.

Dan dia memperingatkan China untuk tidak menjadi "terlalu dekat" dengan Rusia setelah invasinya ke Ukraina, dengan mengatakan bahwa aliansi semacam itu tidak akan melayani kepentingan jangka panjang Beijing.  


Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin:

Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya