Rusia Masih Terus Gencarkan Serangan, Warga Ukraina Terjebak di Kota Mariupol

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 11 Mar 2022, 10:28 WIB
Diperbarui 11 Mar 2022, 11:05 WIB
Serangan Udara Rusia Hancurkan Rumah Sakit Bersalin di Ukraina
Perbesar
Pekerja darurat Ukraina bekerja di sisi rumah sakit bersalin yang rusak akibat serangan udara di Mariupol, Ukraina (9/2/2022). Serangan Rusia telah merusak parah sebuah rumah sakit bersalin di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung, kata pejabat Ukraina. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Liputan6.com, Mariupol - Ratusan ribu warga sipil masih terjebak di kota-kota Ukraina pada Kamis 11 Maret. Mereka berlindung dari serangan udara Rusia dan penembakan ketika pembicaraan antara Ukraina dan menteri luar negeri Rusia membuat sedikit kemajuan.

Dengan perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina memasuki minggu ketiga, para pejabat di Mariupol mengatakan pesawat-pesawat tempur Rusia kembali mengebom kota pelabuhan selatan yang dikelilingi di mana sebuah rumah sakit bersalin dihancurkan, seperti dilansir dari laman Channel News Asia, Jumat (11/3/2022).

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan pihak berwenang Ukraina telah berhasil mengevakuasi hampir 40.000 orang dari kota Sumy, Trostyanets, Krasnopillya, Irpin, Bucha, Hostomel dan Izyum.

Tetapi Wakil Perdana Menteri Iryna Vereshchuk mengatakan tidak seorang pun warga sipil dapat meninggalkan Mariupol pada hari Kamis karena pasukan Rusia gagal menghormati gencatan senjata sementara untuk memungkinkan evakuasi.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Warga Sipil Paling Menderita

FOTO: Pemakaman Massal di Tengah Serangan Pasukan Rusia
Perbesar
Sejumlah jenazah dimasukkan ke dalam kuburan massal di pinggiran Mariupol, Ukraina, 9 Maret 2022. Warga tidak dapat menguburkan orang mati di antara mereka karena serangan berat oleh pasukan Rusia. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Upaya untuk mengirim makanan, air dan obat-obatan ke kota gagal ketika tank Rusia menyerang koridor kemanusiaan, kata Zelenskiy.

"Ini benar-benar teror ... dari teroris berpengalaman," katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan sebelumnya bahwa mereka akan mendeklarasikan gencatan senjata pada hari Jumat dan membuka koridor kemanusiaan dari Mariupol serta Kyiv, Sumy, Kharkiv, Mariupol dan Chernihiv.

Invasi Rusia ke Ukraina sejauh ini gagal mencapai tujuannya, tetapi telah menyebabkan ribuan kematian dan memaksa lebih dari 2 juta orang meninggalkan Ukraina, di mana beberapa kota dikepung.

Hal itu juga memukul perekonomian dunia, yang masih muncul dari dampak pandemi virus corona.

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional Kristalina Georgieva mengatakan perang dan sanksi besar-besaran yang dijatuhkan pada Rusia sebagai hukuman telah memicu kontraksi dalam perdagangan global dan membuat harga makanan dan energi naik tajam, yang akan memaksa IMF untuk menurunkan perkiraan pertumbuhan globalnya bulan depan.

Dia mengatakan dia mengharapkan tekanan yang meningkat pada Rusia untuk mengakhiri perang, mengingat efek limpahannya terhadap ekonomi secara global.


Infografis Upaya Gencatan Senjata Rusia-Ukraina:

Infografis Upaya Gencatan Senjata Rusia-Ukraina
Perbesar
Infografis Upaya Gencatan Senjata Rusia-Ukraina (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya