3 Orang Jadi Korban Tewas Akibat Serangan Rumah Sakit di Ukraina oleh Rusia

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 11 Mar 2022, 06:31 WIB
Diperbarui 11 Mar 2022, 06:37 WIB
Serangan Udara Rusia Hancurkan Rumah Sakit Bersalin di Ukraina
Perbesar
Pekerja dan relawan darurat Ukraina membawa seorang wanita hamil yang terluka dari rumah sakit bersalin yang rusak akibat serangan udara di Mariupol, Ukraina (9/2/2022). (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Liputan6.com, Kiev - Sedikitnya tiga orang tewas, termasuk seorang gadis muda, dalam serangan pada Rabu (9 Maret) di sebuah rumah sakit anak-anak di Mariupol di Ukraina selatan, kata pejabat setempat, Kamis.

"Tiga orang tewas, termasuk seorang anak perempuan, dalam serangan kemarin di sebuah rumah sakit anak dan bersalin di Mariupol yang terkepung di Ukraina, menurut angka terbaru pagi ini," kata dewan kota di saluran Telegramnya, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (11/3/2022).

Para pejabat sebelumnya menyebutkan 17 korban luka, termasuk dokter, dalam serangan itu.

"Pasukan Rusia menghancurkan penduduk sipil Mariupol dengan sengaja dan tanpa ampun," kata dewan kota.

Dikatakan 1.200 penduduk telah tewas dalam sembilan hari pengepungan Rusia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Serangan di Rumah Sakit

Serangan Udara Rusia Hancurkan Rumah Sakit Bersalin di Ukraina
Perbesar
Seorang sukarelawan bekerja di dalam rumah sakit bersalin yang rusak akibat serangan udara di Mariupol, Ukraina (9/2/2022). Serangan Rusia telah merusak parah sebuah rumah sakit bersalin di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung, kata pejabat Ukraina. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Serangan di rumah sakit anak-anak , yang digambarkan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy sebagai "kejahatan perang", telah memicu kemarahan internasional.

Direktur Save the Children's Eropa Timur, Irina Saghoyan, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis: "Mengerikan bahwa tempat orang mencari bantuan telah menjadi salah satu kehancuran mutlak dan total.

"Ke mana keluarga dan anak-anak dapat berpaling jika bahkan rumah sakit tidak aman? Mereka tidak boleh menjadi medan perang di mana konflik berkecamuk dan anak-anak tak berdosa menjadi korban."


Dapat Kecaman

Serangan Udara Rusia Hancurkan Rumah Sakit Bersalin di Ukraina
Perbesar
Prajurit Ukraina bekerja di dalam rumah sakit bersalin yang rusak akibat serangan udara di Mariupol, Ukraina (9/2/2022). Serangan Rusia telah merusak parah sebuah rumah sakit bersalin di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung, kata pejabat Ukraina. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Amerika Serikat mengutuk pemboman itu dan menyebutnya "biadab" setelah serangan itu mengubur pasien di bawah puing-puing meskipun ada perjanjian gencatan senjata  untuk mengizinkan orang keluar dari kota yang terkepung itu.

Serangan itu, yang menurut pihak berwenang melukai wanita dalam persalinan dan meninggalkan anak-anak di reruntuhan, adalah insiden suram terbaru dari invasi 14 hari, serangan terbesar di negara Eropa sejak 1945.

Kehancuran itu terjadi meskipun Rusia berjanji untuk menghentikan penembakan sehingga setidaknya beberapa warga sipil yang terperangkap dapat melarikan diri dari kota itu, tempat ratusan ribu orang berlindung tanpa air atau listrik selama lebih dari seminggu.

Kementerian luar negeri Ukraina memposting rekaman video dari apa yang dikatakan sebagai rumah sakit yang menunjukkan lubang di mana jendela seharusnya berada di gedung tiga lantai. Tumpukan besar puing-puing yang membara berserakan di tempat kejadian.

"Mengerikan melihat jenis penggunaan kekuatan militer yang biadab untuk mengejar warga sipil tak berdosa di negara berdaulat," kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki, sementara Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyebut serangan itu "bejat".

Badan Hak Asasi Manusia PBB mengatakan misi pemantauannya sedang memverifikasi jumlah korban.

"Insiden itu menambah keprihatinan mendalam kami tentang penggunaan senjata secara sembarangan di daerah berpenduduk dan warga sipil yang terperangkap dalam permusuhan aktif di berbagai daerah," kata juru bicara Liz Throssell.

Ukraina menuduh Rusia melanggar gencatan senjata di sekitar pelabuhan selatan.

"Penembakan membabi buta terus berlanjut," tulis Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba di Twitter.


Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin:

Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya