Anak-Anak Terancam Jadi Korban Krisis Rusia-Ukraina

Oleh Liputan6.com pada 24 Feb 2022, 10:32 WIB
Diperbarui 24 Feb 2022, 10:32 WIB
Separatis Pro-Rusia Perintahkan Evakuasi Massal di Ukraina Timur
Perbesar
Seorang anak menunggu dalam bus untuk dievakuasi ke Rusia, di Donetsk, wilayah yang dikuasai oleh militan pro-Rusia, Ukraina timur, Sabtu (19/2/2022). Pada Jumat, otoritas separatis di Ukraina timur mengumumkan evakuasi massal perempuan, anak-anak dan orang tua ke Rusia. (AP Photo/Alexei Alexandrov)

Liputan6.com, Kyiv - Keadaan psikososial anak-anak Ukraina menjadi sorotan dari UNICEF di tengah krisis yang terjadi dengan Rusia. Dunia internasional kini sedang ramai-ramai mengkritik langkah Rusia yang mengakui kemerdekaan dua wilayah separatis Ukraina, Donetsk dan Luhansk

Dilaporkan VOA News, Kamis (24/2/2022), seorang wanita di Kyiv bernama Anna Gvozd terus memantau manuver Rusia, pasalnya keluarganya tinggal di wilayah separtis tersebut.

"Keponakan saya yang berusia enam tahun sekarang tidak lagi pergi ke sekolah dan ke kelas menari karena penembakan terjadi di sekitar kota itu," ujarnya.

Anna, suaminya dan tiga putra mereka telah meninggalkan wilayah itu delapan tahun lalu setelah Rusia menganeksasi Krimea dan memicu perang separatis di bagian timur Ukraina. Dampaknya terhadap anak-anak sangat buruk.

“Kami tidak dapat menyewa apartemen karena orang yang mengungsi di dalam negerinya sendiri – atau dikenal sebagai 'internally displaced persons' – kami tidak diberi tempat tinggal. Mereka juga melarang memiliki rumah karena melihat kami punya tiga anak. Anak-anak melihat langsung perjuangan emosional kami,” tutur Anna.

Bagi keluarga yang tidak dapat melarikan diri, trauma yang ada semakin memburuk karena semakin banyak pasukan Rusia yang masuk ke wilayah itu secara resmi.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Dampak Psikososial

FOTO: Garis Depan Prajurit Ukraina Hadapi Separatis Dukungan Rusia
Perbesar
Seorang prajurit Ukraina memeriksa senapannya pada posisi di garis depan dengan separatis yang didukung Rusia dekat Gorlivka, Donetsk, 14 April 2021. (STR/AFP)

Serhii Lukashov, Direktur Nasional SOS Children Villages yang juga aktivis anak-anak setempat mengatakan trauma itu terbukti dalam banyak hal.

“Hal ini menjadi bagian dari kepribadian mereka, yang menjadi pasif-agresif. Anak-anak yang lebih kecil mengalami kesulitan berkomunikasi,” katanya. 

Direktur Proyek di War Childhood Museum di Ukraina, Iuliia Skubytska mengatakan, “Ini bukan hanya efek psikologis. Ini tentang penyakit kronis yang berkembang karena stress, karena kurangnya akses ke layanan kebutuhan dasar, dan karena hilangnya rasa aman.”

Sebagai penasihat PBB untuk orang-orang terlantar, Prof. Elizabeth Ferris mengatakan ia khawatir akan terjadinya invasi Rusia dalam skala penuh.

“UNICEF memperkirakan saat ini sekitar 400.000 anak membutuhkan bantuan kemanusiaan sebelum lebih banyak konflik meletus. Kebutuhan yang paling mendesak adalah menyediakan tempat berlindung bagi mereka yang terlantar, apalagi ini adalah pertengahan musim dingin. Juga mungkin menyediakan perawatan medis, air, makanan dan tempat tinggal.”

 


TK Juga Hancur

FOTO: Rusia - Belarusia Gelar Latihan Militer Bersama
Perbesar
Tentara membawa rekan yang diduga terluka di tempat pelatihan Gozhsky saat latihan militer Union Courage-2022 Rusia-Belarusia di Belarusia. Rusia dengan tegas menyangkal bahwa mereka bermaksud untuk melancarkan serangan terhadap Ukraina. (Vadzim Yakubionak, BelTA via AP)

Setelah peluru altileri menghantam taman kanak-kanak di wilayah timur negara itu pada 17 Februari lalu, UNICEF menilai bahwa “konflik itu telah menimbulkan dampak sangat buruk pada kesejahteraan seluruh generasi anak-anak secara psiko-sosial.”

Anna Govdz tahu persis perjuangan yang akan dihadapi keponakannya jika dipaksa meninggalkan rumahnya di Donbas.

“Ini akah menjadi luka seumur hidup karena kita tinggal di rumah dan lingkungan di mana kita dibesarkan, bersama teman dan keluarga; dan kemudian kehidupan kita berubah drastis,” tukasnya.

Ukraina pada Juni 2020 lalu memberitahu PBB bahwa 147 anak-anak tewas dalam agresi bersenjata Rusia ke Donbas, sebagian besar karena luka tembak ranjau darat, atau menyentuh bahan peledak. Demi nasib keponakannya dan anak-anak lain di Ukraina, satu-satunya harapan Anna kini adalah agar perang segera berakhir.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya