Konflik Rusia Vs Ukraina Menegang, Pemerintah Indonesia Siap Evakuasi WNI

Oleh Liputan6.com pada 22 Feb 2022, 19:30 WIB
Diperbarui 22 Feb 2022, 19:30 WIB
FOTO: Persiapan Pasukan AS Sebelum Ditempatkan ke Polandia
Perbesar
Anggota Divisi Lintas Udara ke-82 Angkatan Darat AS berjalan di landasan Lapangan Paus menjelang penempatan ke Polandia dari Fort Bragg, AS, 14 Februari 2022. Mereka termasuk di antara tentara AS yang dikirim untuk NATO karena khawatir Rusia akan menyerang Ukraina. (AP Photo/Nathan Posner)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Luar Negeri RI mengaku sudah siap untuk melaksanakan evakuasi bagi para WNI di Ukraina. Situasi di negara itu makin tegang usai Rusia mengakui kemerdekaan dua wilayah separatis Donetsk dan Luhansk.

Meski begitu, Kemlu menilai situasi saat ini masih terkendali. Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia Kementerian Luar Negeri Judha Nugraha mengatakan, pihaknya masih terus berkoordinasi dan memantau secara cermat perkembangan di Ukraina.

Judha menambahkan Kementerian Luar Negeri dan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Ibu Kota Kyiv, Ukraina, telah menyusun rencana kontijensi untuk mengantisipasi eskalasi yang mungkin terjadi. Langkah-langkah Kementerian Luar Negeri dan KBRI Kyiv akan disesuaikan mengikuti situasi terkini di lapangan.

Dalam rencana kontijensi itu, sudah ditetapkan parameter status kondisi mulai dari Siaga III, II hingga I.

Menurutnya, rencana kontijensi tersebut termasuk kemungkinan evakuasi warga negara Indonesia (WNI) jika situasi dinilai membahayakan jiwa. Namun, kata Yudha, hingga saat ini situasi masih dinilai relatif masih aman dan terkendali. 

"Dalam konteks rencana kontigensi Kyiv, kami (Kemlu RI) telah melakukan koordinasi intensif dengan KBRI Kyiv dan beberapa perwakilan yang dekat, seperti KBRI Warsawa dan KBRI Moskow,” ujar Judha.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


138 WNI di Ukraina

Rusia Tarik Pasukan dari Perbatasan Ukraina
Perbesar
Gambar video menunjukkan tank-tank Rusia berangkat ke Rusia setelah latihan gabungan angkatan bersenjata Rusia dan Belarusia sebagai bagian dari inspeksi Pasukan Respons Negara Serikat, di lapangan tembak dekat Brest (15/2/2022). (Handout/Russian Defence Ministry/AFP)

Lebih lanjut, Judha menyebut secara keseluruhan terdapat 138 warga Indonesia yang tinggal di Ukraina termasuk satu orang di Luhansk. Dia tinggal di sana karena menikah dengan warga setempat.

Judha mengatakan KBRI Kyiv sudah menjalin komunikasi dengan warga Indonesia di Luhansk itu dan dia memilih tetap tinggal di sana, seperti dilaporkan VOA Indonesia, Selasa (22/2/2022). KBRI akan terus memantau dan menjalin komunikasi pascaperkembangan terakhir ini.

Secara umum, lanjutnya, 138 warga Indonesia yang bermukim di Ukraina diminta meningkatkan kewaspadaan dan kehati-hatian serta selalu menjalin komunikasi dengan KBRI Kyiv. Dalam keadaan darurat, mereka diminta segera menghubungi hotline KBRi Kyiv di nomor +380503347917. 

Judha juga meminta kepada warga Indonesia yang ingin mengunjungi Ukraina dalam waktu dekat untuk menunda sementara rencana perjalanannya.


Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi Covid-19

Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya