Ukraina Sudah Dikepung Rusia dari Tiga Penjuru

Oleh Tommy Kurnia pada 22 Feb 2022, 07:30 WIB
Diperbarui 22 Feb 2022, 07:30 WIB
Vladimir Putin
Perbesar
Vladimir Putin mengendarai kuda di dalam fasilitas pelatihan di Moskow, Rusia, dengan diapit oleh para polisi wanita dari Resimen Polisi Operasional Pertama (1st Operational Police Regiment) pada hari Kamis, 7 Maret 2019. (Mikhail Metzel/TASS)

Liputan6.com, Moskow - Pemerintah Rusia dilaporkan akan mengirim pasukan ke daerah-daerah separatis Ukraina, yakni Donetsk dan Luhansk. Presiden Vladimir Putin telah resmi mengakui kedaulatan dua daerah tersebut sebagai republik.

Menurut laporan BBC, Selasa (22/2/2022), Presiden Vladimir Putin mengaku pasukannya untuk menjaga perdamaian. Langkah Putin tersebut memicu kecaman dari NATO dan para pemimpin dunia.

Sebelumnya, Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Wakil Presiden AS Kamala Harris telah menyorot ancaman invasi Rusia. Pandangan serupa diberikan oleh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson.

Apabila pasukan Rusia benar-benar masuk ke daerah tersebut, maka Ukraina telah benar-benar dikepung Rusia dari tiga penjuru: timur, tenggara, dan utara.

Sebelumnya, Ukraina sudah lebih dahulu mencaplok Semenanjung Krimea di tenggara Ukraina. Wilayah itu juga berbatasan langsung dengan Ukraina. 

Akhir 2021, Rusia juga sudah membawa pasukannya ke Belarusia untuk "latihan." Posisi Belarusia tepat di sebelah utara ibu kota Ukraina, Kyiv. Hal itulah yang memicu kekhawatiran invasi.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Peta Pangkalan Militer Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin. (AFP)

CNN melaporkan bahwa setidaknya ada empat lokasi kehadiran militer Rusia di Belarusia: dua dekat kota Mazyr, satu di kota Homel, dan satu lagi di antara dua kota tersebut.

Kedua kota itu berada dekat perbatasan Ukraina. Jarak Homel menuju Kyiv sekitar 260 km, kurang-lebih seperti jarak Jakarta menuju Tegal.

Pada 10 Februari 2022, pencitraan satelit juga memantau adanya pasukan dan perlengkapan-perlengkapannya di lapangan udara Oktyabrskoye di Ukraina.

Ada juga beberapa kapal perang Rusia yang hadir di Sevastopol, pelabuhan utama Krimea. Kementerian Pertahanan Rusia memposting foto enam kapal pendarat amfibi.

Angkatan Laut Ukraina berkata bahwa Rusia sedang memiliterisasi wilayah Laut Hitam. Namun, Ukraina mengaku siap untuk menghadapi perkembangan situasi dan provokasi demi melindungi negara mereka dari laut.

 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya