Hadiah Valentine dari Astronaut di Antariksa untuk Bumi: Gambar Oasis Mesir Berbentuk Hati

Oleh Tanti Yulianingsih pada 15 Feb 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 15 Feb 2022, 21:00 WIB
Oasis berbentuk hati ini terletak di dasar danau kuno yang telah mendukung kehidupan manusia selama ribuan tahun. (Kredit gambar: Courtesy NASA)
Perbesar
Oasis berbentuk hati ini terletak di dasar danau kuno yang telah mendukung kehidupan manusia selama ribuan tahun. (Kredit gambar: Courtesy NASA)

Liputan6.com, Kairo - Astronaut di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) melihat oasis berbentuk hati di gurun Mesir, dari ketinggian 250 mil (400 kilometer) di atas Bumi pada Mei 2020 lalu. Namun mereka baru membagikan gambar tersebut baru-baru ini.

Bertepatan dengan Hari Valentine pada 14 Februari, teman-teman di luar angkasa berbagi gambar yang mencolok sebagai hadiah Valentine khusus untuk seluruh penghuni Bumi, atas izin situs web Earth Observatory NASA.

Mengutip Live Science, Selasa (15/2/2022), oasis itu sejatinya dikenal sebagai Faiyum Oasis, jantung subur di gurun yang merupakan cekungan lahan basah luas yang membentang lebih dari 450 mil persegi (1.200 km persegi) - sekitar satu setengah kali luas lima borough di New York City. Meskipun mungkin tidak sepadat Big Apple saat ini, oasis itu telah menopang kehidupan manusia selama kira-kira 8.000 tahun, menurut NASA, dan merupakan tempat pementasan untuk beberapa prestasi rekayasa paling ambisius dalam sejarah kuno.

Dialiri oleh saluran alami Sungai Nil di dekatnya yang dikenal sebagai Bahr Yussef, oasis ini dulunya adalah danau berkilauan yang disebut Danau Moeris. Keberadaan danau bergantung pada banjir musiman dari Sungai Nil, menurut departemen geografi University College London (UCL).

Ketika air banjir Nil terlalu rendah, para penguasa Mesir kuno terkadang mengambil tindakan berani. Ada bukti bahwa suksesi Firaun yang hidup sekitar 4.000 tahun yang lalu mengatasi kekurangan air yang sangat parah secara langsung dengan memperbesar Bahr Yussef untuk mengembalikan air secara manual ke wilayah tersebut.

"Ini adalah salah satu proyek hidrologi nasional besar-besaran paling awal di dunia," menurut situs web UCL. "Raja Dinasti ke-12 yang bertanggung jawab adalah Amenemhat I-III dan mereka memperoleh gelar 'raja teknik'."

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kondisi Terkini Danau

Oasis terletak tepat di bawah Sungai Nil (diberi label dalam gambar NASA ini). (Kredit gambar: NASA)
Perbesar
Oasis terletak tepat di bawah Sungai Nil (diberi label dalam gambar NASA ini). (Kredit gambar: NASA)

Hari ini, danau kuno itu hidup sebagai Danau Qarun yang jauh lebih kecil. Berkat karya-karya rekayasa zaman kuno itu, sisa dasar Danau Moeris yang luas tetap menjadi oasis subur yang mendukung banyak desa, kota, pertanian, dan kebun - yang Anda (dan para astronaut) dapat lihat di wilayah abu-abu yang membentuk oasis berbentuk hati pada gambar di atas.

Jadi, kami berterima kasih kepada Firaun kuno untuk valentine geografis ini. Mari berharap hati mereka masih di tempat yang seharusnya.


Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi COVID-19

Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya