Varian Baru HIV Terdeteksi di Belanda, Transmisinya Jauh Lebih Cepat

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 07 Feb 2022, 20:10 WIB
Diperbarui 07 Feb 2022, 20:10 WIB
ilustrasi obat HIV suntik
Perbesar
ilustrasi obat HIV suntik. Image by PublicDomainPictures from Pixabay

Liputan6.com, Amsterdam - Varian HIV yang baru ditemukan, virus yang menyebabkan AIDS, telah ditemukan di Belanda dan tampaknya menyebabkan perkembangan penyakit yang lebih cepat dibandingkan dengan versi virus lainnya.

Human immunodeficiency virus (HIV) menginfeksi dan menghancurkan sel-sel kekebalan yang disebut sel CD4 di dalam tubuh, menyebabkan jumlah sel-sel ini turun drastis. Jika tidak diobati, infeksi kemudian berkembang menjadi AIDS.

Dikutip dari Live Science, Senin (7/2/2022), ada orang yang terinfeksi dengan varian HIV yang baru ditemukan, yang disebut varian VB, jumlah CD4 turun sekitar dua kali lipat dibandingkan orang yang terinfeksi dengan jenis HIV yang terkait erat, yang berarti mereka dari subtipe genetik yang sama (B).   

Tanpa pengobatan, rata-rata infeksi dengan varian VB kemungkinan akan berkembang menjadi AIDS dalam waktu dua sampai tiga tahun dari diagnosis HIV awal seseorang.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pengobatan HIV

[Bintang] Ilustrasi HIV
Perbesar
Meski sepele, kamu nggak boleh mengabaikan tanda seseorang terkena HIV ini ya. (Sumber Foto: POZ Magazine)

Dengan virus versi lain, tingkat penurunan yang serupa terjadi rata-rata sekitar enam hingga tujuh tahun setelah diagnosis.

“Kami menemukan bahwa rata-rata, individu dengan varian ini diperkirakan akan berkembang dari diagnosis menjadi 'HIV lanjut' dalam sembilan bulan, jika mereka tidak memulai pengobatan dan jika didiagnosis pada usia tiga puluhan," menurut Chris Wymant, seorang peneliti senior di genetika statistik dan dinamika patogen di University of Oxford.

Perkembangan penyakit akan lebih cepat pada orang yang lebih tua, katanya. 

Untungnya, dalam penelitian mereka, tim menemukan bahwa obat antiretroviral, pengobatan standar untuk HIV, bekerja dengan baik terhadap varian VB seperti yang mereka lakukan terhadap versi virus lainnya. 

"Untuk seseorang yang berhasil dalam pengobatan, penurunan sistem kekebalan terhadap AIDS dihentikan, dan penularan virus mereka ke orang lain dihentikan," kata Wymant.

“Para penulis menggunakan studi kasus untuk mendukung pentingnya akses universal terhadap pengobatan,” kata Katie Atkins, rekan rektor di Edinburgh Medical School dan seorang profesor di London School of Hygiene and Tropical Medicine yang tidak terlibat dalam penelitian ini. 

“Baik karena kami ingin secara langsung mengurangi jumlah orang yang meninggal karena AIDS, tetapi juga sebagai sarana untuk mengurangi jumlah virus yang beredar dan karena itu mengurangi kemungkinan munculnya varian baru yang lebih mematikan,” katanya kepada Live Science.


Infografis Siap-Siap Pemberlakuan PPKM Level 3 Cegah Gelombang Ketiga Covid-19:

Infografis Siap-Siap Pemberlakuan PPKM Level 3 Cegah Gelombang Ketiga Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Siap-Siap Pemberlakuan PPKM Level 3 Cegah Gelombang Ketiga Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya