Kenapa Harimau Disebut Berwarna Oranye? Ini Jawabannya

Oleh Tanti Yulianingsih pada 31 Jan 2022, 18:35 WIB
Diperbarui 31 Jan 2022, 18:50 WIB
Ilustrasi harimau
Perbesar
Ilustrasi harimau (Dok.Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Warna dan pola hewan memiliki banyak tujuan yang berbeda — misalnya, untuk membantu mereka menonjol di mata pasangannya atau bahkan untuk memperingatkan pemangsa bahwa mereka beracun. Tetapi untuk predator penyergap seperti harimau, kemampuan untuk tetap tidak terlihat oleh mangsanya menentukan apakah mereka akan makan malam atau kelaparan.

Jadi, dari semua warna yang ada, mengapa harimau berwarna oranye?

Ini pertanyaan yang bagus, mengingat bagi manusia, oranye adalah warna yang digunakan untuk barang-barang yang harus sangat terlihat — hal-hal seperti kerucut lalu lintas dan rompi keselamatan. Di mata kita, oranye menonjol di sebagian besar lingkungan, yang membuat harimau relatif mudah dikenali.

Hal itu karena kita memiliki apa yang disebut penglihatan warna trikromatik. Terjadi ketika cahaya dari dunia luar memasuki mata, mengenai lapisan tipis di bagian belakang yang disebut retina. Lalu retina memproses cahaya itu menggunakan dua jenis reseptor cahaya: batang dan kerucut.

Batang hanya merasakan perbedaan dalam terang dan gelap, bukan warna, dan sebagian besar digunakan dalam cahaya redup. Kerucut adalah apa yang kita gunakan untuk persepsi warna, dan kebanyakan manusia memiliki tiga jenis: kerucut untuk biru, hijau dan merah. Itulah mengapa penglihatan kita disebut trikromatik: Kita dapat melihat tiga warna primer dan kombinasi warna-warninya.

Model penglihatan tersebut juga sama pada kera dan beberapa jenis monyet.

Tetapi sebagian besar mamalia darat - termasuk anjing, kucing, kuda, dan rusa - memiliki penglihatan warna dikromatik. Itu berarti retina mereka mengandung kerucut hanya untuk dua warna: biru dan hijau.

Manusia yang mendapatkan informasi hanya dari kerucut biru dan hijau dianggap buta warna, dan tidak dapat membedakan antara warna merah dan hijau. Hal yang sama mungkin berlaku untuk hewan dikromatik.

Mamalia darat seperti rusa adalah mangsa utama harimau, dan penglihatan dikromatik mereka berarti mereka tidak melihat pemangsa sebagai oranye — mereka melihatnya sebagai warna hijau. Itu membuat harimau lebih sulit dikenali karena berkeliaran di balik semak atau berjongkok di rerumputan.

Meskipun harimau hijau mungkin akan lebih sulit dikenali, terutama oleh kita yang masuk kategori trikromat, evolusi tidak bekerja dengan bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat bulu hijau.

"Pada dasarnya, lebih mudah untuk menghasilkan cokelat dan oranye karena struktur biomolekuler dari susunan hewan daripada menghasilkan hijau," kata John Fennell, dosen penginderaan hewan dan biometrik di Bristol Veterinary School di Inggris seperti dikutip dari Live Science, Senin (31/1/2022).

"Faktanya, satu-satunya [mamalia] berwarna hijau yang bisa dikenali adalah sloth, dan bulunya sebenarnya tidak hijau. Itu adalah alga yang tumbuh di bulunya. Dan sejauh yang saya ketahui, tidak ada hewan berbulu hijau."

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Begini Gambaran Mengapa Harimau Disebut Berwarna Oranye

Arti Mimpi Diserang Harimau yang Menandakan Peringatan
Perbesar
Ilustrasi Arti Mimpi Digigit Harimau Credit: pexels.com/Flickr

Fennell telah menggunakan kecerdasan buatan untuk menentukan warna yang ideal dan pola yang ideal untuk bersembunyi di berbagai lingkungan. Pada tahun 2018, studinya didemonstrasikan pada program program BBC One "Animals Behaving Badly."

"Kami meminta presenter melakukan semacam eksperimen sederhana untuk menggambarkan seberapa efektif kamuflase tertentu jika Anda seorang memiliki penglihatan dikromat," kata Fennell kepada Live Science.

"Ada gambar dalam warna trikromat, jadi gambar warna normal, dan dia memakai kacamata dikromatik, yang membuatnya buta warna. Dan kami membandingkan dia yang memakai kacamata dan mencoba menemukan harimau dalam gambar dengan satu set kacamata di atasnya dan lepas satu set kacamata."

Butuh waktu lebih lama bagi presenter untuk menemukan harimau saat mengenakan kacamata dikromatik. Tetapi mengingat bahwa evolusi cenderung menyukai sifat-sifat yang membantu suatu spesies bertahan hidup, mengapa hewan pemangsa tidak mengembangkan kemampuan untuk melihat warna oranye?

"Anda akan membayangkan bahwa dalam perlombaan senjata evolusioner, peningkatan persepsi visual akan memberi mangsa sistem visual yang lebih baik dalam contoh pertama," kata Fennell. "Tetapi tampaknya tidak ada tekanan evolusi, terutama untuk rusa, yang merupakan mangsa utama harimau, untuk menjadi trikromatik. Itu mungkin karena harimau juga tidak tahu oranye karena ia juga dikromat.

"Jadi perlombaan senjata evolusioner benar-benar tidak ada untuk warna itu," kata Fennell. "Hanya saja harimau telah berevolusi selama evolusi untuk memiliki pewarnaan, sistem kamuflase, yang melindunginya dengan sangat baik di lingkungan hutannya."


Infografis 5 Cara Tidak Tertular COVID-19 dari Orang Tanpa Gejala

Infografis 5 Cara Tidak Tertular Covid-19 dari Orang Tanpa Gejala
Perbesar
Infografis 5 Cara Tidak Tertular Covid-19 dari Orang Tanpa Gejala (Liputan6.com/Niman)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya