Studi: Ada Kerusakan Tersembunyi pada Paru-Paru Pasien Penderita Long COVID-19

Oleh Hariz Barak pada 29 Jan 2022, 17:00 WIB
Diperbarui 29 Jan 2022, 17:00 WIB
Long COVID-19 (Foto: Unsplash)
Perbesar
Long COVID-19 (Foto: Unsplash)

Liputan6.com, London - Beberapa orang penderita long Covid-19 atau Covid-19 jangka waktu panjang mungkin memiliki kerusakan tersembunyi pada paru-paru mereka, sebuah studi percontohan kecil di Inggris menunjukkan.

Para ilmuwan menggunakan metode pemindaian gas xenon baru untuk mengambil kelainan paru-paru yang tidak diidentifikasi oleh pemindaian rontgen X Ray biasa, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (29/1/2022).

Mereka fokus pada 11 orang yang tidak memerlukan perawatan di rumah sakit ketika mereka pertama kali tertular Covid tetapi mengalami sesak napas yang tahan lama setelah infeksi awal mereka.

Sebuah studi yang lebih besar dan lebih rinci sedang dilakukan untuk mengkonfirmasi hasilnya.

Pekerjaan ini didasarkan pada penelitian sebelumnya yang mengamati orang-orang yang telah dirawat di rumah sakit karena Covid.

Para peneliti mengatakan temuan ini menjelaskan mengapa sesak napas begitu umum pada Covid yang panjang - meskipun alasan untuk merasa sesak napas seringkali banyak dan kompleks.

Long Covid mengacu pada sejumlah gejala yang berlanjut selama berminggu-minggu setelah infeksi virus corona dan tidak dapat dijelaskan oleh penyebab lain.

Tim, dari Oxford, Sheffield, Cardiff dan Manchester membandingkan pemindaian gas xenon dan tes fungsi paru-paru lainnya pada tiga kelompok orang.

Ini termasuk orang-orang dengan Covid panjang dan sesak napas yang belum dirawat di rumah sakit ketika terinfeksi, 12 orang yang telah dirawat di rumah sakit dengan Covid tetapi tidak memiliki Covid yang lama, dan 13 orang sehat sebagai "kontrol".

Gas berperilaku dengan cara yang sangat mirip dengan oksigen tetapi dapat ditelusuri secara visual selama pemindaian, sehingga para ilmuwan dapat "melihat" seberapa baik ia bergerak dari paru-paru ke aliran darah - langkah penting dalam mengangkut oksigen ke seluruh tubuh.


Temuan Penelitian

Long Covid
Perbesar
Long Covid-19 adalah kondisi pasien yang sudah pernah terinfeksi virus Covid-19 masih mengeluhkan gejala setelah dinyatakan sembuh.

Para peneliti menemukan untuk sebagian besar orang dengan Covid yang panjang, transfer gas kurang efektif daripada dalam kontrol yang sehat.

Orang-orang yang telah dirawat di rumah sakit karena Covid memiliki kelainan yang sama.

Peneliti utama dan spesialis paru-paru Dr Emily Fraser mengatakan itu membuat frustrasi karena orang-orang datang ke klinik dan tidak dapat menjelaskan kepada mereka dengan tepat mengapa mereka terengah-engah. Seringkali sinar-X dan CT scan tidak menunjukkan kelainan.

"Ini adalah penelitian penting dan saya benar-benar berharap ini akan menjelaskan lebih lanjut tentang itu."

Tetapi dia menambahkan: "Penting bagi orang untuk mengetahui bahwa strategi rehabilitasi dan pelatihan pernapasan dapat sangat membantu.

"Ketika kita melihat orang-orang di klinik yang terengah-engah, kita dapat membuat kemajuan."

Rekan investigator studi tersebut, Prof Fergus Gleeson, mengatakan: "Sekarang ada pertanyaan penting untuk dijawab, seperti, berapa banyak pasien dengan Covid panjang akan memiliki pemindaian abnormal, pentingnya kelainan yang telah kami deteksi, penyebab kelainan, dan konsekuensi jangka panjangnya.

"Setelah kami memahami mekanisme yang mendorong gejala-gejala ini, kami akan lebih baik ditempatkan untuk mengembangkan perawatan yang lebih efektif."

Makalah ini adalah pra-cetak dan belum melalui proses formal peer review.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya