Bahaya Invasi Rusia ke Ukraina, AS: Bisa Sebabkan Korban dalam Jumlah Besar

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 29 Jan 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 29 Jan 2022, 14:07 WIB
FOTO: Ancaman Invasi Rusia, Warga Ukraina Bergabung dengan Tentara Cadangan
Perbesar
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina, unit militer sukarelawan Angkatan Bersenjata, berlatih di taman kota di Kyiv, Ukraina, 22 Januari 2022. Puluhan warga sipil bergabung dengan tentara cadangan Ukraina dalam beberapa pekan terakhir di tengah ancaman invasi Rusia. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Liputan6.com, Washington D.C - Jenderal Amerika Serikat Mark Milley mengatakan bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan "mengerikan" dan akan menyebabkan korban dalam jumlah besar.

Jenderal Milley menggambarkan penumpukan 100.000 tentara Rusia di dekat perbatasan Ukraina adalah yang terbesar sejak Perang Dingin.

Namun Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan, konflik masih bisa dihindari melalui penggunaan diplomasi.

Rusia membantah rencana untuk menyerang dan mengatakan dukungan AS untuk Ukraina adalah sebuah ancaman, demikian dikutip dari laman BBC, Sabtu (29/1/2022).

Pada konferensi pers di Pentagon Jumat (28/1), Jenderal Milley - perwira militer paling senior Presiden AS Joe Biden - memperingatkan bahwa skala pasukan Rusia di dekat perbatasannya dengan Ukraina berarti serangan akan memiliki konsekuensi yang parah.

"Jika itu dilepaskan ke Ukraina, itu akan menjadi signifikan, sangat signifikan, dan akan mengakibatkan sejumlah besar korban," kata ketua kepala staf gabungan.

Pertempuran di daerah perkotaan yang padat akan menjadi "mengerikan," tambah Jenderal Milley.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tidak Terhindarkan

FOTO: Latihan Militer Rusia di Tengah Ketegangan dengan Ukraina
Perbesar
Sejumlah tentara Rusia mengambil bagian dalam latihan di lapangan tembak Kadamovskiy, Rostov, Rusia, 10 Desember 2021. Konsentrasi pasukan Rusia dekat Ukraina telah menimbulkan kekhawatiran Ukraina dan Barat tentang kemungkinan invasi yang dibantah Moskow. (AP Photo)

Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan, AS berkomitmen untuk membantu Ukraina mempertahankan diri, termasuk dengan menyediakan lebih banyak persenjataan.

"Konflik tidak bisa dihindari. Masih ada waktu dan ruang untuk diplomasi," kata Austin, meminta Presiden Rusia Vladimir Putin untuk meredakan situasi.

"Tidak ada alasan bahwa situasi ini harus berubah menjadi konflik. Dia dapat memerintahkan pasukannya pergi," tambahnya.

Presiden Biden mengatakan, dia akan mengirim sejumlah kecil pasukan ke Eropa Timur dalam "waktu dekat", untuk memperkuat kehadiran NATO di wilayah tersebut.

Dia tidak merinci di mana mereka akan ditempatkan atau kapan mereka akan tiba.

Awal pekan ini, Pentagon mengatakan ada 8.500 pasukan siap tempur yang bersiaga, siap dikerahkan dalam waktu singkat.

AS telah menolak permintaan utama Moskow agar NATO mengesampingkan Ukraina bergabung dengan aliansi pertahanan - tetapi bersikeras menawarkan Rusia "jalur diplomatik yang serius".

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya