Angka Kelahiran di China Menurun 5 Tahun Terakhir, Sinyal Krisis Pertumbuhan Populasi?

Oleh Liputan6.com pada 29 Jan 2022, 11:02 WIB
Diperbarui 29 Jan 2022, 11:02 WIB
Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)
Perbesar
Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)

Liputan6.com, Beijing - Didorong urgensi demografis yang semakin meningkat, dalam 10 tahun terakhir China telah mengubah kebijakan dalam negerinya. Mandat satu anak yang diberlakukan secara ketat berubah menjadi opsi dua anak dalam kasus tertentu pada 2013. Mandat itu berubah menjadi dua anak untuk semua pada 2016, dan dorongan untuk tiga anak mulai tahun lalu.

Namun, terlepas dari upaya terbaik pemerintah, data yang dirilis minggu lalu oleh Biro Statistik Nasional China menunjukkan bahwa pada 2021 di negara berpenduduk 1,4 miliar itu, pertumbuhan populasi bersih hanya 480.000 — dibandingkan 10,1 juta kematian dan 10,6 juta kelahiran.

Ini menunjukkan ada yang terputus antara tujuan kebijakan China dan rakyatnya, demikian seperti dikutip dari VOA Indonesia, Sabtu (29/1/2022).

"Bekerja lembur siang dan malam dan menghadapi (naiknya) harga-harga barang yang konyol ... siapa yang ingin anak-anak kita tumbuh dalam lingkungan seperti itu?" kata sebuah poster di Weibo, platform mikroblog China.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Angka Kelahiran Menurun Cepat

China Lockdown Sebagian Distrik Haidian
Perbesar
Anggota pengawal kehormatan China berbaris selama upacara penurunan bendera di Lapangan Tiananmen di Beijing (18/1/2022). China telah mengunci sebagian distrik Haidian Beijing menyusul deteksi tiga kasus, hanya beberapa minggu sebelum menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin. (AP Photo/Ng Han Guan)

Angka kelahiran menurun dengan cepat dalam lima tahun terakhir, dari 12,4 kelahiran untuk setiap 1.000 warga pada 2017 menjadi 7,52 kelahiran untuk setiap 1.000 warga pada 2021, terendah dalam hampir 60 tahun, menurut catatan biro statistik.

Rentang waktu ini penting karena Kelaparan Besar China yang dimulai pada 1959 dan berakhir pada 1961, tiga tahun sebelum negara itu melakukan sensus benchmark kedua.

"Sekitar 30 juta orang mati kelaparan, dan jumlah kelahiran yang hilang atau tertunda hampir sama," menurut artikel tentang kelaparan itu dalam arsip National Institutes of Health.

Yi Fuxian, ilmuwan senior dalam bidang kebidanan dan ginekologi di University of Wisconsin-Madison dan penulis Big Country With an Empty Nest, mengatakan kepada VOA bahwa "keajaiban ekonomi China sangat bergantung pada tenaga kerjanya yang tak kunjung habis. Setiap perubahan (perlambatan) dalam populasi, pasti akan berdampak terhadap titik belok dalam model ekonominya."

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya