HEADLINE: Omicron Hantui Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Mampukah China Nol COVID-19?

Oleh Tanti YulianingsihMarco TampubolonTeddy Tri Setio BertyTommy Kurnia pada 29 Jan 2022, 00:02 WIB
Diperbarui 05 Feb 2022, 12:10 WIB
Deteksi Tiga Kasus COVID-19, China Lockdown Sebagian Distrik Haidian
Perbesar
Seorang anak bermain dengan syal merah di dekat dekorasi untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing di Lapangan Tiananmen di Beijing, China (18/1/2022). China telah mengunci sebagian distrik Haidian Beijing menyusul deteksi tiga kasus. (AP Photo/Ng Han Guan)

Liputan6.com, Beijing - Menghitung hari, Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 segera dihelat. Ajang olahraga di tengah salju itu akan berlangsung mulai 4 Februari hingga 20 Februari 2022.

Namun, penyebaran COVID-19 menghantui Negeri Tirai Bambu. Dua varian sekaligus: Delta dan Omicron

Menurut Global Times, Jumat (28/1/2022), Beijing menghadapi kasus COVID-19 baik dari dalam maupun luar negeri. Pemerintah munisipal Beijing pun meminta agar semua departemen waspada terhadap penyebaran COVID-19. 

Cai Qi, ketua Partai Komunitas China di Beijing menyatakan, sumber daya di kota perlu dialokasikan untuk melawan pandemi. Penyebaran COVID-19 di dalam kota harus dikekang secara cepat. Cai Qi memimpin kebijakan anti-virus corona di Beijing. 

Selain itu, Cai Qi ingin ada pengawasan terhadap paket-paket dari luar negeri. Pemerintah China sempat menuding varian Omicron datang karena paket internasional dari Kanada.

Berdasarkan data resmi National Health Commission (NHC) di China, ada 64 kasus baru (termasuk 25 kasus impor) pada 27 Januari 2022. Secara keseluruhan, ada 105 ribu kasus COVID-19 di China selama pandemi, dan 98.971 pasien sudah sembuh.

Saat ini masih ada 2.268 kasus aktif, serta 40 ribu orang yang kondisinya masih dipantau karena melakukan kontak dekat dengan kasus COVID-19.

Demi tetap berlangsungnya Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 dengan aman, China pun berjuang dengan segala cara untuk meredam penyebaran infeksi Omicron. Selama ini pemerintah menerapkan kebijakan ekstra ketat Zero COVID-19.

Dengan kebijakan Zero COVID-19, pemerintah China memberlakukan lockdown ketat di beberapa kota metropolitan setelah munculnya kasus infeksi varian omicron. Jutaan penduduk diminta melakukan tes COVID-19.

Mereka dilarang meninggalkan rumah, juga untuk berbelanja. Bahan makanan diantar oleh satuan tugas COVID-19 sampai ke depan pintu rumah, seperti dikutip dari DW.

Bersamaan dengan itu, pemerintah juga mempromosikan strategi baru, bukan Zero COVID-19 lagi, melainkan apa yang sekarang disebut "Dynamic Clearing". Dengan berbagai pendekatan yang dilakukan oleh pemerintah China, mampukah segala target ini mereka capai untuk menciptakan Olimpiade Musim Dingin yang bebas COVID-19?

Infografis Omicron Hantui Olimpiade Musim Dingin Beijing China
Perbesar
Infografis Omicron Hantui Olimpiade Musim Dingin Beijing China (Liputan6.com/Triyasni)

Sejumlah pakar memperkirakan apa yang kemudian akan terjadi terkait Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing. Para ahli memperkirakan langkah-langkah yang lebih ekstrem akan diumumkan dalam beberapa minggu mendatang.

Awal Januari 2022, otoritas manajemen lalu lintas Beijing meminta orang untuk menjauh dari kendaraan khusus yang digunakan untuk mengangkut atlet untuk ke dan dari tempat Olimpiade Musim Dingin.

Otoritas China mengatakan, karena Olimpiade musim dingin akan dilakukan dalam "bubble" atau aturan gelembung -- yang berarti atlet tidak akan diizinkan meninggalkan tempat dan tiket hanya akan dibagikan kepada beberapa orang terpilih--, menurut mereka Omicron "mungkin tidak mempengaruhi Olimpiade Musim Dingin secara signifikan."

Chen Xi, pakar kesehatan masyarakat di sekolah kesehatan masyarakat Yale mengatakan, meskipun China terus bersikeras pada kebijakan "nol COVID-19", pihak berwenang juga melakukan peredaman jumlah kasus, demikian dikutip dari laman Guardian.

"Banyak yang berpikir China hanya menggunakan kebijakan nol toleransi, tetapi menurut saya, mereka juga menunggu dan melihat situasi," katanya, seraya menambahkan bahwa para ahli China telah menyadari sifat penyakit ini juga mampu berkembang.

"Faktanya, sejumlah ahli di China sekarang mengamati dengan cermat untuk (melihat) sejauh mana varian baru ini akan mengakibatkan kerusakan sistem kesehatan, dan seberapa siap China dalam menghadapi tantangan jika itu menyebar," kata Xi.

"Penting untuk memiliki data seperti itu sebelum Beijing akhirnya memutuskan untuk membuka secara bertahap."

Dalam beberapa minggu terakhir, para ahli China telah mendesak warga untuk menerima suntikan booster mereka. Dalam pidato yang dipublikasikan secara luas awal bulan ini, Zhang Wenhong, salah satu ahli penyakit menular paling terkenal di China, menjelaskan mengapa vaksin membantu mengurangi rawat inap dan kematian.

"Kita harus membiarkan argumen tentang inokulasi, tetapi kita juga harus menyadari bahwa peran vaksin tidak boleh diremehkan," katanya kepada audiensi di Shanghai.

"Jika kita tidak secara aktif divaksinasi dan membangun penghalang kekebalan yang kuat, kita akan kembali ke pandemi yang terjadi pada tahun 1918."

Meskipun langkah-langkah dari pemerintah China ini tampak ekstrem, para peneliti menyebut ini bisa berhasil, setidaknya menurut penghitungan COVID-19 pemerintah terbaru.

Jika akurat, jumlah kasus yang dilaporkan di China "jauh, jauh, jauh lebih rendah daripada yang kita miliki di AS," kata Jeremy Luban, seorang profesor di University of Massachusetts Medical School, demikian dikutip dari laman Time.

Saat ini, China telah melaporkan lebih dari 5.000 kasus dalam sebulan terakhir, dibandingkan dengan AS yang jumlahnya sangat banyak.

"Gagasan yang kami ambil di AS adalah untuk meratakan kurva sehingga lebih sedikit orang yang meninggal."

Grafik infeksi baru China selama setahun terakhir adalah kebalikan dari AS. Sementara rata-rata kasus di China memuncak pada Februari 2020 di bawah 70.000 per bulan dan kemudian terus menurun -- dengan hanya sedikit kesalahan karena Omicron -- kasus AS jumlah stabil pada tingkat yang relatif rendah selama musim panas karena lebih banyak orang yang divaksinasi, tetapi telah meningkat selama beberapa bulan terakhir karena Omicron.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Efektivitas Aturan Gelembung

FOTO: Mengunjungi Desa Olimpiade Musim Dingin 2022
Perbesar
Para pekerja mengantarkan gerobak berisi peralatan ke alun-alun komersial di Desa Olimpiade Musim Dingin, Beijing, China, Jumat, 24 Desember 2021. Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin 2022 akan diadakan mulai bulan Februari. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Bicara soal pemberlakukan aturan gelembung yang akan dilakukan pemerintah China saat Olimpiade Musim Dingin berlangsung, sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins Tara Kirk Sell punya pandangannya. "Semakin besar gelembungnya, semakin besar peluang Anda untuk melakukan kesalahan," kata Sell.

"Dan itu lebih sulit ketika Anda harus berhadapan dengan virus yang sangat menular seperti Omicron."

Ada banyak hal yang dipertaruhkan bagi pejabat China, baik secara politik maupun dari perspektif kesehatan masyarakat. Manajemen pandemi mereka pasti akan dibandingkan dengan cara pemerintah Jepang menangani Olimpiade Musim Panas enam bulan lalu, di mana 865 kasus yang dilaporkan terkait dengan Olimpiade.

Jika wabah besar terjadi selama Olimpiade, itu akan menjadi bukti yang sangat umum bahwa pendekatan tanpa toleransi, bahkan pendekatan yang dinamis, bukanlah cara yang paling efektif untuk mengendalikan penularan.

Bahkan jika kebijakan nol-COVID China berhasil menjaga keamanan pengunjung Olimpiade, pendekatan ini berpotensi menimbulkan kerugian yang mengerikan bagi keseluruhan populasi dalam jangka panjang, termasuk tingkat kekebalan yang lebih rendah terhadap virus.

Sementara 87% dari populasi China sudah vaksinasi COVID-19, tingkat tinggi ini mungkin tidak memberikan perlindungan sebanyak yang disarankan; studi terbaru menunjukkan bahwa salah satu vaksin yang dikembangkan di China yang paling umum digunakan tidak menghasilkan antibodi yang cukup untuk menetralkan varian Omicron dalam studi laboratorium.

Akibatnya, beberapa ahli memperkirakan bahwa mencapai kekebalan kelompok di mana sebagian besar populasi dilindungi, baik dengan vaksinasi atau dengan terinfeksi COVID-19 akan jauh lebih sulit dipahami di China daripada di banyak negara lain.

Karena Omicron cenderung menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah pada orang yang divaksinasi, beberapa ahli mengatakan hal itu dapat membantu beberapa populasi bersirkulasi secara luas untuk mencapai kekebalan kelompok lebih cepat.

Dari perspektif itu, membasmi virus di mana pun ia berkobar mungkin memberikan solusi sementara (meskipun mahal dan padat karya), tetapi belum tentu itu solusi jangka panjang atau tahan lama.

Dalam sebuah laporan baru-baru ini, perusahaan penilai risiko Eurasia Group, yang presidennya menulis kolom untuk TIME, memperingatkan bahwa "kebijakan China akan gagal menahan infeksi, yang mengarah ke wabah yang lebih besar, yang pada gilirannya memerlukan penguncian yang lebih parah."

Kemampuan menakjubkan Omicron untuk menyebar begitu cepat dan efisien akan menimbulkan hambatan bagi China yang tidak pernah dihadapi negara tuan rumah Olimpiade lainnya.

Dengan tingkat penularan yang begitu tinggi, bahkan pengujian yang ketat dapat menyebabkan kasus-kasus yang memicu wabah.

"Omicron adalah tantangan utama untuk program apa pun yang didasarkan pada nol kasus," kata Michael Osterholm, direktur pusat penelitian dan kebijakan penyakit menular di University of Minnesota.

Studi menunjukkan bahwa Delta, yang beredar selama Olimpiade Tokyo musim panas lalu, dua kali lebih menular daripada varian sebelumnya, dan Omicron hingga empat kali lebih menular daripada Delta.

Meskipun vaksin dapat melindungi dari penyakit parah, vaksin tidak dapat sepenuhnya mencegah orang terinfeksi, karena semakin banyak terobosan infeksi yang terungkap. "Saya tidak yakin kita akan pernah mencapai titik nol COVID-19," kata Jeremy Farrar, direktur Wellcome Trust, sebuah yayasan penelitian kesehatan global.

Negara-negara lain yang telah mengadopsi strategi nol-COVID, termasuk Australia dan Selandia Baru, terpaksa meninggalkan sistem ini selama musim panas dan musim gugur.

Varian Delta menghancurkan upaya negara-negara ini untuk tetap berada di puncak kasus, dan penguncian menjadi tidak tertahankan secara sosial dan merusak kesehatan mental orang.

Infografis Strategi Halang Covid-19 Demi Olimpiade Beijing 2022
Perbesar
Infografis Strategi Halang Covid-19 Demi Olimpiade Beijing 2022 (Liputan6.com/Triyasni)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Beli Obat Batuk di China Harus Tes COVID-19

Beijing Laporkan Kasus Omicron Lokal Pertama
Perbesar
Seorang pria mendapatkan usap tenggorokan untuk tes COVID-19 di fasilitas pengujian virus corona seluler di Beijing, Senin (17/1/2022). Beijing telah melaporkan infeksi omicron lokal pertamanya, beberapa minggu sebelum Olimpiade Musim Dingin akan dimulai. (AP Photo/Andy Wong)

Beijing terus melawan COVID-19 di saat Olimpiade Musim Dingin 2022 sudah di depan mata. Namun, pada hari Minggu (23/1) lalu, juru bicara pemerintah munisipal di Beijing berkata bahwa situasi di daerahnya "parah dan kompleks."

Menurut laporan Global Times, Jumat (28/1/2022), ada tes COVID-19 bagi pasien yang membeli obat-obatan untuk demam, batuk, infeksi, dan sakit radang tenggorokan pada 14 hari terakhir.

China juga tak segan memperketat protokol COVID-19 di Bandara Internasional Ibu Kota Beijing (Beijing Capital International Airport). Langkah itu diambil karena ada 15 infeksi lokasi di Beijing pada Selasa lalu (25/1).

Bandara internasional di Beijing itu akan menjadi lokasi tibanya para atlet Olimpiade Musim Dingin 2022 pada 4 Februari 2022 mendatang.

Penumpang harus mengecek suhu badan dan lolos kode hijau kesehatan berdasarkan aturan kesehatan di Beijing, hal itu untuk menunjukkan bahwa orang itu memiliki risiko rendah tertular COVID-19.

Di bandara Beijing, penumpang harus menampilkan hasil negatif tes PCR dengan masa waktu 48 jam sebelum berangkat. Hingga Selasa kemarin, ada 27 kota yang terkena aturan ini.

Pihak bandara pun menyediakan tempat tes PCR sementara untuk penumpang.

Pemerintah di Beijing meminta agar warga yang berada di area dengan risiko COVID-19 juga diminta agar tidak pergi ke luar area, seperti yang terjadi pada distrik Fengtai.

Daerah di Beijing lain seperti Chaoyang, Xicheng, dan Dongcheng turut menggelar tes COVID-19 massal di beberapa kawasan tempat tinggal, walau hanya ditemukan satu kasus, bahkan saat tidak ada kasus.

Pakar kesehatan pernapasan di Peking University First Hospital, Wang Guangfa, berkata pencegahan pandemi kali ini terbilang sulit, sebab penyebaran Omicron cenderung singkat. Suhu dingin di musim salju juga menambah kesulitan.

Ia pun berkata bahwa penyebaran terkini tidak akan berdampak ke Olimpiade Musim Dingin 2022 selama tindakan-tindakan diambil dengan efektif.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Indonesia Tak Ikut

FOTO: Jelang Olimpiade Musim Dingin, Kasus COVID-19 Beijing Terus Meningkat
Perbesar
Seorang pekerja medis yang mengenakan alat pelindung diri melakukan tes COVID-19 kepada warga di Distrik Fengtai, Beijing, China, Rabu (26/1/2022). Jelang Olimpiade Musim Dingin, Beijing melaporkan peningkatan lebih dari selusin kasus baru COVID-19 setiap harinya. (AP Photo/Andy Wong)

Meski mayoritas diikuti negara-negara yang memiliki musim dingin atau salju, Olimpiade Musim Dingin belakangan mulai diminati negara-negara dari iklim tropis seperti Singapura, Malaysia, dan Thailand. 

Meski demikian, Indonesia hingga saat ini belum sekalipun tampil pada ajang ini. Menurut Sekjen Komite Olimpiade Indonesia (KOI, ) Ferry Kono, Indonesia juga tidak ambil bagian di Beijing. 

"Tidak ada yang lolos kualifikasi mas. Karena saat kualifikasi tahun lalu, pandemi COVID-19 masih tinggi," katanya kepada Liputan6.com, Jumat (28/1/2022).

Pada 2017, Indonesia pernah mengirimkan atletnya ke Asian Winter Games di Sapporo dan Obihiro, Jepang. Saat itu, Merah Putih diwakili 34 atlet yang tampil di tiga cabang olahraga, yakni hoki es, figure skating, dan speed skating lintasan pendek. Sayang, tidak satupun yang merebut medali. 

Kanada jadi kontingen pertama yang tiba di Beijing, China. Rombongan yang kembali diperkuat atlet Ski veteran, Chloe Dufour-Lapointe itu tiba Kamis 27 Januari atau sepekan sebelum acara dimulai. Ini merupakan Olimpiade Musim Dingin keempat bagi Lapointe, tapi yang pertama di tengah pandemi.

BACA JUGA:Respon Kemendikbudristek soal 90 Sekolah di Jakarta Tutup Akibat Covid-19"Jalan yang tidak mudah, tapi kami sangat bersyukur bisa ke Olimpiade ini dan kami akan bersenang-senang. Kami sangat bersemangat," kata Montrealer yang berusia 30 tahun kepada CBC News.

Kanada terbang menggunakan Air Canada dari Vancouver dengan kewajiban mengenakan masker N-95. Seluruh atlet dan ofisial harus menunjukkan 2 hasil tes bebas COVID-19 yang dilakukan 96 jam sebelum keberangkatan dan menjalani satu tes lagi setibanya di Bandara Internasional, Beijing.

Selain itu, seluruh pemain juga dipastikan sudah menjalani vaksinasi dosis penuh sebelum berangkat. Menurut Pelatih ski es gaya bebas Kanada, Jim Schiman, demi memenuhi persyaratan itu dia sampai belum sempat pulang ke rumah karena jadwal Kejuaraan Dunia dan Olimpiade yang berdekatan.

"Saya punya anak yang masih sekolah," kata Schiman. "Ada banyak sekali tindakan pencegahan yang harus kami lakukan," Shciman menambahkan.

Seperti dilansir dari situs resmi Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Kanada datang dengan kekuatan 215 atlet. Mereka akan tampil di seluruh cabang olahraga yang dipertandingkan. Kanada sendiri merupakan juara Olimpiade Musim Dingin yang berlangsung di negaranya pada tahun 2010 lalu.

Selain Kanada, kontingen Amerika Serikat juga sudah bertolak ke Beijing. Rombongan terbang dari Los Angeles dengan pesawat carteran, Delta Airlines, Kamis (27/1/2022) waktu setempat.

Suasana keberangkatan kontingen Amerika Serikat terlihat menyenangkan. Meski harus mengenakan alat pelindung diri seperti masker dan face shield, sebagian besar tetap menikmati perjalanan mereka.

"Saya sangat bersyukur bisa mewakili California,” kata Jamie Anderson yang akan berlaga di kompetisi snowboarding.

Amerika Serikat yang menjadi juara tahun 1932 mengirim sedikitnya 223 atlet ke Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Sebagian di antaranya adalah atlet elite dari beberapa negara bagian termasuk, tiga skater figur dari Bay Area dan beberapa snowboarder dari Kalifornia Utara dan Selatan.

Berbeda dengan edisi-edisi sebelumnya, tahun ini para atlet menghadapi beberapa tantangan sebelum pertandingan, termasuk isu hak asasi manusia di China, ancaman keamanan siber, dan COVID-19.

Pandemi yang belum reda juga membuat atlet harus membatasi pertemuan dengan keluarga dan teman-temannya. Jadi mereka perlu mencari alternatif lain dalam mencari dukungan moril.

"Orang tua saya benar-benar membuatkan saya video dan itu membuat saya menangis,” kata atlet snowboard Amerika Serikat, Hailey Langland mengenai siutasi yang dihadapinya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Kasus Omicron Jelang Olimpiade Beijing 2022

Infografis Kasus Omicron Jelang Olimpiade Beijing 2022
Perbesar
Infografis Kasus Omicron Jelang Olimpiade Beijing 2022 (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya