Studi: Kebakaran Hutan di RI Lebih Masif Ketimbang Data Resmi

Oleh Liputan6.com pada 17 Jan 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 17 Jan 2022, 07:00 WIB
Kebakaran Hutan
Perbesar
Pola kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Kalimantan yang sengaja dibakar. (Dok Badan Nasional Penanggulangan Bencana/BNPB)

Liputan6.com, Jakarta - Studi terbaru menunjukkan bahwa kebakaran hutan di Indonesia ternyata lebih parah ketimbang data resmi. Pada 2019, luas asli kebakaran hutan lebih luas dari Kerajaan Belgia. 

Dilaporkan VOA Indonesia, Minggu (16/1/2022), temuan tersebut membuat kalangan para aktivis lingkungan makin khawatir dengan transparansi pemerintah mengenai deforestasi.

Indonesia, yang memiliki hutan hujan terbesar di luar Amazon dan Kongo, telah meratakan sebagian besar lahan untuk diubah menjadi industri kelapa sawit, bubur kertas dan kertasnya.

Bank Dunia mengatakan kabut asap dari kebakaran hutan pada 2019 yang menyelimuti Indonesia dan negara tetangga, menyebabkan 900 ribu orang mengidap penyakit pernapasan dan mengakibatkan kerugian senilai $5,2 miliar atau lebih dari Rp 74 triliun.

Menurut studi yang diterbitkan dalam jurnal Earth System Science Data pada November, luas lahan hutan yang terbakar pada 2019 mencapai 3,1 juta hektar – lebih luas daripada wilayah negara Belgia. Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan data yang dilaporkan Kementerian Kehutanan, yaitu 1,6 juta hektar.

"Kami mengamati area kerusakan yang lebih besar daripada perkiraan resmi karena teknologi terobosan memungkinkan kami mendeteksi lebih banyak kebakaran kecil dan kebakaran yang lebih besar," ujar salah satu penulis studi, David Gaveau, kepada Reuters.

"Kami menggunakan data satelit yang lebih baik, pembelajaran mesin, dan komputer super Google,” tambahnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Sempat Tak Dipercaya KLHK

Petani Kabupaten OKI Olah Gabah Jagung Cegah Kebakaran Hutan dan Lahan
Perbesar
APP Sinar Mas menyiapkan Regu Pemadan Kebakaran (RPK) dan Tim Reaksi Cepat (TRC) untuk mencegah dan mengantisipasi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Sumsel (Liputan6.com / Nefri Inge)

Gaveau berkata sejalan dengan data resmi, studi tersebut menemukan bahwa laju deforestasi di Indonesia telah menurun selama empat tahun terakhir, walaupun terdapat perbedaan perhitungan.

Namun, ketika Gaveau pertama kali melaporkan temuannya pada Desember 2019, pemerintah mengatakan penelitiannya tidak kredibel karena tidak ditinjau oleh rekan sejawat (peer-review) pada saat itu.

Gaveau mengatakan dia telah mengirimkan temuan yang sudah ditelaah rekan sejawat ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

Seorang pejabat Kementerian Kehutanan yang menangani masalah kebakaran hutan itu tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters.

Kementerian sebelumnya mengatakan berkomitmen untuk mengurangi deforestasi meskipun tidak dapat sepenuhnya menghentikannya karena pembukaan lahan diperlukan untuk pembangunan.

Sebaliknya, Indonesia menargetkan untuk mencapai "penyerapan karbon bersih" dari sektor kehutanan pada 2030. Artinya, sektor tersebut akan menyerap lebih banyak emisi gas rumah kaca daripada yang dikeluarkannya.

Wahyu Perdana, juru kampanye kelompok hak lingkungan WALHI, mendesak pemerintah untuk memastikan transparansi data deforestasi. Jika tidak, akan lebih sulit menggunakan undang-undang untuk menahan deforestasi.

Juru kampanye hutan Greenpeace Indonesia Asep Komarudin juga mengatakan transparansi penting untuk menghindari potensi masalah terkait donor internasional untuk negara-negara yang memiliki hutan di bawah perjanjian iklim global.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya