Setahun Serangan ke Capitol Gedung Kongres AS, Ini Kritik Joe Biden ke Donald Trump

Oleh Liputan6.com pada 06 Jan 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 06 Jan 2022, 10:21 WIB
Pertemuan Virtual Joe Biden dan Xi Jinping
Perbesar
Presiden Joe Biden mendengarkan saat ia bertemu secara virtual dengan Presiden China Xi Jinping dari Ruang Roosevelt Gedung Putih di Washington, Senin (15/22/2021). Pertemuan dimaksudkan untuk menurunkan ketegangan antara AS dan China selaku dua negara adidaya dunia saat ini. (AP Photo/Susan Walsh)

Liputan6.com, Washington D.C - 6 Januari 2021 adalah momen saat terjadi kerusuhan di Gedung Capitol. Saat gedung Kongres AS itu diserang oleh sejumlah pendukung Donald Trump. Setahun sudah tragedi tersebut berlalu.

Mengutip VOA Indonesia, Kamis (6/1/2021), Presiden AS Joe Biden akan menekan Donald Trump dengan mengkritisinya terkait insiden tersebut. Atas "tanggung jawab tunggal pada dirinya" dalam memprovokasi kerusuhan pada 6 januari tahun lalu, ketika para pendukungnya menyerbu Gedung Kongres AS.

Keputusan Joe Biden untuk memanfaatkan pidatonya dalam acara peringatan setahun serangan ke Gedung Kongres, untuk menyalahkan Trump dan sekutunya di Partai Republik atas peran mereka dalam serangan terhadap demokrasi AS -- yang belum pernah terjadi sebelumnya itu akan menjadi eskalasi tajam dalam cara Biden menananggapi Trump dan peristiwa itu.

Sepanjang tahun pertama kepresidenannya, Biden lebih suka mengabaikan Donald Trump, yang hingga kini masih menolak mengakui kekalahannya dalam pilpres AS 2020 dan terus menyebarkan teori konspirasi kepada jutaan pengikutnya bahwa dirinyalah pemenang pilpres yang sesungguhnya.

Namun dalam pidato dari Statuary Hall di gedung Kongres – di mana tepat setahun yang lalu massa pro-Trump menyerang dan membuat kegaduhan di gedung itu untuk mencoba menghentikan sertifikasi kemenangan Biden – presiden AS ke-46 itu akan dengan tegas menuntut pertanggungjawaban pendahulunya, kata Juru Bicara Gedung Putih Jen Psaki, hari Rabu 5 Januari.

"Presiden Biden telah melihat dengan jelas ancaman yang ditunjukkan sang mantan presiden terhadap demokrasi kita," ungkapnya.

"Ia memandang peristiwa 6 Januari sebagai puncak tragis dari apa yang dilakukan kepresidenan Trump selama empat tahun terhadap negara kita” dan akan “secara paksa menghalau kebohongan yang disebarkan sang mantan presiden dalam upayanya menyesatkan rakyat Amerika."

Ketika ditanya apakah Biden akan menyebut nama Trump secara langsung, Psaki menjawab, “Kami sedang menyelesaikan pidatonya, tapi saya rasa orang-orang tahu siapa yang ia maksud.”

Sebelumnya di hari yang sama, Kepala Kepolisian Capitol, Thomas Manger, mengatakan pasukannya tak akan kembali kecolongan seperti tahun lalu.

"Saya percaya Polisi Capitol AS adalah badan penegak hukum yang lebih kuat dan lebih siap,” kata Manger saat menghadiri sidang Senat, sambil mengingat kembali perjuangan getir para petugas saat menghadapi “massa yang brutal dengan jumlah yang jauh lebih banyak."

Donald Trump Juga Ingin Konpers, Tapi... 

Trump sempat berencana menggelar konferensi pers di Florida Kamis 6 Januari, akan tetapi pada Selasa 4 Januari ia membatalkan acara itu. Dalam sebuah pernyataan berisi klaim tak berdasar yang kerap ia ulang bahwa dirinyalah pemenang pilpres 2020, Trump mengatakan ia justru akan membahas “topik-topik penting” pada 15 Januari mendatang di Arizona.

Carl Tobias, dosen Sekolah Hukum Universitas Richmond, mengatakan kepada AFP bahwa kampanye Trump “belum pernah terjadi sebelumnya sepanjang sejarah AS.”

"Belum pernah ada mantan presiden yang berusaha keras mendiskreditkan penerusnya dan proses demokrasi," kata Tobias.

Survei opini publik menunjukkan sekitar 70% pendukung Partai Republik menganggap kemenangan Biden pada pilpres lalu tidak sah.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sekilas Tragedi Serangan ke Gedung Capitol AS

FOTO: Massa Pendukung Donald Trump Serbu Capitol Hill, 1 Orang Tewas
Perbesar
Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump memanjat dinding barat Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Wanita yang ditembak di dalam Gedung Capitol Hill selama kerusuhan Rabu 6 Januari 2021 sore dinyatakan meninggal di sebuah rumah sakit. (AP Photo/Jose Luis Magana)

Massa pro-Trump menyerbu Kongres ketika para anggota tengah berkumpul di dalam gedung untuk mengesahkan hasil pilpres November 2020. Jumlah mereka jauh lebih banyak daripada petugas Kepolisian Kongres yang bertugas saat itu. Massa menghancurkan jendela dan merusak gedung bersejarah itu, membuat para anggota Kongres melarikan diri demi keselamatan mereka.

Baru beberapa jam kemudian, setelah badan-badan penegak hukum federal dan pasukan militer tiba untuk mengembalikan ketertiban di gedung Kongres, para anggota dapat kembali melanjutkan tugas mereka dan mengesahkan kemenangan Biden, sekaligus mempersiapkan pelantikannya beberapa minggu kemudian.

Empat pendukung Trump tewas hari itu – tiga di antaranya akibat keadaan darurat medis, sementara satu polisi Kongres meninggal sehari setelahnya. Massa juga melukai puluhan polisi, di mana beberapa bulan setelah itu empat di antaranya tewas karena bunuh diri.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Rusuh di Capitol Hill AS

Infografis Rusuh di Capitol Hill AS. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusuh di Capitol Hill AS. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya