3 Orang Diduga Tewas dalam Kebakaran Hutan di Colorado AS, Puluhan Ribu Mengungsi

Oleh Hariz Barak pada 02 Jan 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 02 Jan 2022, 14:00 WIB
20151019-Ilustrasi-Kebakaran-Hutan
Perbesar
Ilustrasi Kebakaran Hutan (iStockphoto)

Liputan6.com, Colorado - Tiga orang dikabarkan hilang, diduga tewas, menyusul kebakaran hutan di Colorado, Amerika Serikat.

Kobaran api menyapu beberapa kota, menghancurkan ratusan rumah dan memaksa puluhan ribu orang melarikan diri.

Sheriff setempat awalnya mengatakan tidak ada korban jiwa, menyebutnya sebagai "keajaiban".

Namun juru bicara Boulder County mengakui kesalahan telah dilakukan, melaporkan bahwa kemungkinan 3 orang tewas setelah sebelumnya dilaporkan hilang namun tak kunjung ditemukan, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (2/1/2022).

"Saya pikir sheriff mungkin tidak cukup diberi pengarahan oleh kami," kata Jennifer Churchill, dalam komentar yang dibawa oleh Colorado Sun.

Tidak ada rincian yang dirilis tentang mereka yang hilang, tetapi media lokal melaporkan bahwa salah satu dari mereka adalah seorang wanita berusia 91 tahun yang keluarganya mengatakan terjebak oleh api yang masuk.

Sheriff Boulder County Joe Pelle mengatakan tidak mungkin salah satu dari ketiganya akan ditemukan hidup-hidup. Dia menambahkan bahwa county ini diatur untuk membawa anjing pendeteksi sisa-sisa manusia untuk membantu mencari korban.

Kebakaran hutan membakar 6.000 hektar di Boulder County, menghancurkan setidaknya 1.000 rumah dan bisnis. Ini dimulai dalam kondisi yang luar biasa kering dan terkendali sebagian karena hujan salju.

Lebih dari 10 inci (25cm) salju telah jatuh di daerah Boulder dan sekarang menghambat upaya untuk menemukan mereka yang hilang.

Gambar menunjukkan adegan menakutkan, dengan bangunan hangus terkubur di bawah salju tebal.

 


Kehancuran Total

Ilustrasi kebakaran hutan dan lahan di Australia selama musim kemarau, lazim dikenal sebagai fenomena Bushfire.
Perbesar
Ilustrasi kebakaran hutan dan lahan di Australia selama musim kemarau, lazim dikenal sebagai fenomena Bushfire. (Rob Griffith / AFP PHOTO)

Warga yang dilanda kebakaran hutan datang untuk berdamai dengan apa yang terjadi, dalam beberapa kasus kembali ke rumah untuk menemukan kehancuran total.

"Saya merasa seperti saya berhasil keluar dengan hidup saya dan itu saya pikir hal yang paling penting," Jessi Delaplain, yang kehilangan rumahnya karena kebakaran, mengatakan kepada CBS.

"Saya mengumpulkan diri dan saya mengumpulkan kucing saya yang bukan hal yang mudah untuk memasukkannya ke dalam mobil. Dan aku keluar dari jalan masuk dan ada api di sekitar kami."

Penyebab kebakaran hutan sedang diselidiki.

Perubahan iklim meningkatkan risiko cuaca panas dan kering yang kemungkinan akan memicu kebakaran hutan, dan para ahli mengatakan bahwa kebakaran di Amerika Utara bagian barat telah tumbuh lebih intens dalam beberapa tahun terakhir.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya