Ilmuwan AS, Singapura Buat Kemasan Makanan yang Bisa Membunuh Bakteri

Oleh Hariz Barak pada 02 Jan 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 02 Jan 2022, 18:48 WIB
Makanan Kalengan
Perbesar
Ilustrasi makanan kemasan kaleng. (Foto; Pixabay)

Liputan6.com, Singapura - Sebuah tim ilmuwan dari Nanyang Technological University (NTU), Singapura dan Harvard T.H. Chan School of Public Health, Amerika Serikat telah datang dengan jenis kemasan makanan baru yang membahas dua masalah utama dalam industri makanan saat ini - limbah dan ramah lingkungan.

Menurut rilis berita oleh lembaga Singapura, kemasan yang baru dikembangkan mampu menghilangkan bakteri sementara juga biodegradable. Semua ini berkat bahan utama yang digunakan dalam pembuatan kemasan - zein, demikian seperti dikutip dari Mashable Asia, Sabtu (1/1/2022).

Protein yang berasal dari makanan gluten, zein dikombinasikan dengan pati dan senyawa alami lainnya, dan kemudian diproses melalui metode yang disebut electrospinning (menggunakan kekuatan listrik untuk menghasilkan serat) untuk menghasilkan bahan untuk kemasan.

Dalam tes laboratorium, bahan ini ditemukan memiliki sifat antimikroba karena kemampuannya untuk menghasilkan senyawa pembunuh bakteri yang cukup untuk menghilangkan mikroba seperti E. dan jamur umum – biasanya hal-hal yang menyebabkan makanan berubah menjadi buruk dengan cepat.

Yang lebih mengesankan adalah kenyataan bahwa senyawa ini dilepaskan hanya bila diperlukan - fitur yang meminimalkan risiko antimikroba dicerna oleh konsumen.

"Pelepasan antimikroba yang cerdas hanya ketika bakteri atau kelembaban tinggi hadir memberikan perlindungan hanya bila diperlukan, sehingga meminimalkan penggunaan bahan kimia dan melestarikan komposisi alami makanan yang dikemas," kata Mary Chan, pemimpin proyek dan direktur Pusat Bioengineering Antimikroba NTU.

Dalam satu percobaan, tim membungkus stroberi segar dalam kemasan baru dan membandingkan tingkat kesegaran buah-buahan dengan stroberi yang dikemas dalam kotak plastik biasa.

Hasilnya, stroberi tetap segar selama tujuh hari sebelum mengembangkan jamur, sementara stroberi di dalam kotak plastik hanya bertahan empat hari sebelum berubah berjamur.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bermanfaat Besar

Makanan Ringan dalam Kemasan
Perbesar
Ilustrasi Makanan Ringan Credit: unsplash.com/Jade

Meski masih dalam tahap pengembangan, para peneliti di balik kemasan sudah bersemangat tentang potensi kreasi mereka bagi industri makanan.

Pertama, kemasan secara langsung membahas masalah limbah makanan, dengan tambahan dua hingga tiga hari umur simpan yang berpotensi menawarkan kesempatan bagi bisnis dan konsumen baik untuk menghemat banyak dalam hal makanan dan uang.

Philip Demokritou, co-lead untuk proyek ini dan seorang profesor dari Harvard T.H. Chan School, mengatakan bahwa "keamanan pangan dan limbah telah menjadi tantangan sosial utama di zaman kita, dengan kesehatan masyarakat yang sangat besar dan dampak ekonomi mengorbankan ketahanan pangan."

"Salah satu cara paling efisien untuk meningkatkan keamanan pangan dan mengurangi pembusukan dan limbah adalah dengan mengembangkan bahan kemasan makanan tidak beracun biodegradable yang efisien," tambahnya.

Selain itu, kemasan juga disebut-sebut sebagai alternatif yang kuat untuk kotak plastik tradisional, tas, dan karton karena biodegradabilitasnya – terutama bila digunakan dalam skala besar.

Masalah iklim dan polusi dunia sangat dikontribusikan oleh konsumsi bahan bakar fosil dan produk yang berasal dari sumber tersebut, termasuk plastik yang digunakan untuk mengemas dan mengangkut makanan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Membantu Mengurangi Krisis Iklim yang Dipicu Limbah

Limbah Plastik
Perbesar
Ilustrasi Limbah Plastik Credit: pexels.com/mali

Menurut pernyataan universitas, 55 persen dari 1,76 juta ton limbah domestik Singapura terdiri dari plastik, dengan sepertiga dari jumlah itu adalah kemasan makanan.

Jadi cukup jelas bagaimana menggunakan bahan baru dapat berfungsi untuk meringankan rasa sakit kemasan makanan saat ini.

"Bahan paket makanan pintar - ketika ditingkatkan - dapat berfungsi sebagai alternatif untuk mengurangi jumlah sampah plastik, karena biodegradable," kata universitas. "Bahan utamanya zein juga diproduksi dari tepung gluten jagung, yang merupakan produk sampingan limbah dari menggunakan pati jagung atau minyak untuk menghasilkan etanol."

Semuanya terdengar menjanjikan, dan tampaknya menjadi salah satu dari lebih banyak alternatif lain untuk kemasan plastik biasa, tetapi mungkin beberapa waktu sebelum kita melihat kreasi tim menjadi tersedia secara komersial.

Saat ini, tim sedang mencari mitra industri untuk membantu mereka meningkatkan produksi kemasan mereka, dengan rencana untuk menjadi komersial "dalam beberapa tahun ke depan".

Mereka juga saat ini sedang berupaya mengembangkan cara lain untuk menciptakan bahan kemasan makanan pintar berbasis biopolimer, dengan keamanan pangan dan retensi kualitas sebagai tujuan utama.

Penelitian tim telah diterbitkan dalam jurnalACS Applied Materials & Interfaces.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya