3 Hal yang Perlu Diketahui Soal Varian Baru COVID-19 Omicron

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 04 Des 2021, 21:03 WIB
Diperbarui 04 Des 2021, 21:03 WIB
Melihat Warga Afrika Selatan Jalani Vaksinasi COVID-19
Perbesar
Warga mendapatkan suntikan COVID-19 di Lawley, Afrika Selatan, Jumat (3/12/2021). Afrika Selatan telah mempercepat kampanye vaksinasinya seminggu setelah ditemukannya varian omicron dari virus corona. (AP Photo/Jerome Delay)

Liputan6.com, Jakarta - Hampir seminggu telah berlalu sejak para ilmuwan di Botswana dan Afrika Selatan memperingatkan dunia tentang varian Virus Corona yang menyebar cepat yang sekarang dikenal sebagai Omicron.

Dilansir dari laman Nature, Sabtu (4/12/2021), para peneliti di seluruh dunia berlomba untuk memahami ancaman yang ditimbulkan oleh varian tersebut terhadap dunia.

Namun, mungkin perlu waktu berminggu-minggu bagi para ilmuwan untuk melukiskan gambaran Omicron yang lebih lengkap dan untuk mendapatkan pemahaman tentang penularan dan tingkat keparahannya, serta potensinya untuk menghindari vaksin dan menyebabkan infeksi ulang.

Berikut adalah sejumlah hal yang perlu Anda ketahui tentang Varian Omicron:

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

1. Seberapa Cepat Penyebarannya?

Afrika Selatan Percepat Upaya Vaksinasi
Perbesar
Penumpang, beberapa mengenakan masker, antre untuk naik taksi di pangkalan taksi Baragwanath di Soweto, Afrika Selatan, Kamis (2/12/2021). Afrika Selatan mempercepat kampanye vaksinasi untuk memerangi lonjakan pesat kasus Covid-19 usai mendeteksi varian Omicron pekan lalu. (AP Photo/Jerome Delay)

Peningkatan pesat Omicron di Afrika Selatan adalah yang paling mengkhawatirkan para peneliti, karena ini menunjukkan varian tersebut dapat memicu peningkatan eksplosif dalam kasus COVID-19 di tempat lain. 

Pada 1 Desember, Afrika Selatan mencatat 8.561 kasus, naik dari 3.402 yang dilaporkan pada 26 November dan ratusan per hari pada pertengahan November, dengan sebagian besar pertumbuhan terjadi di Provinsi Gauteng, Johannesburg.

Ahli epidemiologi mengukur pertumbuhan epidemi menggunakan R , jumlah rata-rata kasus baru yang ditimbulkan oleh setiap infeksi. Pada akhir November, Institut Nasional untuk Penyakit Menular (NICD) Afrika Selatan di Johannesburg menetapkan bahwa R di atas 2 di Gauteng. Tingkat pertumbuhan itu terakhir kali diamati pada hari-hari awal pandemi, Richard Lessels, seorang dokter penyakit menular di Universitas KwaZulu-Natal di Durban, Afrika Selatan, mengatakan pada konferensi pers pekan lalu.

Nilai R Gauteng jauh di bawah 1 pada September — ketika Delta adalah varian dominan dan kasus menurun — menunjukkan bahwa Omicron berpotensi menyebar lebih cepat dan menginfeksi jauh lebih banyak orang daripada Delta, kata Tom Weseleers, ahli biologi evolusi di Universitas Katolik Leuven di Belgia. 

Berdasarkan peningkatan kasus COVID-19 dan data sekuensing, Weenseleers memperkirakan bahwa Omicron dapat menginfeksi tiga hingga enam kali lebih banyak orang daripada Delta, dalam periode waktu yang sama. 

“Itu keuntungan besar bagi virus – tetapi tidak bagi kami,” tambahnya.

Para peneliti akan mengamati bagaimana Omicron menyebar di bagian lain Afrika Selatan dan secara global untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang penularannya, kata Christian Althaus, seorang ahli epidemiologi komputasi di University of Bern, Swiss. 

Peningkatan pengawasan di Afrika Selatan dapat menyebabkan para peneliti melebih-lebihkan pertumbuhan cepat Omicron. Tetapi jika pola ini diulang di negara lain, itu akan menjadi bukti yang sangat kuat bahwa Omicron memiliki keunggulan transmisi, tambah Althaus. 

“Jika itu tidak terjadi, misalnya, di negara-negara Eropa, itu berarti segalanya sedikit lebih kompleks dan sangat bergantung pada lanskap imunologis. Jadi kita harus menunggu.”

Scroll down untuk melanjutkan membaca

2. Apakah Vaksin Tak Berfungsi Maksimal?

Vaksin Moderna untuk Vaksinasi Dosis Ketiga bagi Tenaga Kesehatan
Perbesar
Vaksinator menyuntikkan vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster kepada tenaga medis di RSUD Matraman, Jakarta, Jumat (6/8/2021). Pemberian vaksin dosis ketiga kepada tenaga kesehatan di Indonesia ditargetkan rampung pada pekan kedua Agustus 2021 (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Peningkatan cepat varian di Afrika Selatan mengisyaratkan bahwa ia memiliki beberapa kapasitas untuk menghindari kekebalan. 

Sekitar seperempat orang Afrika Selatan divaksinasi sepenuhnya, dan kemungkinan sebagian besar populasi terinfeksi SARS-CoV-2 pada gelombang sebelumnya, kata Weenseleers, berdasarkan tingkat kematian yang meningkat sejak awal pandemi.

Dalam konteks ini, keberhasilan Omicron di Afrika bagian selatan mungkin sebagian besar karena kemampuannya untuk menginfeksi orang yang pulih dari COVID-19 yang disebabkan oleh Delta dan varian lainnya, serta mereka yang telah divaksinasi.

Studi sebelumnya tentang mutasi lonjakan Omicron - terutama di wilayah yang mengenali reseptor pada sel manusia - menunjukkan bahwa varian tersebut akan menumpulkan potensi antibodi penetralisir.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3. Seberapa Efektif Vaksin Booster?

Melihat Negara-Negara Uni Eropa Mulai Suntikan Vaksinasi COVID-19
Perbesar
Para tenaga kesehatan menunggu di sebuah ruangan setelah mendapatkan vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech di Rumah Sakit Santa Maria di Lisbon, Portugal (27/12/2020). Sejauh ini Uni Eropa melaporkan lebih dari 335.000 kematian terkait Corona COVID-19. (Xinhua/Pedro Fiuza)

Ancaman Omicron telah mendorong beberapa negara kaya, seperti Inggris, untuk mempercepat dan memperluas peluncuran dosis booster vaksin COVID. Tetapi belum jelas seberapa efektif dosis ini terhadap varian ini.

Dosis ketiga meningkatkan tingkat antibodi penetralisir, dan kemungkinan ini akan memberikan benteng terhadap kemampuan Omicron untuk menghindari antibodi ini, kata Bieniasz. 

Pekerjaan timnya pada lonjakan polimutan menemukan bahwa orang yang telah pulih dari COVID-19 beberapa bulan sebelum menerima vaksin memiliki antibodi yang mampu memblokir lonjakan mutan. 

Bagi Bieniasz, hasil tersebut menunjukkan bahwa orang dengan paparan berulang terhadap protein lonjakan SARS-CoV-2, baik melalui infeksi atau dosis booster, “sangat mungkin memiliki aktivitas penetralan terhadap Omicron”.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan:

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya