WHO: Tetap Siaga, Tak Panik Hadapi COVID-19 Varian Omicron

Oleh Hariz Barak pada 04 Des 2021, 08:01 WIB
Diperbarui 04 Des 2021, 08:01 WIB
Makin Dekat Indonesia, Varian Omicron Sudah Terdeteksi di Malaysia
Perbesar
Malaysia laporkan kasus pertama Covid-19 varian Omicron. (unsplash/kate trifo).

Liputan6.com, New York - Dunia seharusnya tidak panik tentang varian baru Omicron Covid-19 tetapi harus bersiap, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Berbicara di sebuah konferensi pada hari Jumat 3 Desember 2021, ilmuwan top WHO Soumya Swaminathan mengatakan situasinya sekarang sangat berbeda dengan tahun lalu.

Laporan menunjukkan Omicron telah ditemukan di hampir 40 negara.

Masih belum jelas apakah varian yang sangat bermutasi lebih menular atau lebih mampu menghindari vaksin.

Data awal yang dilaporkan oleh para ilmuwan di Afrika Selatan - di mana varian pertama kali terdeteksi - menunjukkan Omicron dapat menghindari beberapa kekebalan terhadap Covid-19,meskipun para ahli memperingatkan analisis tersebut tidak definitif.

Dr Swaminathan mengatakan kepada konferensi Reuters NEXT bahwa varian itu "sangat menular", mengutip data dari Afrika Selatan, dan mengatakan itu mungkin bisa menjadi strain dominan di seluruh dunia - meskipun ini sulit diprediksi. Delta saat ini menyumbang 99% kasus secara global, tambahnya.

"Seberapa khawatir kita seharusnya? Kita harus siap dan berhati-hati, tidak panik, karena kita berada dalam situasi yang berbeda dengan tahun lalu," katanya, dikutip dari BBC, Sabtu (4/12/2021).

Direktur darurat WHO Mike Ryan sementara itu mengatakan dunia saat ini memiliki "vaksin yang sangat efektif" terhadap Covid-19, dan fokusnya harus pada distribusi mereka lebih luas.

Dia mengatakan tidak ada bukti untuk kembali mengubah atau memodifikasi vaksin COVID-19 yang ada saat ini untuk menyesuaikannya dengan varian Omicron baru.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Larangan Perjalanan terhadap Negara-Negara Afrika

Omicron Muncul, Warga Afrika Selatan Ramai-ramai Vaksin
Perbesar
Orang-orang berbaris untuk divaksinasi COVID-19 di Lawley, selatan Johannesburg, Rabu (1/12/2021). Dokter Afrika Selatan mengatakan peningkatan pesat dalam kasus COVID-19 yang dikaitkan dengan varian baru omicron tampaknya hanya menyebabkan gejala ringan. (AP Photo/ Shiraaz Mohamed)

Negara-negara di seluruh dunia telah mengumumkan larangan perjalanan terhadap negara-negara Afrika selatan setelah deteksi pertama Omicron.

Para pejabat AS telah mewajibkan semua pelancong internasional ke AS untuk mengikuti tes Covid tidak lebih dari satu hari sebelum perjalanan. Itu terjadi setelah pihak berwenang memperketat aturan perjalanan AS mengingat varian tersebut.

Omicron sekarang telah terdeteksi di setidaknya enam negara bagian AS termasuk Hawaii, di mana para pejabat mengatakan kasus itu tidak memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini.

India juga melaporkan dua kasus pertama dari varian Omicron. Para pejabat mengatakan salah satu dari mereka - seorang warga negara Afrika Selatan berusia 66 tahun - telah melakukan perjalanan dari negara itu dan telah meninggalkan India, sementara yang kedua - seorang dokter berusia 46 tahun di kota Bengaluru, India selatan - tidak memiliki riwayat perjalanan.

Gelombang kedua infeksi Covid membuat sistem perawatan kesehatan negara itu bertekuk lutut pada bulan April dan Mei tahun ini, dengan rumah sakit kehabisan tempat tidur, oksigen dan obat-obatan.

Munculnya varian baru datang ketika negara-negara Eropa sudah bergulat dengan lonjakan infeksi.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Menggencarkan Vaksinasi

Afrika Selatan Percepat Upaya Vaksinasi
Perbesar
Penumpang, beberapa mengenakan masker, antre untuk naik taksi di pangkalan taksi Baragwanath di Soweto, Afrika Selatan, Kamis (2/12/2021). Afrika Selatan mempercepat kampanye vaksinasi untuk memerangi lonjakan pesat kasus Covid-19 usai mendeteksi varian Omicron pekan lalu. (AP Photo/Jerome Delay)

Pada hari Kamis Jerman mengumumkan pembatasan besar pada yang tidak divaksinasi,menyatakan bahwa hanya mereka yang diinokulasi atau yang baru saja pulih dari virus akan diizinkan di restoran, bioskop dan banyak toko.

Kanselir Angela Merkel juga mengatakan vaksinasi bisa menjadi wajib pada bulan Februari. Negara tetangga Austria mengumumkan tusukan wajib bagi penduduk mulai 1 Februari, sementara negara-negara termasuk Belgia dan Belanda telah membawa kembali atau memperketat langkah-langkah yang bertujuan untuk mengatasi penyebaran kasus.

Pejabat kesehatan di Inggris sedang berupaya mempercepat peluncuran vaksin booster. Pemerintah telah membeli 114 juta lebih dosis Pfizer dan Moderna dan telah mengumumkan bahwa semua orang dewasa akan ditawari booster pada akhir Januari.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya