Korea Selatan Laporkan 5 Kasus Varian Omicron dalam Penerbangan dari Nigeria

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 02 Des 2021, 16:30 WIB
Diperbarui 02 Des 2021, 16:30 WIB
Perjuangan Petugas Medis Korea Selatan Perangi Virus Corona
Perbesar
Petugas medis Universitas Nasional Chonnam menunggu mahasiswa China di Bandara Internasional Incheon, Korea Selatan, Selasa (25/2/2020). Korea Selatan menjadi negara dengan pasien virus corona (COVID-19) terbanyak di luar China. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Liputan6.com, Seoul - Korea Selatan melaporkan lima kasus pertama varian Omicron pada Rabu (1 Desember), kata para pejabat, ketika infeksi COVID-19 harian naik di atas 5.000 untuk pertama kalinya. Hal ini punmemicu kekhawatiran atas peningkatan tajam pada pasien dengan gejala parah.

Pasangan yang divaksinasi lengkap dinyatakan positif varian Omicron tersebut setelah tiba minggu lalu dari Nigeria, diikuti oleh dua anggota keluarga dan seorang teman mereka, menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA). Demikian menurut laporan Channel News Asia, Kamis (2/12/2021).

Jumlah kasus COVID-19 harian di Korea Selatan mencapai 5.123. Lonjakan dimulai pada awal November setelah negara itu melonggarkan pembatasan.

Varian baru mendorong pemerintah untuk menghentikan rencana pada hari Senin untuk pelonggaran pembatasan lebih lanjut.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Lonjakan Kasus di Korsel

Korea Selatan laporkan lebih dari 5.000 kasus tambahan COVID
Perbesar
Seorang pria dengan APD menyemprotkan disinfektan di klinik skrining sementara untuk virus corona di Seoul, Rabu (1/12/2021). Jumlah kasus baru COVID-19 harian di Korea Selatan tercatat di angka 5.000-an untuk pertama kalinya sejak kasus pertama dilaporkan di Negeri Ginseng itu. (AP Photo/Lee Jin-ma

Korea Selatan juga mengatakan pada hari Rabu bahwa konferensi penjaga perdamaian PBB yang diharapkan menarik lebih dari 700 orang ke Seoul minggu depan akan diadakan secara online.

Negara ini telah sepenuhnya memvaksinasi hampir 92 persen orang dewasa dan sekarang fokus pada vaksinasi anak-anak dan program booster, tetapi para ahli memperingatkan bahwa kasus akan terus meningkat sampai orang yang tidak divaksinasi memperoleh kekebalan melalui infeksi.

"Pihak berwenang dapat menurunkan jumlah kasus dengan menerapkan kembali beberapa langkah jarak sosial," kata Jung Jae-hun, seorang profesor kedokteran pencegahan di Universitas Gachon.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan:

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya