Vaksin dengan Virus Nonaktif Lebih Ampuh Hadapi Varian Omicron? Begini Penjelasan Ahli

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 02 Des 2021, 21:00 WIB
Diperbarui 02 Des 2021, 21:49 WIB
China Pamerkan Vaksin Covid-19 di Pameran
Perbesar
Kandidat vaksin Sinovac Biotech LTD untuk virus corona Covid-19 diperlihatkan dalam Pameran Internasional China untuk Perdagangan Jasa (CIFTIS) di Beijing pada 6 September 2020. Untuk pertama kalinya, China akhirnya resmi memamerkan produk dalam negeri vaksin COVID-19. (NOEL CELIS/AFP)

Liputan6.com, Ankara - Coronavirus Scientific Advisory Board atau anggota Dewan Penasihat Ilmiah Virus Corona di Turki mengatakan bahwa inactive vaccinations mungkin menawarkan perlindungan yang lebih luas terhadap varian baru OmicronInactive vaccinations adalah bentuk lain dari vaksin di mana virus utuh yang sudah dimatikan selama proses pembuatan vaksin.

Jenis vaksin lainnya diketahui menggunakan platform messenger RNA (mRNA). Vaksin yang sama sekali tidak mengandung virus, melainkan hanya materi genetik (mRNA) yang bisa menginstruksikan sel tubuh manusia membuat protein spesifik untuk dikenali dan direspons oleh sistem imun.

Dikutip dari laman Anadolu Agency, Kamis (2/11/2021), Dr Alper Sener mengatakan kasus Varian Omicron telah terdeteksi di beberapa negara, dengan potensi penyebaran yang cepat.

Ia juga menambahkan bahwa tes PCR yang tersedia dapat mendeteksi varian tersebut, sementara analisis lengkap belum dapat disimpulkan.

"Tidak ada potensi (varian baru) dapat menghindari vaksin saat ini, namun, dua kasus yang diidentifikasi di Hong Kong sebelumnya menerima vaksin mRNA Pfizer entah bagaimana menimbulkan tanda tanya," katanya.

Sejauh ini belum ada data ilmiah yang tersedia mengenai perjalanan penyakit ini, kata Sener, menambahkan bahwa rekan-rekannya dan info awal menyarankan bahwa itu tampaknya sama dengan varian lainnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Efektivitas Vaksin

Vaksin Moderna untuk Vaksinasi Dosis Ketiga bagi Tenaga Kesehatan
Perbesar
Vaksinator menyiapkan vaksin COVID-19 dosis ketiga atau booster kepada tenaga kesehatan di RSUD Matraman, Jakarta, Jumat (6/8/2021). Pemberian vaksin dosis ketiga atau booster kepada tenaga kesehatan di Indonesia ditargetkan rampung pada pekan kedua Agustus 2021. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Studi tentang keefektifan vaksin terhadap varian baru Omicron sedang berlangsung, kata Sener. Ia mengatakan bahwa vaksin mRNA hanya menciptakan antibodi terhadap protein lonjakan, sementara inactive vaccinations membentuk antibodi untuk protein ini serta yang lain, yang mungkin muncul sebagai keuntungan melawan virus varian omicron.

"Ada hipotesis yang menunjukkan bahwa respons antibodi yang dipicu oleh vaksin BioNTech semata-mata untuk protein lonjakan dapat dipengaruhi secara negatif oleh varian omicron karena ada mutasi dan perubahan yang luar biasa dari protein lonjakan dalam Varian Omicron," katanya. 

Mutasi tingkat tinggi ini bisa menjadi kerugian bagi vaksin yang memproduksi antibodi semata-mata untuk protein lonjakan, kata Sener.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Varian Baru Omicron Hantui Dunia:

Infografis Varian Baru Omicron Hantui Dunia. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Varian Baru Omicron Hantui Dunia. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya