Omicron, Nama Resmi untuk Varian Baru COVID-19 dari Afrika Selatan

Oleh Hariz Barak pada 27 Nov 2021, 07:00 WIB
Diperbarui 27 Nov 2021, 18:00 WIB
FOTO: Afrika Selatan Lockdown, Polisi dan Tentara Patroli di Jalanan
Perbesar
Sejumlah polisi membujuk seorang warga untuk pulang ke rumah di Johannesburg, Afrika Selatan, Senin (30/3/2020). Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menetapkan karantina wilayah atau lockdown nasional selama 21 hari untuk mencegah penularan virus corona COVID-19. (Xinhua/Yeshiel Panchia)

Liputan6.com, New York - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, pada Jumat 26 November 2021, telah memberikan nama untuk varian baru virus corona COVID-19 yang baru muncul dan teridentifikasi di Afrika Selatan.

Omicron, nama varian baru COVID-19 itu, pertama kali disebut sebagai garis keturunan B.1.1.529 dan dikategorikan sebagai 'varian yang mengkhawatirkan' (VoC) berdasarkan kategorisasi WHO. Sebagaimana varian delta dan beta, Omicron meminjam penyebutan huruf Yunani kuno.

Para ahli kesehatan sangat prihatin tentang penularan varian omicron mengingat bahwa ia memiliki konstelasi mutasi yang tidak biasa dan profil yang berbeda dari varian lain yang menjadi perhatian.

"Omicron, B.1.1.529, disebut sebagai varian yang memprihatinkan karena memiliki beberapa properti yang memprihatinkan," maria Van Kerkhove, pemimpin teknis WHO tentang Covid-19, mengatakan dalam sebuah video yang diterbitkan di Twitter sebagaimana melansir CNBC International, Sabtu (27/11/2021).

"Varian ini memiliki sejumlah besar mutasi, dan beberapa mutasi ini memiliki beberapa karakteristik yang mengkhawatirkan."

Para ahli khawatir bahwa peningkatan tajam kasus Covid-19 di provinsi Gauteng Afrika Selatan - di mana strain virus yang sangat bermutasi pertama kali diidentifikasi - dapat berarti memiliki potensi lebih besar untuk melarikan diri dari kekebalan sebelumnya daripada varian lainnya. Jumlah kasus omicron "tampaknya meningkat" di hampir semua provinsi Afrika Selatan, WHO melaporkan, dengan lebih dari 100 genom varian omicron tercatat.

Varian ini juga telah terdeteksi di Israel dan Hong Kong.

WHO hanya memberi label strain Covid-19 sebagai varian kekhawatiran ketika mereka lebih menular, lebih ganas atau lebih mahir dalam menghindari langkah-langkah kesehatan masyarakat, termasuk vaksin dan terapi.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Mengkhawatirkan, Lebih Mudah Menular

FOTO: Kasus COVID-19 Terus Meningkat, Afrika Selatan Akan Longgarkan Lockdown
Perbesar
Warga antre untuk menerima sayuran dari komunitas Jan Hofmeyer di Vrededorp, Johannesburg, Afrika Selatan, Kamis (30/4/2020). Afrika Selatan akan mulai mengurangi penerapan lockdown ketat secara bertahap pada 1 Mei, meski kasus COVID-19 yang dikonfirmasi terus meningkat. (AP Photo/Jerome Delay)

Data yang dipresentasikan pada briefing hari Kamis 25 November yang diselenggarakan oleh Departemen Kesehatan Afrika Selatan menunjukkan bahwa beberapa mutasi omicron terkait dengan peningkatan resistensi antibodi, yang dapat mengurangi perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin.

Mutasi tertentu juga bisa membuat omicron lebih menular, sementara yang lain belum dilaporkan sampai sekarang, mencegah para peneliti dari memahami bagaimana mereka dapat mempengaruhi perilaku strain, menurut presentasi pada briefing.

"Bukti awal menunjukkan peningkatan risiko infeksi ulang dengan varian ini, dibandingkan dengan VOC lainnya," kata WHO dalam sebuah pernyataan yang dirilis Jumat.

Penunjukan varian baru yang menjadi perhatian ditambah dengan alarm yang meningkat dari pejabat kesehatan mengirim pasar global ke dalam tailspin Jumat. Harga minyak dan saham perjalanan dan rekreasi mengambil kerugian besar pada berita.

WHO mengatakan akan memakan waktu berminggu-minggu untuk memahami bagaimana varian tersebut dapat mempengaruhi diagnostik, terapi dan vaksin.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya