Anggota DPR Inggris Tewas Ditikam Saat Forum Warga, Diduga Bermotif Ekstremisme

Oleh Hariz Barak pada 16 Okt 2021, 16:01 WIB
Diperbarui 16 Okt 2021, 16:01 WIB
Pemandangan Sepi Kota London Imbas COVID-19
Perbesar
Pemandangan Jembatan Westminster dan Gedung Parlemen di London, Inggris (18/3/2020). PM Inggris Boris Johnson mengatakan seluruh sekolah akan ditutup mulai Jumat (20/3) setelah otoritas kesehatan mengonfirmasi total 2.626 kasus infeksi COVID-19 dan 104 kematian. (Xinhua/Tim Ireland)

Liputan6.com, Essex - Anggota parlemen Inggris Sir David Amess tewas ditikam oleh seorang pria dalam sebuah pertemuan rutin dengan warga konstituen-nya (daerah pemilihan atau dapil) di Leigh-on-Sea, Essex pada Jumat 15 Oktober 2021.

Pembunuhan anggota parlemen dari Partai Konservatif itu telah dinyatakan sebagai insiden teror oleh polisi, demikian seperti dikutip dariĀ BBC, Sabtu (16/10/2021).

Polisi Metropolitan (the Met) mengatakan ada "motivasi potensial yang terkait dengan ekstremisme Islam".

Seorang pria Inggris berusia 25 tahun ditangkap di tempat kejadian atas dugaan pembunuhan, dan polisi mengatakan mereka tidak mencari orang lain atas kematian tersebut.

Sebagai bagian dari penyelidikan, petugas sedang melakukan pencarian di dua alamat di daerah London, kata the Met.

Pasukan percaya pria itu bertindak sendiri tetapi penyelidikan tentang keadaan insiden itu terus berlanjut.

Pria itu ditahan di Essex, tambah polisi.

Sumber-sumber pemerintah mengatakan kepada BBC bahwa dia adalah warga negara Inggris yang, dari penyelidikan awal, tampaknya imigran dari Somalia.

Sir David, 69, yang mewakili Southend West, mengadakan 'operasi konstituensi' -- di mana pemilih dapat bertemu anggota parlemen mereka dan mendiskusikan kekhawatiran -- di Gereja Methodist Belfairs pada hari Jumat ketika ia diserang pada pukul 12:05 BST.

Kepala polisi Essex BJ Harrington mengatakan Sir David "hanya mengeluarkan tugasnya ketika hidupnya dipotong pendek secara mengerikan".

The Met mengatakan petugas kontra-terorisme bekerja dengan rekan-rekan dari Kepolisian Essex dan Unit Operasi Spesialis Wilayah Timur (ERSOU).

"Penikaman fatal di Leigh-on-Sea malam ini telah dinyatakan sebagai insiden teroris, dengan penyelidikan dipimpin oleh Counter Terrorism Policing," kata pasukan itu.

"Penyelidikan awal telah mengungkapkan motivasi potensial yang terkait dengan ekstremisme Islam."

Petugas meminta siapa pun yang memiliki informasi tentang insiden itu, atau mereka yang memiliki rekaman dari CCTV, dash cams atau bel pintu video, untuk menghubungi mereka.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tanggapan Pemerintah inggris

Ilustrasi gedung parlemen Inggris (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi gedung parlemen Inggris (pixabay)

Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Priti Patel telah meminta semua pasukan polisi untuk meninjau pengaturan keamanan bagi anggota parlemen "dengan segera".

Patel mengatakan pembunuhan itu "merupakan serangan yang tidak masuk akal terhadap demokrasi itu sendiri", menambahkan bahwa "pertanyaan benar ditanyakan tentang keselamatan perwakilan terpilih negara kita".

Sir David telah menjadi anggota parlemen sejak 1983 dan menikah dengan lima anak. Dia adalah anggota parlemen kedua yang terbunuh dalam lima tahun terakhir, menyusul pembunuhan anggota parlemen Dari Partai Buruh Jo Cox pada tahun 2016.

Perdana Menteri Boris Johnson menggambarkannya sebagai "salah satu orang yang paling baik, paling baik, paling lembut dalam politik".

Johnson mengatakan dia memiliki "catatan luar biasa dalam mengesahkan undang-undang untuk membantu yang paling rentan", menambahkan "kami hari ini kehilangan seorang pegawai negeri yang baik dan teman dan kolega yang sangat dicintai".

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya