Pakar CDC AS Sarankan Vaksin Booster COVID-19 untuk Lansia

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 24 Sep 2021, 13:02 WIB
Diperbarui 24 Sep 2021, 13:10 WIB
Joe Biden Disuntik Vaksin Corona COVID-19
Perbesar
Presiden AS terpilih, Joe Biden melakukan fist bump setelah menerima dosis pertama vaksin virus corona Pfizer-BioNTech di Rumah Sakit Christiana di Newark, Delaware, Senin (21/12/2020). Istrinya, Jill Biden, menerima rangkaian vaksin pertamanya pada hari sebelumnya. (AP Photo/Carolyn Kaster)

Liputan6.com, Washington - Upaya vaksinasi AS terhadap COVID-19 berdiri di ambang fase baru yang besar ketika penasihat pemerintah pada Kamis (23/9) merekomendasikan dosis penguat vaksin Pfizer untuk jutaan orang Amerika yang lebih tua atau rentan – meskipun ada keraguan bahwa suntikan tambahan akan banyak membantu memperlambat pandemi.

Dilansir dari laman The Guardian, Jumat (24/9/2021), Penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan booster harus ditawarkan kepada orang berusia 65 tahun ke atas, penghuni panti jompo dan mereka yang berusia 50 hingga 64 tahun yang memiliki masalah kesehatan mendasar yang berisiko. 

Dosis ekstra akan diberikan setelah mereka setidaknya enam bulan melewati suntikan Pfizer terakhir mereka.

Meskipun ada sedikit bukti bahwa orang yang lebih muda berada dalam bahaya penurunan kekebalan, panel menawarkan pilihan booster bagi mereka yang berusia 18 hingga 49 tahun yang memiliki masalah kesehatan kronis dan menginginkannya.

Tetapi para penasihat menolak untuk melangkah lebih jauh dan membuka booster untuk petugas kesehatan garis depan yang sehat yang tidak berisiko sakit parah, tetapi ingin menghindari COVID-19 bahkan hanya mengalami infeksi ringan.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Penggunaan Vaksin di AS

FOTO: Amerika Serikat Mulai Vaksinasi Virus Corona COVID-19
Perbesar
Petugas kesehatan mempersiapkan pemberian vaksin COVID-19 di Long Island Jewish Medical Center, New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada Senin (14/12), dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)

Ketiga vaksin COVID-19 yang digunakan di AS masih sangat protektif terhadap penyakit parah, rawat inap, dan kematian, bahkan di tengah penyebaran varian Delta yang ekstra menular. 

Tetapi hanya sekitar 182 juta orang Amerika yang sepenuhnya divaksinasi, hanya 55% dari populasi.

"Kami dapat memberikan booster kepada orang-orang, tetapi itu bukan jawaban yang tepat untuk pandemi ini," kata Dr Helen Keipp Talbot dari Vanderbilt University. 

"Rumah sakit penuh karena orang tidak divaksinasi. Kami menolak perawatan kepada orang-orang yang pantas mendapatkan perawatan karena kami penuh dengan pasien positif COVID-19 yang tidak divaksinasi."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Sertifikat Vaksin Covid-19 Jadi Syarat Bepergian:

Infografis Sertifikat Vaksin Covid-19 Jadi Syarat Bepergian? (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Sertifikat Vaksin Covid-19 Jadi Syarat Bepergian? (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya