Polisi Bentrok dengan Demonstran Anti-Lockdown COVID-19 di Australia

Oleh Hariz Barak pada 22 Agu 2021, 16:02 WIB
Diperbarui 22 Agu 2021, 16:02 WIB
Demo Anti-Lockdown di Melbourne Ricuh
Perbesar
Polisi menggunakan semprotan merica pada pengunjuk rasa selama protes anti-lockdown di Melbourne, Australia, Sabtu (21/8/2021). Para pengunjuk rasa berunjuk rasa menentang pembatasan pemerintah yang ditempatkan dalam upaya mengurangi wabah COVID-19. (James Ross/AAP Image via AP)

Liputan6.com, Sydney - Polisi di kota-kota Australia Melbourne dan Sydney bentrok dengan ribuan orang yang memprotes kebijakan lockdown COVID-19 pada Sabtu 21 Agustus 2021 waktu setempat.

Di Melbourne, petugas yang bertugas menggunakan semprotan merica ketika massa demonstrasi berjumlah 4.000 orang berusaha menerobos garis polisi.

Polisi menangkap 218 orang, dan setidaknya tujuh petugas terluka, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (22/8/2021).

Di Sydney, di mana langkah-langkah penguncian telah diperpanjang selama satu bulan lagi, lebih dari 1.000 petugas membubarkan protes.

Itu terjadi ketika negara bagian New South Wales (NSW), di mana Sydney adalah ibu kota, mencatat 825 kasus baru yang diperoleh secara lokal, jumlah tertinggi untuk wilayah Australia mana pun dalam periode 24 jam.

Di Brisbane, ibu kota Queensland, lebih dari 2.000 pengunjuk rasa berkumpul sebelum mengadakan demo yang sebagian besar damai.

Polisi di negara bagian Victoria mengutuk kekerasan yang pecah di Melbourne pada hari Sabtu.

"Meskipun ada beberapa pengunjuk rasa damai yang hadir, mayoritas dari mereka yang hadir datang dengan kekerasan dalam pikiran," kata seorang juru bicara, dikutip oleh Sydney Morning Herald.

"Perilaku yang dilihat oleh polisi sangat bermusuhan dan agresif sehingga mereka tidak punya pilihan selain menggunakan semua taktik yang tersedia bagi mereka."

Semua yang ditangkap menghadapi denda sebesar A$ 5.452 karena melanggar peraturan Covid-19, kata polisi. Tiga orang juga dituduh menyerang polisi.

Perintah tinggal di rumah diperpanjang di seluruh Victoria pada hari Sabtu dalam upaya untuk menahan meluasnya wabah kasus Covid-19.

Protes di Sydney lebih kecil, dengan sekitar 250 orang mengambil bagian.

Wakil Komisaris Polisi NSW Mal Lanyon mengatakan kepada wartawan bahwa seorang petugas terluka setelah diseret ke jalan oleh seorang pemrotes dan bahwa 47 penangkapan telah dilakukan.

Dia mengatakan polisi telah menghentikan sekitar 38.000 mobil menuju ke pusat kota dan membagikan 260 pemberitahuan pelanggaran kepada orang-orang di seluruh negara bagian yang diduga melanggar peraturan penguncian.

Dia menyebut tindakan para pengunjuk rasa "menyedihkan", dengan mengatakan tanggapan polisi bukan tentang menghentikan kebebasan berbicara tetapi menghentikan penyebaran virus corona.

Sekitar 1.500 petugas dikerahkan untuk membubarkan para pengunjuk rasa di Sydney dan menteri kepolisian NSW David Elliott mengatakan mereka telah melakukan pekerjaan "teladan".

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Dipicu Lockdown

Demo Anti-Lockdown di Melbourne Ricuh
Perbesar
Ratusan pengunjuk rasa berbaris di jalan selama protes anti-lockdown di Melbourne, Australia, Sabtu (21/8/2021). Para pengunjuk rasa berunjuk rasa menentang pembatasan pemerintah yang ditempatkan dalam upaya mengurangi wabah COVID-19. (James Ross/AAP Image via AP)

Protes itu terjadi beberapa jam setelah penguncian di Sydney diperpanjang hingga akhir September untuk memperlambat penyebaran wabah Covid.

Pihak berwenang juga memberlakukan jam malam pada dua juta penduduk di pinggiran kota yang paling parah terkena dampaknya.

Warga Sydney telah berada di bawah perintah tinggal di rumah sejak akhir Juni. Namun, infeksi meningkat lebih dari dua kali lipat dalam seminggu terakhir.

Kritik terhadap jam malam mengatakan mereka tidak berpikir itu adalah kontrol virus yang efektif. Anggota parlemen NSW juga mengkritik pihak berwenang karena menerapkan pembatasan yang lebih keras di pinggiran barat dan barat daya Sydney yang lebih miskin.

Australia telah dipuji secara luas atas respons pandeminya dan telah mencatat 978 kematian, lebih sedikit dari banyak negara. Tetapi munculnya varian Delta pada awal Juni memicu lonjakan infeksi.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya