Tenar Seperti Selebritas, 5 Pesohor Ini Justru Meninggal dalam Kondisi Miskin

Oleh Liputan6.com pada 05 Agu 2021, 20:10 WIB
Diperbarui 05 Agu 2021, 20:10 WIB
Ilustrasi uang (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi uang (unsplash)

Liputan6.com, Jakarta Sejarah dipenuhi dengan kisah-kisah selebritas kaya raya hingga seniman yang dengan ceroboh menghabiskan kekayaan mereka untuk hidup mewah bahkan tak memiliki sepeserpun ketika meninggal.

Berikut adalah lima korban ketenaran yang paling mengejutkan dan menyedihkan, lima orang terkenal yang meninggal dalam kondisi miskin atau tanpa uang sepeserpun, dilansir dari laman Wonders List, Kamis (5/8/2021).

1. Edgar Allan Poe (1809–1849)

Edgar Allan Poe (wikimedia commons)

Edgar Allan Poe adalah salah satu penulis awal yang paling berpengaruh dalam genre horror. Kisah-kisah gothic karyanya seperti The Tell-Tale Heart dan puisi legendaris Poe The Raven masih banyak dibaca hingga saat ini. Bahkan telah diadaptasi menjadi episode The Simpsons.

C. Auguste Dupin, karakter detektif fiksinya adalah pelopor genre sastra, mewartakan karya Arthur Conan Doyle hampir 50 tahun sebelum Sherlock Holmes mengambil kaca pembesar. Meskipun demikian, hidup Poe adalah perjuangan tanpa henti untuk memenuhi kebutuhan hidup. Ia tidak memiliki pekerjaan tetap di Southern Literary Messenger karena kepribadiannya yang pemarah dan masalahnya dengan alkohol.

Dan meskipun The Raven membuatnya menjadi sensasi sastra, ia hanya dibayar beberapa dolar untuk publikasinya. Poe meninggal pada tahun 1849 setelah pingsan di Baltimore. Penyebab kematiannya diselimuti misteri.

2. Oskar Schindler (1908–1974)

Oskar Schindler (wikimedia commons)

Oskar Schindler mulai dengan menjadi pengusaha biasa yang keras kepala dan bergabung dengan partai Nazi pada 1939.

Menentang keras pembantaian partai terhadap orang-orang Yahudi yang tidak bersalah, Schindler pindah ke Polandia untuk mempekerjakan dan menyelamatkan pekerja Yahudi yang terikat kontrak dengan salah satu pabriknya. Tidak seperti mayoritas pengusaha Jerman yang oportunistik, Schindler membayar suap besar untuk menyelamatkan orang-orang Yahudi yang bekerja untuknya. Ia menghabiskan sebagian besar kekayaan pribadinya untuk makanan dan perlindungan sebagai biayanya.

Terlepas dari kepahlawanannya, usaha bisnis pasca perangnya jatuh dalam kehancuran. Ia difitnah masyarakat umum Jerman yang terkadang melempar batu ke arahnya saat di jalan.

Dalam sebuah epilog yang menghangatkan sekaligus menghancurkan hati, pengusaha besar ini menghabiskan sisa hidupnya dengan rahmat baik organisasi amal Yahudi. Ia meninggal di Hildesheim, Jerman Barat, pada tahun 1974.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3. Oscar Wilde (1854 – 1900)

Oscar Wilde (wikimedia commons)
Perbesar
Oscar Wilde (wikimedia commons)

Oscar Wilde adalah salah satu tokoh sastra paling terkenal abad ke-19. Sebagai seorang penyair dan penulis yang terkenal, Wilde terkenal akan kecerdasannya yang tajam. Secara rahasia, diam-diam ia menjalani kehidupan ganda. Ia terlibat dalam hubungan dengan banyak pria yang lebih muda, termasuk pelacur pria dan Lord Alfred "Bosie" Douglas.

Pada 1895, setelah secara sembrono mengajukan tuntutan pencemaran nama baik terhadap ayah Lord Douglas, yang menyebut Wilde pura-pura sodomi, Wilde ditangkap karena ketidaksenonohan berat dan dijatuhi hukuman kerja paksa selama 2 tahun. Pertama, di Penjara Pentonville, kemudian di Penjara HM Wandsworth, dan akhirnya di Reading Gaol.

Setelah dibebaskan, ia mengalami Depresi berat, sehingga kualitas karya sastranya menurun. Wilde meninggal pada 30 November 1900 di sebuah hotel kumuh di Paris setelah tertular meningitis serebral.

Kabarnya, Wilde sangat benci kamarnya. Kata-kata terakhirnya: “Wallpaper saya dan saya sedang berduel sampai mati. Salah satu dari kami harus pergi.”

4. Vincent van Gogh (1853–1890)

Vincent van Gogh (wikimedia commons)

Vincent van Gogh dianggap sebagai salah satu post-impresionis terbesar dalam sejarah. Meski telah menghasilkan mahakarya seperti “The Starry Night” dan “Sunflowers”, ia hanya berhasil menjual satu lukisan semasa hidupnya.

Seniman ini sering bermasalah dengan uang dan banyak karya paling terkenalnya ia hasilkan di rumah sakit jiwa. Diyakini menderita bipolar, van Gogh terganggu dengan perasaan gugup dan sering mengalami depresi, paranoia, dan halusinasi. Salah satu kejadian yang terkenal di tahun 1888 setelah perselisihan sengit dengan pelukis Prancis Paul Gauguin, van Gogh memotong telinganya dengan alat cukur, kemudian menyerahkannya pada seorang pelacur.

Pada 27 Juli 1890, Van Gogh mencoba bunuh diri dengan menembak dirinya sendiri ke dada. Ia selamat. Namun, meninggal dua hari kemudian karena luka tersebut. Anehnya, pistol tidak pernah ditemukan. Van Gogh meninggal tanpa uang sepeserpun. Karyanya yang luar biasa membuatnya mendapat banyak pujian dan ketenaran setelah kematiannya.

5. Friedrich Nietzsche (1844–1900)

Friedrich Nietzsche (wikimedia commons)

Penulis Jerman kontroversial, Friedrich Nietzsche yang lahir tahun 1844 terkenal karena menyatakan “Tuhan sudah meninggal,” dan karena menegaskan keyakinan bahwa moralitas konvensional sudah usang di dunia modern. Ia mendasarkan filosofi alternatifnya bukan pada belas kasih, tetapi pada keinginan untuk berkuasa dan “Übermensch” yang tidak mempedulikan perasaan siapa pun yang lebih rendah darinya.

Nietzsche menemui ajal setelah gangguan mental yang pertama kali muncul saat ia melihat seekor kuda yang dicambuk di jalan. Saksi mata melaporkan bahwa ia berlari ke kuda tersebut dan memeluknya untuk melindunginya.

Sebelum meninggal, ia dirawat oleh ibunya yang sudah lanjut usia. Dan setelah meninggal oleh saudara perempuannya, Elisabeth.

 

Reporter: Ielyfia Prasetio

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya