Kasus COVID-19 Muncul Lagi, Panic Buying Terjadi di Supermarket Wuhan China

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 04 Agu 2021, 19:00 WIB
Diperbarui 04 Agu 2021, 19:00 WIB
Covid-19 Kembali, Warga Wuhan Langsung Padati Supermarket
Perbesar
Orang-orang membeli barang di supermarket di Wuhan, provinsi Hubei pada 2 Agustus 2021. Pihak berwenang di Wuhan akan melakukan tes COVID-19 terhadap seluruh penduduk, setelah kota di China Tengah ini melaporkan infeksi lokal pertamanya dalam lebih dari setahun. (STR / AFP)

Liputan6.com, Wuhan - Kembali munculnya kasus COVID-19 di Kota Wuhan, China membuah sejumlah warga di sana melakukan panic buying.

Dikutip dari news.com.au, Rabu (4/8/2021) warga lokal di Wuhan yang tinggal di bekas daerah 'ground zero' virus terlihat menyerbu rak-rak supermarket karena meningkatnya kasus infeksi Virus Corona di kota itu - memicu kekhawatiran akan diberlakukannya lockdown.

Wuhan juga telah menggelar tes COVID-19 massal - setelah menghadapi wabah baru Virus Corona, yang pertama kali terjadi dalam setahun.

Kota berpenduduk 11 juta orang di China tengah itu merupakan kota terbaru yang melakukan tes COVID-19 massal di seluruh kota setelah 8 infeksi baru dilaporkan pada Selasa (3/8).

Diketahui bahwa China telah menghadapi wabah baru di sejumlah kota, dan mencatat rekor kasus infeksi karena COVID-19 varian Delta yang menyebar dengan cepat - mencapai 20 kota di lebih dari puluhan provinsi.

Di Nanjing, 9 petugas kebersihan bandara internasional diyakini telah memicu rantai kasus di seluruh negeri, dengan 414 kasus dilaporkan dalam dua pekan terakhir.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Penularan COVID-19 Lokal Muncul Lagi, China Perketat Pembatasan

Covid-19 Kembali, Warga Wuhan Langsung Padati Supermarket
Perbesar
Foto pada 2 Agustus 2021 menunjukkan orang-orang membeli barang di supermarket di Wuhan, provinsi Hubei. Pihak berwenang di Wuhan akan melakukan tes COVID-19 terhadap seluruh penduduk, setelah kota di China Tengah ini melaporkan infeksi lokal pertamanya dalam lebih dari setahun. (STR / AFP)

Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan pada Selasa (3/8) bahwa 90 kasus baru telah dikonfirmasi pada hari sebelumnya.

Jutaan orang di seluruh China telah dihimbau untuk tetap berada di rumah mereka sebagai tanggapan terhadap wabah baru tersebut.

Jaringan transportasi domestik di China juga dihentikan sementara, dengan turis yang juga dilarang bepergian selama puncak musim panas.

 

Kasus-kasus baru di kota-kota China, bersama dengan infeksi di dekat Jingzhou dan Huanggang, terkait dengan kasus-kasus yang ditemukan di kota Huaian di provinsi Jiangsu, kata Li Yang, wakil direktur pusat pengendalian penyakit Provinsi Hubei.

Wabah di Jiangsu diyakini mulai di ibu kota provinsi Nanjing, dengan varian Delta yang kemungkinan besar ditularkan dalam penerbangan dari Rusia, menurut para pejabat setempat.

Dari 90 pasien baru COVID-19 yang dikonfirmasi pada Selasa (3/8) 61 di antaranya merupakan penularan lokal, menurut otoritas kesehatan China.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis 7 Tips Cegah Klaster Keluarga COVID-19

Infografis 7 Tips Cegah Klaster Keluarga Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 7 Tips Cegah Klaster Keluarga COVID-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya