Pimpinan Junta Militer Jadi PM Myanmar, Status Keadaan Darurat Diperpanjang

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 02 Agu 2021, 08:30 WIB
Diperbarui 02 Agu 2021, 08:30 WIB
Myanmar Gelar Parade Militer di Hari Angkatan Bersenjata
Perbesar
Panglima Tertinggi Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing memimpin parade tentara pada Hari Angkatan Bersenjata di Naypyitaw, Myanmar, Sabtu (27/3/2021). Myanmar saat ini sedang dalam kekacauan sejak para jenderal militer menggulingkan dan menahan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi pada Februari. (AP Photo)

Liputan6.com, Yangon - Jenderal yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta di Myanmar pada Februari telah menunjuk dirinya sendiri sebagai perdana menteri dan mengatakan aturan darurat sekarang dapat diperpanjang hingga Agustus 2023.

Mengutip BBC, Senin (2/8/2021), dalam pidato selama satu jam, Min Aung Hlaing berjanji untuk mengadakan "pemilihan multi-partai yang bebas dan adil" tetapi juga menyebut partai terpilih yang dia singkirkan sebagai "teroris".

Ratusan orang tewas dalam protes lanjutan menentang kudeta militer.

Banyak pengunjuk rasa berada dalam sistem perawatan kesehatan, yang telah runtuh di tengah lonjakan besar infeksi COVID-19.

Myanmar sejauh ini melaporkan 300.000 kasus dan 9.300 kematian, meskipun pengujian terbatas yang tersedia menunjukkan angka-angka itu terlalu rendah.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, dia menuduh mereka yang menentang kudeta sengaja menyebarkan Covid-19. 

Dia berbicara tentang "berita palsu dan informasi yang salah melalui jejaring sosial" tentang kebijakan COVID pemerintahnya, menyebutnya sebagai "alat bioterorisme".

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Janji Tangani COVID-19

Polisi tangkap pengunjuk rasa anti kudeta militer Myanmar
Perbesar
Polisi menangkap seorang pria saat pengunjuk rasa ikut serta dalam unjuk rasa menentang kudeta militer di Yangon, Myanmar, Sabtu (27/2/2021). Negara itu diguncang gelombang protes pro-demokrasi sejak kudeta militer Myanmar menggulingkan kekuasaan Aung San Suu Kyi pada 1 Februari. (Ye Aung THU/AFP)

Jenderal mengatakan COVID-19 akan ditanggulangi melalui lebih banyak vaksin, libur nasional yang diperpanjang dan apa yang disebutnya kerja sama yang harmonis dari rakyat.

Tetapi koresponden BBC mengatakan lusinan personel medis telah ditangkap dan lebih banyak lagi yang bersembunyi sejak kudeta, sementara orang-orang yang mencari perawatan mengatakan militer menolak mereka dari rumah sakit, dan membatasi akses ke oksigen, menyebabkan banyak orang meninggal di rumah mereka.

Setelah militer merebut kekuasaan pada Februari, aturan darurat satu tahun diumumkan.

Namun, kampanye pembangkangan sipil nasional terus berlanjut, dengan puluhan ribu pekerja dipecat atau mogok. 

Jenderal Min Aung Hlaing bersikeras negara itu stabil, menambahkan: "Saya berjanji untuk mengadakan pemilihan multi-partai tanpa gagal.

"Tidak jelas apa partai-partai itu, dengan jenderal yang menyebut Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang digulingkan dan para pendukungnya "ekstremis [yang] memilih tindakan terorisme daripada melakukan atau menyelesaikannya sesuai dengan hukum".

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Penangkapan Aung San Suu Kyi dan Kudeta Militer Myanmar:

Infografis Penangkapan Aung San Suu Kyi dan Kudeta Militer Myanmar. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Penangkapan Aung San Suu Kyi dan Kudeta Militer Myanmar. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya