Ini yang Akan Terjadi Jika Anda Makan Junk Food selama Sebulan Penuh

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 01 Agu 2021, 21:00 WIB
Diperbarui 01 Agu 2021, 21:00 WIB
Kolesterol dan Asam Urat
Perbesar
Ilustrasi Obesitas dan Mengonsumsi Junk Food Credit: pexels.com/pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Makanan cepat saji memang merupakan makanan yang mudah didapatkan, cepat, dan cenderung lebih murah. Namun, makanan cepat saji cenderung memiliki lebih banyak efek samping dibandingkan manfaatnya. 

Melansir Channel News Asia, Minggu (1/8/2021), ahli penyakit menular dan peneliti medis Dr Chris van Tulleken melakukan penelitian terhadap efek samping makanan cepat saji terhadap kesehatan kita, terutama anak-anak. Temuan tersebut didokumentasikan dalam fitur What Are We Feeding Our Kids di BBC Earth.

Selama empat minggu, ayah dua anak ini makan makanan olahan seperti ayam goreng, hamburger, dan pizza - yang merupakan 80 persen dari dietnya, naik dari 30 persen sebelum eksperimen.

Meski rencana awalnya hanya makan tiga kali sehari (ditambah sesekali ngemil), pria berusia 42 tahun ini ternyata lebih mudah lapar. Dia mengaitkan ini dengan fakta bahwa makanan cepat saji cenderung memiliki tekstur yang lebih lembut, membuatnya lebih mudah dikunyah dan dicerna, mendorongnya untuk makan lebih banyak. 

Dr van Tulleken berbagi bahwa makanan olahan membentuk 60 persen dari total makanan rata-rata di Inggris. Jumlah itu lebih tinggi pada anak-anak, dengan banyak yang mengonsumsi makanan yang terdiri dari 80 hingga 90 persen makanan cepat saji. 

“Keluarga bergantung padanya. Ini seperti mengatakan, berapa jumlah maksimum rokok yang harus Anda hisap atau jumlah maksimum bir yang harus Anda minum? Jawabannya adalah, sesedikit mungkin," katanya. 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bahaya Makanan Cepat Saji

Makanan Junk Food Sumber Pemicu Munculnya Jerawat? / Image: Unsplash
Perbesar
Makanan Junk Food Sumber Pemicu Munculnya Jerawat? / Image: Unsplash

Apakah makanan cepat saji benar-benar buruk? Jawaban singkatnya adalah: Ya. 

Ini hampir tidak memiliki fungsi nyata, kata Dr van Tulleken, kecuali bahwa itu murah dan mengandung kalori (bahkan jika tidak mengandung nutrisi). 

Idealnya, dia menyarankan bahwa jika kita punya waktu, keuangan, dan keterampilan, kita tidak boleh makan makanan cepat saji apa pun.

Ada cara yang lebih cerdas untuk mengidentifikasi makanan sehat, kata Dr Christopher Millet, Profesor Kesehatan Masyarakat di Imperial College London, dalam film dokumenter yang sama. 

Alih-alih menganggap makanan tidak sehat sebagai makanan dengan kadar lemak, gula, dan natrium yang tinggi, Anda harus melihat sistem klasifikasi makanan NOVA yang dikembangkan oleh para peneliti di Universitas Sao Paulo di Brasil. Ini mengkategorikan makanan menjadi empat kelompok berdasarkan tingkat pengolahan industrinya. 

  • Kelompok 1: Makanan yang tidak diproses. Makanan “alami” atau minimal diproses seperti buah-buahan, sayuran, telur dan susu.
  • Kelompok 2: Olahan bahan kuliner. Bahan-bahan yang bisa Anda masak dengan atau untuk membumbui makanan di Grup 1, seperti minyak yang telah diekstraksi dari tumbuhan, atau gula yang telah dimurnikan.
  • Kelompok 3: Makanan olahan. Ini telah melalui lebih banyak pemrosesan untuk mengawetkannya atau meningkatkan rasanya, seperti ham, bacon, ikan asap, dan keju.
  • Kelompok 4: Makanan olahan. Ini telah melalui banyak tingkat pemrosesan dan termasuk aditif untuk meningkatkan tekstur dan membangkitkan selera; makanan tersebut berkisar dari nugget ayam hingga keripik beku, pizza siap pakai, dan berbagai jenis sereal.
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Efek Samping Makanan Cepat Saji

ilustrasi junk food/unsplash
Perbesar
ilustrasi junk food/unsplash

Hasil percobaan selama sebulan itu mengkhawatirkan.

Dr van Tulleken mengatakan dia merasa lesu, merasa sekitar 10 tahun lebih tua, kurang tidur, menderita sembelit, bertambah 6,5kg dalam empat minggu (yang mendorong berat badannya ke kisaran kelebihan berat badan), memiliki peningkatan yang terlihat pada payudara pria, dan mengalami penurunan libido. 

Dia juga mengatakan bahwa dia jauh lebih cemas secara umum, menambahkan dalam wawancara bahwa efek jangka pendek dari diet tinggi ultra-proses terkait dengan Depresi dan kecemasan.

Dalam film dokumenter tersebut, Dr van Tulleken bekerja sama dengan Rachel Batterham, Profesor Obesitas, Diabetes dan Endokrinologi di University College London dan salah satu pakar terkemuka Inggris dalam obesitas anak. Dia ingin memahami perubahan dalam tubuhnya, yang muncul dalam tes darah, pemindaian otak, dan perubahan fisik seperti berat badan, indeks massa tubuh, dan lemak tubuh.  

Makan makanan yang penuh dengan makanan ultra-olahan memiliki efek mengubah kadar hormonnya. Sementara hormon "lapar" (ghrelin) dalam darahnya naik 30 persen (yang menjelaskan mengapa dia merasa lebih sering lapar), dia juga melihat penurunan hormon "kekenyangan" (leptin), yang memberi sinyal ke otak bahwa kamu sudah makan. 

Pemindaian otaknya tidak jauh lebih baik. Ini mengungkapkan "hasil medis paling mengerikan" yang dia katakan pernah dia miliki, menunjukkan efek signifikan pada otaknya yang dapat disamakan dengan mengonsumsi zat seperti rokok, alkohol, dan obat-obatan. 

Membandingkan pemindaian otak pra dan pasca-eksperimen Dr van Tulleven dalam film dokumenter, Prof Batterham menunjukkan "koneksi fungsional baru" di otak yang sebelumnya tidak ada, menunjukkan perilaku otomatis atau berulang yang sering terlihat pada kecanduan. 

Itu berarti, kata Dr van Tulleken, makan makanan olahan menjadi sesuatu yang diperintahkan otak Anda untuk dilakukan bahkan tanpa Anda menginginkannya. 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya