Temuan CDC AS Soal COVID-19 Varian Delta Picu Pemakaian Masker Diwajibkan Lagi

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 01 Agu 2021, 13:00 WIB
Diperbarui 01 Agu 2021, 13:00 WIB
Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19
Perbesar
Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19. Kredit: fernando zhiminaicela via Pixabay

Liputan6.com, D.C - Sebuah studi baru menunjukkan varian Delta COVID-19 menghasilkan jumlah virus yang sama pada orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi jika mereka terinfeksi.

Hal ini pun menjadi motivasi utama di balik panduan federal yang sekarang merekomendasikan sebagian besar orang Amerika yang divaksinasi sepenuhnya untuk memakai masker di dalam ruangan.

Melansir CNN, Minggu (1/8/2021), para ahli mengatakan bahwa vaksinasi membuat Anda lebih kecil kemungkinannya untuk tertular COVID-19 -- tetapi bagi mereka yang terinfeksi, data ini menunjukkan bahwa mereka mungkin memiliki kecenderungan yang sama untuk menyebarkannya seperti orang yang tidak divaksinasi.

“Viral load yang tinggi menunjukkan peningkatan risiko penularan dan menimbulkan kekhawatiran bahwa, tidak seperti varian lain, orang yang divaksinasi yang terinfeksi Delta dapat menularkan virus,” Dr. Rochelle Walensky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Temuan Studi AS

Warga AS yang Sudah Divaksinasi Tak Perlu Kenakan Masker Lagi
Perbesar
Pejalan kaki dengan masker dan tanpa masker berjalan di sepanjang Las Vegas Strip, di Las Vegas Selasa (27/4/2021). Warga Amerika Serikat (AS) yang telah menerima vaksin COVID-19 tidak lagi diwajibkan mengenakan masker saat berada di luar ruangan jika tidak ada kerumuman. (AP Photo/John Locher)

Studi yang diterbitkan oleh CDC pada Jumat (30/7), menjelaskan 469 warga Massachusetts yang terinfeksi COVID-19 pada bulan Juli di Barnstable County, yang meliputi tujuan liburan musim panas Provincetown.

Tidak ada kematian yang dilaporkan di antara mereka.

Sekitar 74% atau 346 kasus di antaranya telah divaksinasi lengkap.

Dari kasus tersebut, 79% melaporkan gejala. Kasus yang diurutkan secara genetik mengungkapkan varian Delta sebagai penyebab utama.

Para peneliti menemukan bukti bahwa viral load serupa di antara 127 orang yang divaksinasi lengkap dan 84 orang lainnya yang tidak divaksinasi, divaksinasi sebagian, atau yang status vaksinasinya tidak diketahui.

Viral load adalah proxy untuk seberapa besar kemungkinan seseorang menularkan virus ke orang lain.

Pada hari Selasa, Walensky mempratinjau temuan ini sambil meluncurkan panduan bahwa orang-orang di daerah dengan penularan Covid-19 "tinggi" atau "substansial" harus melanjutkan mengenakan masker di dalam ruangan.

Lebih dari 75% penduduk AS tinggal di daerah ini.

Temuan bahwa varian Delta menghasilkan viral load yang serupa "adalah penemuan penting yang mengarah pada rekomendasi masker yang diperbarui dari CDC," kata Walensky, Jumat.

"Rekomendasi masker diperbarui untuk memastikan masyarakat yang divaksinasi tidak akan tanpa sadar menularkan virus ke orang lain, termasuk orang yang mereka cintai yang tidak divaksinasi atau immunocompromised."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19:

Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Yuk Hindari 9 Kesalahan Ketika Gunakan Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya