Gelombang Pertama 221 Orang Afghanistan Loyalis AS Direlokasi ke Amerika

Oleh Hariz Barak pada 31 Jul 2021, 18:01 WIB
Diperbarui 31 Jul 2021, 19:10 WIB
Ilustrasi bendera Amerika Serikat (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Amerika Serikat (AFP Photo)

Liputan6.com, Virginia - Penerbangan pertama yang mengevakuasi 221 orang Afghanistan yang bekerja bersama orang Amerika di Afghanistan, tiba di Amerika Serikat pada hari Jumat 30 Juli 2021. Presiden Joe Biden mengatakan bahwa dia bangga menyambut para pencari kehidupan baru itu "pulang" di AS.

Peluncuran penerbangan evakuasi, berisi para mantan juru bahasa dan keluarga mereka, yang takut pembalasan dari Taliban Afghanistan karena telah bekerja dengan pasukan dan warga sipil Amerika, menyoroti ketidakpastian Amerika tentang bagaimana pemerintah dan militer Afghanistan akan bernasib setelah pasukan tempur AS terakhir meninggalkan negara itu dalam beberapa minggu mendatang.

Anggota keluarga mendampingi penerjemah, ahli bahasa, dan lainnya dalam penerbangan keluar. Penerbangan evakuasi pertama, sebuah pesawat terbang, membawa 221 warga Afghanistan di bawah program visa khusus, termasuk 57 anak-anak dan 15 bayi, menurut dokumen internal pemerintah AS yang diperoleh The Associated Press dikutip dari Channelnewsasia, Sabtu (31/7/2021).

Itu mendarat di Dulles, Virginia, tepat di luar Washington, DC, setelah tengah malam, menurut layanan pelacakan FlightAware.

Penerbangan Jumat adalah "tonggak penting karena kami terus memenuhi janji kami kepada ribuan warga negara Afghanistan yang melayani bahu membahu dengan pasukan dan diplomat Amerika selama 20 tahun terakhir di Afghanistan", kata Biden. Dia mengatakan ingin menghormati veteran militer, diplomat dan lainnya di AS yang telah mengadvokasi afghanistan.

"Yang terpenting," kata Biden dalam sebuah pernyataan, "Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada orang-orang Afghanistan yang berani ini karena berdiri bersama Amerika Serikat, dan hari ini, saya bangga mengatakan kepada mereka: 'Selamat datang di rumah.'"

Tetapi sebuah badan pengungsi mengatakan pemerintahan Biden tampaknya masih berebut untuk mengerjakan pemukiman kembali ribuan lebih orang Afghanistan, dan itu mendesak Biden untuk membawa mereka dengan cepat ke AS atau wilayah AS, seperti Guam.

"Sampai saat ini, tidak ada rencana yang jelas tentang bagaimana sebagian besar sekutu kami akan dibawa ke tempat yang aman," Krish O'Mara Vignarajah, presiden badan pemukiman kembali Layanan Imigrasi dan Pengungsi Lutheran, kata juru bahasa Afghanistan.

"Kita tidak dapat dalam hati nurani yang baik menempatkan mereka dalam risiko di negara ketiga dengan catatan hak asasi manusia yang tidak dapat diandalkan, atau di mana Taliban mungkin dapat mencapainya," kata pejabat pemukiman kembali itu.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Operation Allies Refuge

Hari Thanksgiving, Trump Tengok Tentara AS di Afghanistan
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara kepada anggota militer saat mengunjungi Pangkalan Udara Bagram, Afghanistan, Kamis (28/11/2019). Kunjungan dadakan Trump pada hari Thanksgiving tersebut mengejutkan pasukan AS yang bertugas di Afghanistan. (AP Photo/Alex Brandon)

Pemerintahan Biden menyebut upaya itu sebagai Operation Allies Refuge. Operasi ini memiliki dukungan luas dari anggota parlemen Republik dan Demokrat dan dari kelompok veteran. Para pendukung mengutip contoh berulang pasukan Taliban yang menargetkan warga Afghanistan yang bekerja dengan Amerika atau dengan pemerintah Afghanistan.

Kongres pada hari Kamis menyetujui undang-undang yang akan memungkinkan tambahan 8.000 visa dan US $ 500 juta dalam pendanaan untuk program visa Afghanistan.

Amerika Serikat telah berbicara dengan Qatar dan Kuwait agar kedua negara itu sementara menjadi tuan rumah bagi ribuan penerjemah Afghanistan lainnya yang jauh lebih lama dalam proses pengajuan visa mereka daripada kedatangan Jumat.

Tetapi para pejabat AS, berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas negosiasi, mengatakan pada hari Jumat bahwa tidak ada kesepakatan yang ditutup dengan kedua negara itu. Kekhawatiran tentang perumahan warga Afghanistan yang belum menyelesaikan pemeriksaan keamanan dan ketidakpastian mereka di pihak Amerika tentang menemukan pendanaan untuk upaya relokasi besar-besaran tetap menjadi hambatan, kata pejabat AS

Biden mengumumkan awal tahun ini AS akan menarik semua pasukannya dari Afghanistan pada 11 September 2021, menghormati perjanjian penarikan yang ditepis oleh mantan Presiden Donald Trump. Dia kemudian mengatakan operasi militer AS akan berakhir pada 31 Agustus, menyebutnya "terlambat." Beberapa pejabat administrasi telah menyatakan kejutan pada tingkat dan kecepatan Taliban mendapatkan wilayah di pedesaan sejak saat itu.

Biden mengatakan bahwa meskipun pasukan AS meninggalkan Afghanistan, AS akan terus mendukung Afghanistan melalui bantuan keamanan untuk pasukan Afghanistan dan bantuan kemanusiaan dan pembangunan kepada rakyat Afghanistan.

Orang-orang Afghanistan yang baru tiba akan bergabung dengan 70.000 orang lainnya yang telah tinggal kembali di Amerika Serikat sejak 2008 di bawah program visa khusus yang kurang lebih serupa.

Penerbangan berikutnya adalah akan membawa lebih dari sekitar 700 pelamar dalam proses mendapatkan visa, setelah memenangkan persetujuan dan membersihkan skrining keamanan.

Kedatangan pertama disaring untuk virus corona dan menerima vaksin jika mereka menginginkannya, kata Tracey Jacobson, diplomat AS yang menjalankan upaya itu. Mereka diperkirakan akan menginap di sebuah hotel di sebuah pangkalan di Fort Lee, Virginia, selama sekitar tujuh hari, menyelesaikan pemeriksaan medis dan langkah-langkah akhir lainnya, kata Jacobson.

Organisasi pemukiman kembali akan membantu mereka saat mereka melakukan perjalanan ke komunitas di seluruh Amerika Serikat, dengan beberapa terikat untuk anggota keluarga yang sudah ada di sini, katanya.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya