Status Darurat COVID-19 Jepang Diperluas Akibat Lonjakan Kasus Olimpiade Tokyo 2020

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 30 Jul 2021, 13:30 WIB
Diperbarui 30 Jul 2021, 13:30 WIB
Jelang Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020
Perbesar
Orang-orang berjalan di dekat cincin Olimpiade yang dipasang di jembatan Nippon Bashi di Tokyo pada , Kamis (15/7/2021). Upacara pembukaan Olimpiade Tokyo akan digelar pada 23 Juli 2021 dan berakhir pada 8 Agustus 2021. (AP Photo/Hiro Komae)

Liputan6.com, Tokyo - Pemerintah Jepang pada Jumat (30/7) mengusulkan keadaan darurat hingga 31 Agustus di tiga prefektur dekat tuan rumah Olimpiade Tokyo dan prefektur barat Osaka, ketika kasus COVID-19 melonjak ke rekor, membayangi Olimpiade Musim Panas.

Keadaan darurat yang ada untuk Tokyo - yang keempat sejak pandemi dimulai - dan pulau Okinawa selatan juga harus diperpanjang hingga 31 Agustus, Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura, yang mempelopori respons pandemi Jepang, mengatakan kepada panel ahli dalam mengumumkan perluasan yang diusulkan. Demikian seperti melansir laman Channel News Asia, Jumat (30/7/2021). 

Perdana Menteri Yoshihide Suga diperkirakan akan secara resmi mengumumkan langkah tersebut pada hari Jumat setelah para ahli menyetujuinya.

Jepang telah menghindari wabah COVID-19 yang menghancurkan, tetapi sekarang berjuang untuk menahan varian Delta yang sangat menular, dengan kasus harian nasional mencapai 10.000 untuk pertama kalinya pada hari Kamis.

Jepang telah memberlakukan serangkaian deklarasi "keadaan darurat", tetapi sebagian besar perintahnya bersifat sukarela, tidak seperti negara lain yang memberlakukan penguncian ketat.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Lonjakan Kasus COVID-19

Foto: Menilik Sepintas Beberapa Venue Olimpiade Tokyo 2020, Perpaduan antara Futuristik dan Budaya Khas Jepang
Perbesar
Stadion Nasional Jepang merupakan salah satu venue yang terletak di Kasumigaoka, Shinjuku, Tokyo, Jepang. Venue ini akan digunakan untuk cabang olah raga sepak bola, atletik, dan menjadi tempat pembukaan dan penutupan Olimpiade Tokyo 2020. (Foto: AFP/Behrouz Mehri)

Banyak orang sudah bosan dengan permintaan tinggal di rumah, dengan beberapa bar menolak untuk mematuhi pembatasan layanan, dan penundaan peluncuran vaksinasi Jepang.

Menteri Kesehatan Norihisa Tamura mengatakan negara itu telah memasuki tahap "sangat menakutkan" baru karena kasus-kasus melonjak meskipun pergerakan orang tidak meningkat, dan mengatakan varian Delta yang sangat menular adalah faktor besar.

"Saya pikir orang tidak dapat melihat ke depan dan, mengkhawatirkan berapa lama situasi ini akan berlangsung, mereka merasa tak tertahankan bahwa mereka tidak dapat kembali ke kehidupan normal sehari-hari," katanya kepada panel tersebut.

Lonjakan kasus COVID-19 adalah berita buruk bagi Suga, yang tingkat dukungannya sudah mencapai titik terendah sejak ia menjabat September lalu dan yang menghadapi persaingan kepemimpinan partai yang berkuasa dan pemilihan umum akhir tahun ini.

Tokyo mengumumkan rekor 3.865 infeksi harian pada Kamis, naik dari 3.177 sehari sebelumnya. 

Lonjakan mulai membebani sistem medis, dengan 64 persen tempat tidur rumah sakit Tokyo tersedia untuk kasus COVID-19 yang serius sudah terisi pada hari Rabu.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bantah Kaitan dengan Olimpiade Tokyo

Jepang Konfirmasi Lebih dari 430 Kasus Baru COVID-19
Perbesar
Seorang pria yang mengenakan masker pelindung untuk membantu mengekang penyebaran virus corona berjalan di depan logo Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo, Selasa (22/6/2021). Ibu kota Jepang mengkonfirmasi lebih dari 430 kasus virus corona baru pada hari Selasa. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Suga dan penyelenggara Olimpiade telah membantah ada hubungan antara Olimpiade Tokyo 2020 dan lonjakan tajam baru-baru ini dalam kasus.

Berbeda dengan pembatasan sukarela dan tingkat vaksinasi yang rendah di tempat lain di Jepang, desa Olimpiade di Tokyo untuk atlet dan pelatih menawarkan lebih dari 80 persen vaksinasi, pengujian adalah wajib dan pergerakan sangat dibatasi.

Atlet dan peserta lain dari seluruh dunia harus mengikuti aturan ketat untuk mencegah penyebaran virus di dalam "gelembung Olimpiade" atau ke kota yang lebih luas. Penonton pun dilarang dari sebagian besar tempat.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah Covid-19:

Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah Covid-19
Perbesar
Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya