Cerita Keluarga di Australia Beri Suntikan Vaksin COVID-19 Pfizer untuk Balitanya

pada 29 Jul 2021, 20:40 WIB
Diperbarui 29 Jul 2021, 20:40 WIB
Total Kasus COVID-19 di AS Tembus 16 Juta
Perbesar
Para pejalan kaki melintas di Times Square New York, Amerika Serikat (AS) (12/12/2020). Total kasus COVID-19 di AS menembus angka 16 juta pada Sabtu (12/12), menurut Center for Systems Science and Engineering (CSSE) di Universitas Johns Hopkins. (Xinhua/Michael Nagle)

, Canberra - Vaksinasi COVID-19 sudah direkomendasikan bagi para remaja. Namun, bagaimana untuk anak kecil? Pasalnya, anak-anak balita pun bisa terinfeksi Virus Corona COVID-19, seperti yang ditunjukan data di Amerika Serikat atau Korea Selatan. 

Di Australia, ada keluarga yang memberikan vaksin Corona buatan Pfizer bagi anaknya yang masih berusia tiga tahun. Ini cerita mereka. 

Dilaporkan ABC Australia, Kamis (29/7/2021), sekitar 10 bulan lalu, Soren Good dan adiknya yang berusia 3 tahun, Andel, menjadi warga termuda di dunia yang mendapatkan vaksin Pfizer.

Kakak beradik ini ambil bagian dalam uji klinis fase pertama yang dilakukan di Amerika Serikat.

Ibu mereka, Zinaida Good, adalah peneliti di Institut Kanker di Stanford University yang mengetahui adanya uji coba tersebut ketika dia mencari informasi bagaimana bisa melindungi anak-anaknya dari Virus Corona COVID-19.

"Soren yang lebih muda tidak merasakan apapun, dia tidak menangis, dan bahkan tidur ketika divaksinasi," kata Zinaida. "Kepada Andel yang berusia tiga tahun, tentu kami harus menjelaskan kepadanya mengenai virus dan dia mengerti adanya virus yang menakutkan bagi banyak orang sekarang ini."

"Jadi, memberi pengetahuan bahwa vaksin akan melindungi dirinya dari virus, dan dia akan bisa melakukan hal seperti naik bus atau naik pesawat."

"Dia mengerti semua itu, dan tidak protes ketika vaksinasi dilakukan."

Zinaida Good merasa lega setelah semua anggota keluarganya sudah divaksinasi. "Kami bisa berlibur untuk pertama kalinya dan kami tidak harus khawatir lagi dengan Virus Corona COVID-19, kami bisa melakukan aktivitas sehari-hari," katanya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Uji Coba Pfizer untuk Anak-Anak di AS

Berburu Beruang Saat Pandemi COVID-19 di Australia
Perbesar
Boneka beruang terlihat di balkon di Canberra, Australia (30/3/2020). Masyarakat di Australia melakukan inisiatif berburu boneka beruang dan mainan lainnya di jendela, pohon, dan balkon untuk memberikan kejutan social distancing terutama anak-anak selama pandemi COVID-19. (Xinhua/Chu Chen)

Stanford University di California merupakan salah satu lokasi di mana Pfizer mengadakan uji coba vaksinnya bagi anak-anak.

Ada berbagai uji coba yang dilakukan untuk kelompok umur yang berbeda.

Uji coba yang melibatkan Soren dan Andel sekarang sudah memasuki fase kedua atau ketiga sehingga keamanan dan tingkat efikasi vaksin bagi kelompok umur ini bisa dievaluasi.

Pfizer mengatakan bahwa data mengenai uji coba bagi anak-anak berusia antara dua sampai 11 tahun akan diberikan bulan September.

Bagi mereka yang berusia enam bulan sampai dua tahun, datanya akan muncul di akhir tahun.

Segera setelah hasil dari uji coba fase ketiga diselesaikan, data akan diberikan kepada penentu kebijakan di bidang kesehatan di berbagai negara, sehingga mereka bisa memutuskan apakah akan mengizinkan penggunaan vaksin tersebut atau tidak.

Untuk saat ini, vaksin Pfizer baru disetujui penggunaannya bagi anak-anak yang paling muda berusia 12 tahun. 

Menurut Profesor spesialis anak-anak di Fakultas Kedokteran Stanford University, Yvonne Maldonado, uji coba yang dilakukan terhadap anak-anak berusia 12-8 tahun menunjukkan vaksin itu aman dan efektif dan sudah diberikan kepada banyak anak-anak di Amerika Serikat.

"Vaksin Pfizer sudah diberikan kepada sekitar 8,8 juta anak-anak di bawah usia 18 tahun. Vaksin itu sangat aman," katanya.Profesor Maldonado juga adalah penguji utama terhadap uji coba yang dilakukan di Standford University.

"Masalah utama yang kami dengar dan kami terus pantau adalah dampak adanya pembengkakan di jantung yang jarang sekali terjadi sebenarnya, yang disebut myocarditis," katanya. 

"Kemungkinannya adalah sekitar 12 sampai 24 kasus per satu juta dosis yang diberikan.

"Jadi sebenarnya sangat langka dan juga bisa ditangani dengan cepat."

Vaksin lain seperti Moderna juga diujicobakan untuk anak-anak di bawah usia 12 tahun.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bahaya COVID-19 Bagi Anak

FOTO: New York Peringati 30 Ribu Kematian Akibat COVID-19
Perbesar
Gambar korban diproyeksikan pada Jembatan Brooklyn saat Hari Peringatan COVID-19 di Brooklyn, New York, Amerika Serikat, 14 Maret 2021. Acara diisi penyair muda, pertunjukan Hezekiah Walker, pendeta dari Gereja Tabernakel Love Fellowship serta Paduan Suara The Love Fellowship. (Kena Betancur/AFP)

Walau sebagian besar anak-anak yang terkena COVID hanya akan mengalami gejala yang ringan, namun ada juga yang mengalami kondisi serius.

Professor Maldonado mengatakan data mengenai anak-anak yang harus dirawat di rumah sakit karena COVID hanya berasal dari beberapa negara bagian saja sehingga mereka tidak mendapatkan gambaran yang lengkap.

"Di Amerika Serikat, ada sekitar 4 juta anak-anak yang terkena COVID, 16 ribu di antaranya harus dirawat di rumah sakit di sekitar separuh negara bagian," katanya.

Dalam waktu bersamaan, sekitar 300 sampai 600 anak meninggal dunia.

"Angka ini mungkin tampak kecil dibandingkan jumlah orang dewasa yang meninggal dunia, tapi jumlah ini setara dengan 8-10 persen penyebab kematian paling umum pada anak-anak di Amerika Serikat," kata Profesor Maldonado.

Amerika Serikat sejauh ini menjadi negara dengan jumlah kasus dan jumlah kematian tertinggi di dunia karena COVID, dengan 34 juta kasus di semua kelompok umur dan lebih dari 600 ribu kematian.

Menurut Kawsar Talaat dari Johns Hopkins University, yang menjadi peneliti utama uji coba vaksin Pfizer untuk anak-anak, jumlah anak-anak yang terkena COVID semakin meningkat.

"Karena varian Delta yang lebih menular, dan karena begitu banyak orang dewasa yang sudah divaksinasi, kita sekarang melihat anak-anak secara proporsional lebih banyak terkena dan lebih banyak yang dirawat di rumah sakit karena COVID," kata Dr Talaat.

"Kita juga melihat lebih banyak gejala long COVID pada anak, yang membuatnya tidak sejinak yang kami perkirakan sebelumnya.

 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Yang Paling Berisiko

Pembukaan Universal Studio Setelah Tutup Setahun karena Covid-19
Perbesar
Pemegang tiket masuk musiman menghadiri hari pembukaan Universal Studios di Los Angeles, California, Kamis (15/4/2021). Pemegang tiket tahunan dan musiman dapat kembali ke taman pada tanggal tertentu selama pratinjau khusus Bonus Days yang berlangsung pada 15 April hingga 16 Mei. (LISA O'CONNOR/AFP)

Para pakar terus mencoba memahami kelompok anak-anak mana yang memiliki risiko memiliki gejala lebih parah ketika terkena COVID.

"Kita mengetahui obesitas adalah faktor risiko terbesar bagi gejala parah bila terkena COVID untuk semua kelompok umur dan anak-anak yang mengalami obesitas besar kemungkinan harus dirawat di rumah sakit dibandingkan yang tidak," kata Dr Talaat.

"Jadi, penting sekali untuk melakukan vaksinasi untuk mereka yang berisiko tinggi dalam kelompok umur manapun.

"Kadang sulit sekali mengidentifikasi siapa yang berisiko tinggi dari penampakan mereka saja."

Namun Asha Bowen dokter spesialis penyakit menular di kalangan anak-anak di Rumah Sakit Anak-anak Perth (Australia Barat) mengatakan sulit sekali untuk mendapatkan gambaran lengkap dari data di luar negeri karena kadang ada anak-anak yang dirawat di rumah sakit karena penyakit lain, baru kemudian ditemukan bahwa mereka juga mengidap COVID.

"Saya kira Inggris bagus dalam pengumpulan data dan berhasil menemukan bahwa penyakit yang berhubungan dengan syaraf, dan kondisi lain seperti asma dan obesitas membuat orang dewasa dan anak-anak masuk ke dalam kelompok risiko lebih tinggi."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Prioritas Australia Saat Ini

Berburu Beruang Saat Pandemi COVID-19 di Australia
Perbesar
Sejumlah mainan lembut diletakkan di pohon di Canberra, Australia (30/3/2020). Masyarakat di Australia melakukan inisiatif berburu boneka beruang dan mainan lainnya di jendela, pohon, dan balkon untuk memberikan kejutan social distancing terutama anak-anak selama pandemi COVID-19. (Xinhua/Chu Chen)

Para pakar terus mencoba memahami kelompok anak-anak mana yang memiliki risiko memiliki gejala lebih parah ketika terkena COVID.

"Kita mengetahui obesitas adalah faktor risiko terbesar bagi gejala parah bila terkena COVID untuk semua kelompok umur dan anak-anak yang mengalami obesitas besar kemungkinan harus dirawat di rumah sakit dibandingkan yang tidak," kata Dr Talaat.

"Jadi, penting sekali untuk melakukan vaksinasi untuk mereka yang berisiko tinggi dalam kelompok umur manapun.

"Kadang sulit sekali mengidentifikasi siapa yang berisiko tinggi dari penampakan mereka saja."

Namun Asha Bowen dokter spesialis penyakit menular di kalangan anak-anak di Rumah Sakit Anak-anak Perth (Australia Barat) mengatakan sulit sekali untuk mendapatkan gambaran lengkap dari data di luar negeri karena kadang ada anak-anak yang dirawat di rumah sakit karena penyakit lain, baru kemudian ditemukan bahwa mereka juga mengidap COVID.

"Saya kira Inggris bagus dalam pengumpulan data dan berhasil menemukan bahwa penyakit yang berhubungan dengan syaraf, dan kondisi lain seperti asma dan obesitas membuat orang dewasa dan anak-anak masuk ke dalam kelompok risiko lebih tinggi."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Prioritas Australia

Berburu Boneka Beruang Saat Pandemi COVID-19 di Australia
Perbesar
Boneka beruang terlihat di depan jendela di Canberra, Australia (30/3/2020). Masyarakat di Australia melakukan inisiatif berburu boneka beruang dan mainan lainnya di jendela, pohon, dan balkon untuk memberikan kejutan social distancing terutama anak-anak selama pandemi COVID-19. (Xinhua/Chu Chen)

Minggu lalu, pihak berwenang yang menentukan penggunaan obat-obatan di Australia, Therapeutic Goods Administration (TGA) menyetujui penggunaan vaksin Pfizer bagi anak-anak yang berusia di atas 12 tahun.

Namun, Australia masih menunggu apakah Pakar Teknis Masalah Imunisasi (ATAGI) akan memberikan rekomendasi kelompok umur mana di kalangan anak-anak yang akan mendapatkan prioritas.

Menurut Dr Bowen, persetujuan penggunaan vaksin Pfizer untuk remaja sekarang penting sekali.

"Para remaja ini dalam keadaan hampir sama dengan orang dewasa dalam mengalami COVID," katanya. "Sementara kita mengetahui bahwa orang muda tidaklah lebih parah sakitnya, atau banyak yang meninggal karena COVID, para remaja ini berada di kelompok usia risiko lebih tinggi dibandingkan anak-anak di bawah usia 12 tahun."

Departemen Kesehatan Australia mengatakan membuka program vaksinasi bagi anak-anak berusia di bawah 12 tahun memerlukan persetujuan dari TGA terlebih dahulu.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis COVID-19:

Infografis 4 Tips Ciptakan Sirkulasi Udara di Ruangan Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Tips Ciptakan Sirkulasi Udara di Ruangan Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya