Penampakan UFO hingga Kerangka Monster Misterius di Antartika, Ini Faktanya

Oleh Liputan6.com pada 30 Jul 2021, 20:40 WIB
Diperbarui 30 Jul 2021, 20:40 WIB
Es di Benua Antartika
Perbesar
Es di Benua Antartika (liputan6/pixabay)

Liputan6.com, Jakarta - Banyak misteri berasal dari Antartika.

Sering kali, "bukti" paling meyakinkan yang membuat orang percaya adalah bahwa mereka belum pernah ke Antartika dan mungkin belum pernah bertemu dengan siapa pun yang pernah ke Antartika.

Oleh karena itu, kebenaran dirahasiakan dari mereka.

Antartika adalah tempat besar yang sebagian besar beku, angin bertiup kencang, salju turun, kadang-kadang mencair, air mengembang saat membeku, es yang ada di atas air dapat retak membuat pola yang tidak biasa.

Google Maps dan sejenisnya bukanlah gambaran waktu nyata, tetapi dapat diperbarui tanpa pemberitahuan yang menunjukkan perubahan yang sebenarnya terjadi selang beberapa tahun.

Ada juga hal-hal yang terjadi di Antartika yang tidak mendapatkan banyak publisitas dan kadang-kadang orang tidak ingin dipusingkan untuk mencari tahu apa itu. Namun, itulah yang membuatnya menjadi sebuah rahasia.

Penampakan misterius yang muncul di tempat tersebut juga kerap menjadi sorotan. Sejumlah di antaranya adalah yang pernah tertangkap citra satelit atau Google Maps/Google Earth. Namun karena tidak ada kepastian, kerap berkembang sisi lain dari temuan gambar tersebut yang belum dapat dipastikan kebenarannya.

Berikut ini beberapa contoh pemetaan Google dari Antartika yang disalahpahami baik secara sengaja atau tidak, dan memiliki cerita fantastis di baliknya, dilansir dari laman Cool Antarctica, Jumat (30/7/2021):

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

UFO Raksasa yang Terkubur?

Ilustrasi di Antartika (Google Earth)
Perbesar
Ilustrasi di Antartika (Google Earth)

Yang satu ini menjadi berita pada pertengahan 2018, digambarkan oleh beberapa orang sebagai "UFO Terkubur", garis objek di gambar sebelah kiri panjangnya sekitar 1.400 meter, di sini di 75° 0' 47''S 0° 4' 52,71 ''E. Itu di daerah yang dikenal sebagai Dronning Maud Land, peta kanan.

Jika Anda memasukkan koordinat ke dalam peta resolusi tertinggi Antartika yang pernah dibuat, REMA, yang muncul bukanlah UFO raksasa yang terkubur, tetapi lokasi Stasiun Kohnen Jerman, fasilitas penelitian musim panas yang dibuka pada tahun 2000.

Anda tidak dapat melihat hal-hal itu di peta tersebut karena peta tersebut adalah peta relief sedangkan gambar Google adalah gambar satelit, tidak ada yang mencoba merahasiakannya. Jika melihat di tempat lain di peta REMA, ada posisi stasiun penelitian lain yang diberikan, tetapi tidak ada struktur yang ditampilkan, meskipun ada kotak informasi drop-down yang cukup komprehensif.

Nunatak adalah puncak gunung yang menonjol menembus puncak es. Mereka membuat landmark yang bagus di hamparan es yang umumnya tidak berciri dan akan menjadi salah satu alasan mengapa stasiun itu berada, karena membuatnya lebih mudah ditemukan dalam jarak pandang yang kurang ideal.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kastil Motte dan Bailey atau Bukti Peradaban yang Hilang?

Ilustrasi di Antartika (Google Earth)
Perbesar
Ilustrasi di Antartika (Google Earth)

Yang satu ini tersiar ke publik dari tahun 2017. Meskipun pemberitaanya terus muncul lagi karena "ditemukan kembali".

Kali ini, berbagai macam cerita fantasi di baliknya adalah kastil Motte dan Bailey, sebuah desain kastil khas Eropa abad ke-10-13, kecuali di sini yang tampaknya berada di bagian Antartika tepat di selatan Australia. Lihat di sini di 66°17'10.5''LS 100°29'078''BT.

Lebarnya sekitar 120 meter yang membuatnya memiliki kisaran ukuran yang sesuai dan memiliki dua jenis lingkaran. Meskipun semuanya tampak kurang lebih benar-benar datar daripada seperti gambaran memiliki tembok dari tanah yang signifikan, yang sebagian mendefinisikan kastil Motte dan Bailey -- gundukan kastil seperti itu di kota-kota besar dan pedesaan di Eropa bertahan selama berabad-abad.

Eropa memiliki banyak contoh kastil, dari Kastil Windsor yang terpelihara dengan baik dan digunakan di Inggris hingga yang terbengkalai, meskipun semuanya dibuat dengan substansial.

Bercak biru tua di dalam cincin itu adalah air di atas es. Mungkin mengarah ke kolam atau danau dangkal yang membeku selama musim dingin dan saat terpantau tengah musim semi. Pemanasan suhu dan kemungkinan turunnya permukaan air karena pengeringan telah menyebabkan permukaan es jatuh dan retak dalam pola dua lingkaran yang sangat kasar. Retakan telah memungkinkan beberapa air di bawahnya yang tersisa mengalir di atas es.

Pola dan pergerakan es dan air seperti itu biasanya terlihat di mana pun ada genangan air dengan pembekuan musiman. Penjelasan ini mungkin tidak tepat karena penulis belum pernah mengunjungi situs tersebut secara langsung. Tetapi ini berada di jalur yang benar dan banyak contoh serupa dari fenomena ini dapat ditemukan di iklim yang lebih dingin di dunia. Ini juga jauh lebih akurat daripada kastil 1.000 tahun yang fantastis milik budaya yang jauh.

Ini bukan kastil Eropa abad pertengahan, ini adalah pola di kolam atau danau kecil.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kerangka Mengerikan?

Ilustrasi di Antartika (Google Earth)
Perbesar
Ilustrasi di Antartika (Google Earth)

Kisah yang beredar adalah kerangka yang mengerikan. Tapi sejatinya ini adalah kerangka anjing laut Crabeater atau Weddell yang mati dan mengering dalam jangka waktu yang lama.

Ada sejumlah kerangka binatang tersebut di daerah yang dikenal sebagai "Lembah Kering" di Antartika, mereka mengejutkan karena berada hingga 40 mil dari laut dan ketinggian hingga 5.000 kaki di pegunungan.

Penanggalan karbon menunjukkan bahwa mereka sering berusia ratusan tahun, yang tertua ditemukan berusia 2.600 tahun. Lingkungan sangat dingin dengan angin kering yang kuat membuat bangkai mereka cepat kering dan beku setelah kematian. Kurangnya gangguan oleh pengumpan bangkai memberi kesan bahwa bangkai cukup baru daripada kuno.

Mereka adalah jasad anjing laut, mungkin remaja, yang salah belok ke laut, mungkin mengira gletser yang jauh adalah laut dan menuju ke sana sampai kelelahan, dingin, dan kelaparan menyebabkan kematian mereka.

Lingkungan yang keras mempertahankan dan kemudian perlahan mengikisnya, kerangka dalam gambar bisa jadi berada di tempat persis di mana anjing laut mati pada tahun 1700-an atau sebelumnya. 

Itu bukan kerangka monster raksasa, itu kerangka yang sangat tua dari anjing laut yang tidak berpengalaman.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kapal Terbuat dari Es yang Ditinggalkan Nazi, Alien, atau...?

Ilustrasi di Antartika (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi di Antartika (unsplash)

Berita ini sempat beredar di tahun 2020 ketika orang-orang melihat gunung es dalam resolusi yang relatif buruk dari satelit. Seseorang menemukan gunung es yang terlihat seperti kapal pesiar yang bentuknya seperti perahu mainan anak-anak. Anda dapat melihat ini di peta Google di sini: di 66°54'00.0"S 163°13'00.0"BT.

Hal pertama yang harus dikatakan adalah karena ini adalah tampilan satelit, "perahu" akan berada di sisinya dan memiliki kesulitan yang signifikan. Itu memang memberikan contoh yang bagus tentang bagaimana laut membentuk gunung es dan apa yang terjadi padanya seiring bertambahnya usia dan terkikis.

Gunung itu baru-baru ini miring karena beberapa kombinasi erosi bagian-bagian yang keluar dari air dan di dalam air. Kemungkinan besar juga terkait tingkat pembelahan yang menyebabkannya berputar 90 derajat sehingga garis air horizontal sekarang vertikal.

Garis "jendela" adalah karakteristik erosi di garis air oleh gelombang selama periode di mana gunung itu stabil, bagian bawah "kapal" yang membulat menunjukkan riak halus yang disebabkan oleh erosi di bawah permukaan laut sebelum gunung itu terbalik dan "corong" serta "superstruktur" yang lebih bersudut adalah karakteristik erosi di atas laut.

Gambar yang sebenarnya adalah sebuah gunung es besar (berbeda) di permukaan laut menunjukkan garis erosi gelombang permukaan air dan hasil yang lebih bersudut dari erosi wilayah di atas laut. Jika gunung ini terkikis, itu akan terlihat kurang seperti perahu.

Ada juga masalah bahwa di gunung "perahu" itu, 9/10 es berada di bawah permukaan, jadi bentuk sebenarnya secara keseluruhan sama sekali tidak seperti perahu.

Ini bukan perahu es, itu gunung es yang berujung.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Basis Alien?

Ilustrasi di Antartika (Google Earth)
Perbesar
Ilustrasi di Antartika (Google Earth)

Inilah gunung es lain yang dapat dijelaskan dengan sempurna dan dibayangkan menjadi "Pangkalan Alien". Bisa dilihat di koordinat 72°43'13.5"S 78°40'21.6"W.

 

Gunung ini memiliki bentuk dan pola, padahal jelas hanya gumpalan es besar yang melayang dekat dengan lapisan es kecil, bagian "penghubung" adalah potongan-potongan kecil es terapung yang membentang di sepanjang bagian depan lapisan es. Sangat mungkin bongkahan es ini adalah puing-puing es yang terbentuk ketika gunung itu sebagian pecah menyebabkannya mengarah ke posisi stabil yang baru.

Ini bukan pangkalan alien, itu adalah gunung es yang memiliki puncak.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

UFO yang Hancur atau Tersembunyi?

Ilustrasi di Antartika (Google Earth)
Perbesar
Ilustrasi di Antartika (Google Earth)

Yang satu ini banyak digambarkan sebagai UFO yang jatuh atau tersembuyi. Berada di koordinat 66°16'24.1"S 100°59'04.8"E.

Padahal ini adalah kolam bundar air lelehan yang berada di atas es yang mungkin meleleh karena dikelilingi oleh batu. Sudut gambar sebagian tertutup oleh batu di dekatnya, tetapi tidak ada sesuatu yang sengaja disembunyikan tentangnya. Perkecil sedikit untuk melihat warna dan tekstur yang sama persis dari kolam air lelehan lebih lanjut, hanya saja yang ini agak tersembunyi dan lebih melingkar sempurna sehingga membuat klaim yang lebih baik.

Itu bukan UFO, itu genangan air.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Batu Dikira UFO

Ilustrasi di Antartika (Google Earth)
Perbesar
Ilustrasi di Antartika (Google Earth)

Penampakan lain dari "UFO jatuh" di sini pada koordinat 80°34'08.4"S 30°05'19.3"W.

Garis gelap kecil di sekitar 45 derajat di tengah gambar itulah objek yang dimaksud.

Nunatak kecil, puncak berbatu yang menonjol dari es di sekitarnya dengan ekor angin jernih memanjang ke kiri bawah sejajar dengan ekor angin lainnya yang dihasilkan oleh sisa singkapan berbatu.

Itu bukan UFO yang jatuh, itu batu.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

UFO yang Hancur?

Ilustrasi di Antartika (Google Earth)
Perbesar
Ilustrasi di Antartika (Google Earth)

Selanjutnya adalah batuan jatuh di pulau sub-Antartika Georgia Selatan, di koordinat 54°39'44.6"S 36°11'42.5"W yang beberapa orang bayangkan mungkin sebuah UFO yang jatuh.

Ada beberapa trek yang serupa tetapi jauh lebih pendek dari jatuhan batu yang sama, hal itu menyebabkan satu batu tertentu berguling lebih jauh dari yang lain mungkin karena lebih besar, lebih bulat dan kebetulan berada di jalur yang membawanya lurus menuruni lereng.

Penampakan itu mungkin terlihat aneh, tapi  sejatinya bukan UFO yang jatuh, hanya batu.

 

Reporter: Ielyfia Prasetio

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya