Asal-usul Varian Delta Plus yang Baru Muncul di Indonesia

Oleh Tommy Kurnia pada 29 Jul 2021, 17:53 WIB
Diperbarui 29 Jul 2021, 17:53 WIB
Pesan Waspada COVID-19 Lewat Goresan Mural
Perbesar
Warga melintas di depan mural bertema waspada COVID-19 di Jalan Baru, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/4/2020). Mural tersebut berisi pesan kepada warga agar selalu waspada potensi penyebaran virus corona atau COVID-19. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Liputan6.com, Jakarta - Pasien COVID-19 di Jambi dilaporkan terkena varian Delta plus dari COVID-19. Varian ini juga disebut  B.1.617.2.1 atau AY.1. 

Varian ini pertama kali dideteksi di India ketika tsunami COVID-19 terjadi pada Juni 2021. Menurut laporan GAVI (Global Alliance for Vaccines and Immunization), varian ini ditemukan lewat data yang dikirimkan ke GISAID, sebuah platform terbuka yang meneliti virus.

Pada 23 Juni, BBC melaporkan bahwa varian Delta Plus ini sudah ditemukan di Inggris, Amerika Serikat, Portugal, Swiss, Jepang, Polandia, Nepal, China, dan Rusia. 

GAVI lantas menekankan pentingnya vaksinasi untuk mencegah varian Delta maupun Delta Plus. Hingga akhir bulan lalu, GAVI menjelaskan bahwa jumlah kasus Delta Plus masih relatif rendah.

Meski demikian, pemerintah India telah menyorot potensi bahaya varian ini, seperti lebih mudah menular, dan potensi berkurangnya kekuatan sistem imun melawan virus ini.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Perlu Penelitian Lebih Lanjut

Tes Kesehatan dan Pelacakan Kontak di Myanmar
Perbesar
Warga yang mengenakan masker mengantre saat menunggu giliran untuk mendapatkan pengecekan medis dalam kampanye pemeriksaan kesehatan dan pelacakan kontak di Yangon, Myanmar, pada 8 September 2020. Myanmar melaporkan 92 kasus baru COVID-19 pada Selasa (8/9) pagi waktu setempat. (Xinhua/U Aung)

Hingga kini, dampak dari varian Delta Plus masih belum separah varian Delta yang telah dominan di Amerika Serikat dan Indonesia. Saat ini, peneliti akan terus memantau varian AY.1 ini. 

Spesialis penyakit menular Yale Medicine, Inci Yildirim, menjelaskan bahwa mutasi dari varian Delta ke Delta Plus mirip dengan mutasi dari varian Beta, yakni memengaruhi spike protein dari virus.

"Lebih banyak data diperlukan untuk menentukan tingkat penyebaran sebenarnya dan dampak dari varian baru ini terhadap beban penyait dan penyebabnya," ujar Yildirim pada situs Yale Medicine.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis COVID-19:

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya