3 Wilayah di Jepang yang Jadi Lokasi Olimpiade Tokyo Umumkan Status Darurat COVID-19

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 28 Jul 2021, 17:59 WIB
Diperbarui 28 Jul 2021, 17:59 WIB
Tokyo Konfirmasi Lebih dari 400 Kasus Baru COVID-19
Perbesar
Seorang pria yang mengenakan masker pelindung untuk mencegah penyebaran virus corona berjalan di depan iklan Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo, Rabu (17/3/2021). Ibukota Jepang mengonfirmasi lebih dari 400 kasus virus korona baru pada hari Rabu. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Liputan6.com, Tokyo - Gubernur dari tiga prefektur Jepang di dekat lokasi penggelaran Olimpiade Tokyo kemungkinan akan meminta pemerintah untuk mengumumkan keadaan darurat untuk wilayah mereka,setelah infeksi COVID-19 melonjak ke rekor tertinggi di Tokyo.

Pada Selasa 27 Juli, Tokyo mencatat 2.848 kasus baru COVID-19 - tertinggi sejak awal pandemi. 

Media lokal Jepang melaporkan bahwa otoritas setempat telah meminta rumah sakit untuk menyiapkan tambahan tempat tidur untuk pasien di tengah lonjakan infeksi yang didorong oleh COVID-19 varian Delta.

Penyelenggara Olimpiade Tokyo pada Rabu (28/7/2021) melaporkan 16 kasus baru COVID-19 terkait Olimpiade, dengan total 169 sejak 1 Juli 2021.

Atlet, staf, dan media Olimpiade juga diharuskan mengikuti aturan ketat untuk mencegah penyebaran COVID-19, termasuk menjalani tes secara rutin.

Perdana Menteri Jepang Yoshide Suga pada Selasa 27 Juli mendesak warga untuk tinggal di rumah sesering mungkin dan menonton Olimpiade di televisi. Namun, dia menyatakan membatalkan Olimpiade bukanlah suatu pilihan.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tokyo Berlakukan Status Darurat Sampai Olimpiade Usai

Pemandangan udara Tokyo jelang Olimpiade 2020
Perbesar
Foto udara ini menunjukkan cincin Olimpiade di tepi pantai Odaiba di Tokyo, saat kota tersebut bersiap menjadi tuan rumah Olimpiade 2020, pada 19 Juli 2021. Olimpiade Tokyo 2020 digelar mulai 23 Juli 2021, mundur setahun dari agenda semula akibat pandemi virus corona Covid-19. (Yuki IWAMURA/AFP)

Jepang berhasil menghindari wabah besar Virus Corona yang dihadapi oleh negara-negara lain seperti India, Indonesia, dan Amerika Serikat, tetapi gelombang kelima pandemi ini menambah tekanan pada rumah sakit di Ibu Kota Tokyo.

"Risiko infeksi bagi individu adalah yang terberat yang pernah ada. Ini memengaruhi perawatan medis biasa dan ...merupakan situasi yang parah," Koji Wada, seorang profesor di International University of Health and Welfare di Tokyo, dan penasihat pemerintah Jepang tentang penanggapan COVID -19  - kepada NHK.

Tokyo sudah berada di bawah keadaan darurat keempat, ditetapkan untuk berjalan sampai Olimpiade usai.

Namun, tidak seperti langkah-langkah yang lebih ketat di banyak negara, langkah-langkah tersebut berfokus pada aturan di mana restoran yang menyajikan alkohol harus tutup dan yang lainnya tutup pada pukul 8 malam.

Prefektur tetangga Tokyo, Kanagawa, Saitama, dan Chiba saat ini berada di bawah pembatasan "darurat" yang lebih longgar tetapi juga mengalami lonjakan infeksi.

Diketahi, banyak penduduk di sana bepergian ke ibu kota.

Surat kabar lokal Jepang, Asahi mengatakan prefektur itu kemungkinan akan meminta pembatasan yang lebih kuat untuk menahan virus, dengan Chiba akan melakukannya pada Rabu (28/7) waktu setempat.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020

Infografis Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020
Perbesar
Infografis Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020 (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya