Singapura Kembali Terapkan Lockdown COVID-19 pada 22 Juli - 18 Agustus 2021

Oleh Hariz Barak pada 24 Jul 2021, 12:03 WIB
Diperbarui 24 Jul 2021, 12:10 WIB
Tempat Wisata di Singapura Sepi
Perbesar
Para wisatawan mengunjungi Taman Merlion di Singapura pada 6 Maret 2020. Tempat-tempat wisata utama di Singapura sepi dari turis di tengah epidemi virus corona COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Liputan6.com, Singapura - Tiga minggu setelah menguraikan peta jalannya yang banyak dipublikasikan untuk hidup dengan COVID-19, Singapura kembali ke lockdown parsial selama hampir sebulan, dimulai pada 22 Juli - 18 Agustus 2021.

Negara kota Asia Tenggara ini mencatat insiden tertinggi kasus baru virus dalam 11 bulan dengan kelompok yang berkembang di sekitar tempat hiburan malam dan pelabuhan nelayan utama yang menyebabkan alarm kluster COVID-19 baru.

Dengan 182 infeksi baru yang tercatat pada hari Selasa, negara itu kembali ke pembatasan ketat yang diberlakukan selama Mei dan Juni, menutup makan di restoran, menutup tempat-tempat dalam ruangan seperti gym dan membatasi pertemuan untuk dua orang.

Perkembangan ini merupakan kemunduran ambisi Singapura untuk mulai menangani COVID-19 bak influenza dan memperlakukannya sebagai penyakit endemik dan mudah dikelola daripada pandemi.

Namun, rencana-rencana itu terkait dengan vaksinasi dan sementara itu memiliki tingkat inokulasi tertinggi di wilayah ini, dengan 46 persen dari populasi 5,5 juta sepenuhnya divaksinasi dan 73 persen setelah menerima satu tembakan, tingkatnya belum cukup tinggi bagi Singapura untuk dengan percaya diri mengambil langkah berikutnya.

"Beberapa orang juga bertanya mengapa kita memperketat langkah-langkah jika kita berencana untuk hidup dengan COVID-19 pada akhirnya dan bagaimana ini sesuai dengan rencana COVID endemik kita," kata Menteri Perdagangan dan Industri Gan Kim Yong, salah satu ketua gugus tugas virus multi-kementerian pemerintah sebagaimana diwartakan the Sydney Morning Herald, dikutip pada Sabtu (24/7/2021).

"Arah kami tidak berubah. Namun, ketika kami menguraikan rencana kami untuk hidup dengan COVID-19, kami juga menekankan bahwa kami perlu meningkatkan vaksinasi kami secara signifikan dan sementara itu kami masih perlu menjaga infeksi tetap terkendali untuk melindungi yang tidak divaksinasi, terutama orang tua."

Kategori berisiko tinggi itu menjadi perhatian khusus yang diberikan lebih dari 100.000 orang di Singapura di atas usia 70 tahun belum dapat divaksinasi.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Lonjakan Kasus Selama Juli 2021

Tempat Wisata di Singapura Sepi
Perbesar
Seorang wanita duduk di Marina Bay di Singapura pada 6 Maret 2020. Tempat-tempat wisata utama di Singapura sepi dari turis di tengah epidemi virus corona COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Pemerintah Singapura telah mencoba untuk menyeimbangkan tujuannya bahkan ketika kasus-kasus baru berada dalam angka ganda selama seminggu terakhir, menggeser strategi dengan memperkenalkan aturan makan yang berbeda untuk yang divaksinasi.

Orang-orang yang sepenuhnya diinokulasi diizinkan untuk terus makan atau minum dalam kelompok lima orang, misalnya, sedangkan jumlahnya dibatasi dua orang untuk yang tidak divaksinasi.

Namun, negara itu sekarang segera kembali bertahan, dengan fase-dua pembatasan yang ditingkatkan kembali berlaku pada hari Kamis dan diberlakukan hingga 18 Agustus.

Singapura hanya berminggu-minggu lagi memiliki dua pertiga orang yang sepenuhnya divaksinasi, target yang berusaha dicapai oleh Hari Nasional pada 9 Agustus.

Tetapi Menteri Kesehatan Ong Ye Kung mengatakan "sekarang bukan saatnya untuk mengambil risiko itu semua".

"Kita perlu mengambil langkah ini, menekan kembali kegiatan sosial, dan kemudian menggunakan waktu ini untuk mendorong melalui upaya vaksinasi," katanya.

Gelombang terbaru virus di sini bermunculan dari beberapa yang disebut bar KTV, yang secara publik disebut outlet karaoke tetapi di mana layanan seksual diketahui ditawarkan oleh nyonya rumah.

Singapura menggunakan vaksin mRNA yang diproduksi Amerika Pfizer dan Moderna dan telah menandai dimulainya kembali perjalanan bebas karantina ke dan dari negara-negara berisiko rendah pada akhir tahun.

Ini memiliki 1000 tempat tidur unit perawatan intensif yang disisihkan untuk pasien COVID-19 dan kementerian kesehatan tidak ingin melihat lebih banyak dari mereka yang diduduki, mengatakan "pada tingkat penularan saat ini kemungkinan kasus infeksi akan meningkat tajam dan banyak orang di masyarakat akan menangkap virus".

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya