Penelitian Tunjukkan Detail Makanan Terakhir Manusia Tollund Sebelum Meninggal

Oleh Liputan6.com pada 23 Jul 2021, 20:40 WIB
Diperbarui 23 Jul 2021, 20:40 WIB
Manusia Tollund (Wikipedia/Creative Commons)
Perbesar
Manusia Tollund (Wikipedia/Creative Commons)

Liputan6.com, Copenhagen - - Sebuah studi baru menemukan bahwa sesaat sebelum "Manusia Tollund" Denmark mengalami kematiannya yang kejam pada 400 SM, ia memakan bubur dan ikan.

Dikutip dari Live Science, Jumat (23/7/2021), ia juga memiliki beberapa infeksi parasit dari cacing cambuk dan cacing perut, serta kasus pertama yang dilaporkan dari cacing pita yang pernah ditemukan di tubuh purba yang diawetkan di rawa, menurut para peneliti, yang membuat temuan itu dengan mempelajari sepotong usus besar Manusia Tollund itu.

"Kami telah mampu merekonstruksi makanan terakhir Manusia Tollund dengan sangat rinci sehingga Anda benar-benar dapat membuat ulang makanan tersebut," jelas ketua peneliti studi itu, Nina Nielsen yang merupakan seorang arkeolog dan kepala penelitian di Museum Silkeborg, Denmark.

"Itu cukup menarik, karena Anda bisa begitu dekat dengan apa yang sebenarnya terjadi 2.400 tahun yang lalu."

Jenazah pria kuno itu ditemukan pada 1950 oleh sebuah keluarga dari desa terdekat Tollund saat mereka sedang menggali bahan bakar di rawa gambut.

Tubuhnya, dan tali yang diikatkan di lehernya, terawetkan dengan cara yang sangat baik, keluarga mengira ia adalah korban pembunuhan baru-baru ini. Menurut Museum Silkeborg, hal itu mendorong mereka untuk memanggil polisi.

Tetapi, segera menjadi jelas bahwa badan itu telah hidup lama sekali dan bahwa lingkungan rawa gambut yang rendah oksigen telah mengawetkan jenazahnya.

Selama bertahun-tahun, penelitian telah menemukan bahwa ia meninggal antara 405 SM dan 380 SM, pada awal Zaman Besi di Denmark.

Ia juga diperkirakan berusia antara 30 dan 40 tahun saat meninggal dalam pengorbanan ritual manusia -- sebuah skenario yang diperkirakan terjadi.

Manusia Tollund ini digantung dan ditempatkan dalam posisi tidur di lubang gambut -- sebuah "perlakuan luar biasa" yang mengigatkan sebagian besar orang yang sudah meninggal dari waktu dan tempat itu dikremasi serta dikubur di tanah kering.

Sebuah studi 1951 tentang usus Manusia Tollund menemukan bahwa ia makan bubur untuk makanan terakhirnya. Namun, teknik untuk menganalisis usus telah meningkat sejak saat itu, jadi tim peneliti melihat lagi beberapa gigitannya yang terakhir.

Dengan melihat potongan usus besar Manusia Tollund yang sebelumnya dipotong dan diawetkan, tim peneliti menemukan bahwa penelitian tahun 1951 cukup akurat tetapi melewatkan beberapa hal, termasuk proposi bahan makanan.

Analisis baru menunjukkan bahwa berdasarkan berat, bubur itu adalah 85% jelai, 9% gulma yang disebut persicaria pucat, dan 5% rami. Sisanya termasuk berbagai benih.

Selain itu, tim menemukan serbuk sari dari jelai, rumput, dan tanaman lahan kering terbuka.

Biasanya, ketika petani membersihkan dan menyaring biji-bijian, benih gulma kecil yang dikumpulkan di sampingnya, seperti dari persicaria pucat, rontok, jelas Nielsen.

Tetapi ia juga menjelaskan bahwa, dalam kasus Manusia Tollund ini, bahan limbah tersebut -- termasuk potongan kecil arang, kerak makanan yang bagus, dan butiran pasir -- ditambahkan ke bubur mungkin sebagai praktik ritual.

Analisis kimia dan protein mengungkapkan bahwa Manusia Tollund makan ikan berlemak bersama dengan bubur sekitar 12 hingga 24 jam sebelum ia meninggal. Sementara orang-orang Zaman Besi di Denmark makan ikan, itu bukan bagian besar dari makanan saat itu.

Selain itu, analisis juga menambahkan bahwa adanya telur parasit, yang kemungkinan didapat oleh Manusia Tollund dengan makan daging mentah atau setengah matang dan minum air yang terkontaminasi.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Bubur yang Menjadi Petunjuk

Bubur
Perbesar
Ilustrasi Bubur Credit: pexels.com/Clarke

Keadaan yang menyebabkan kematiannya masih menjadi sebuah misteri, tetapi para peneliti mengatakan bahwa makanan itu menawarkan petunjuk.

"Penafsiran kami tentang Tollund Man adalah bahwa dia dikorbankan secara ritual," kata Nielsen.

"Pada saat ini di Zaman Besi, sudah umum menggunakan lahan basah untuk kegiatan ritual."

Analisis sebelumnya mengungkapkan bahwa walau Manusia Tollund kemungkinan meninggal karena mati secara lemas, lehernya tidak patah. Mungkin sejumlah ritual dilakukan sebelum ia digantung, termasuk konsumsi makanan terakhirnya.

Studi ini "memperluas pengetahuan kita tentang diet dan persiapan makanan di Zaman Besi Denmark," kata Albert Zink, kepala Institut Studi Mumi di Eurac Research di Bolzano, Italia, yang tidak terlibat dalam penelitian tetapi melakukan penelitian studi "makanan terakhir" serupada pada Ötzi si Manusia Es, yang hidup sekitar 5.300 tahun yang lalu di Pegunungan Alpen.

"Ini menunjukkan bahwa penting untuk menganalisis kembali sampel seperti itu, karena metode ilmiah terus meningkat dan dengan demikian informasi baru dapat ditambahkan," jelas Zink.

"Misalnya, kami telah belajar dari penelitian ini bahwa pria Tollund kemungkinan besar mengonsumsi ikan dan daging."

 

Reporter: Paquita Gadin

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Hati-Hati Varian Baru Covid-19 Ancam Anak dan Remaja

Infografis Hati-Hati Varian Baru Covid-19 Ancam Anak dan Remaja. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Hati-Hati Varian Baru Covid-19 Ancam Anak dan Remaja. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya