Dirjen WHO Sebut Risiko COVID-19 Tak Bisa Dihindari di Olimpiade Tokyo

Oleh Liputan6.com pada 22 Jul 2021, 08:06 WIB
Diperbarui 22 Jul 2021, 08:06 WIB
Medali Olimpiade Tokyo 2020
Perbesar
Medali Olimpiade Tokyo 2020 resmi diumumkan kepada publik saat seremoni untuk merayakan momen satu tahun jelang Olimpiade di Tokyo, Rabu (24/7/2019). Medali yang didesain Junichi Kawanishi itu berdiameter 85 mm dan dihiasi gambar dewi Yunani, Nike serta logo Olimpiade. (Behrouz MEHRI/AFP)

Liputan6.com, New York - Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus menyebut Olimpiade Tokyo tidak boleh dinilai berdasarkan jumlah kasus COVID-19 yang muncul karena menghilangkan risiko adanya virus itu tidak mungkin.

Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam pidatonya di pertemuan Komite Olimpiade Internasional menekankan bagaimana kasus-kasus infeksi ditangani sebagai hal yang paling penting, demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Kamis (22/7/2021).

"Tanda keberhasilannya adalah memastikan bahwa setiap kasus diidentifikasi, diisolasi, dilacak, dan dirawat secepat mungkin dan penularan selanjutnya terputus," katanya, seperti dikutip oleh Associated Press, Rabu (21/7).

Jumlah kasus COVID-19 terkait Olimpiade di Jepang bulan ini mencapai 79 pada Rabu (21/7). Lebih banyak jumlah atlet internasional yang dinyatakan positif di negara masing-masing dan tidak dapat bepergian.

"Tanda keberhasilan dalam dua minggu mendatang bukanlah nol kasus," kata Tedros.

Dia mencatat sejumlah atlet yang dinyatakan positif di Jepang, termasuk di perkampungan atlet di Teluk Tokyo, di mana sebagian besar dari 11.000 orang akan tinggal.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Prediksi Mengerikan dari Ahli

Olimpiade Tokyo 2020
Perbesar
Seragam delegasi Australia di Olimpiade Tokyo 2020 dilengkapi dengan scarft dari Sportscraft. (dok. Instagram @ausolympicteam/https://www.instagram.com/p/CO_oRT6CxMS/)

Pakar kesehatan di Jepang telah memperingatkan Olimpiade menjadi acara "penyebar super" karena mengumpulkan puluhan ribu atlet, ofisial, dan pekerja selama penerapan status darurat setempat.

"Tidak ada nol risiko dalam hidup," kata Tedros, yang memulai pidato utamanya beberapa menit setelah pertandingan softball pertama dimulai di Fukushima. Ia menambahkan Jepang "memberikan keberanian kepada seluruh dunia."

Pemimpin WHO juga memiliki pesan yang lebih kritis dan tantangan bagi para pemimpin negara-negara kaya tentang berbagi vaksin secara lebih adil di dunia.

"Pandemi adalah ujian dan dunia gagal," kata Tedros, memprediksi akan ada lebih dari 100 ribu orang meninggal akibat COVID-19 di seluruh dunia sebelum api obor Olimpiade padam di Tokyo pada 8 Agustus.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya