Aturan Pembatasan Ketat Dicabut, PM Boris Johnson Minta Warga Inggris Tetap Hati-Hati

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 20 Jul 2021, 08:02 WIB
Diperbarui 20 Jul 2021, 08:02 WIB
Warga London Wajib Bermasker Walau Inggris Longgarkan Aturan
Perbesar
Orang-orang memakai masker pada jam sibuk pagi hari di stasiun kereta Waterloo di London, Rabu (13/7/2021). Wali Kota Sadiq Khan menekankan transportasi publik di London akan terus memberlakukan kewajiban memakai masker meskipun Inggris melonggarkan pembatasan Covid-19. (AP Photo/Matt Dunham)

Liputan6.com, London - Perdana Menteri Boris Johnson telah mendesak kehati-hatian di antara warganya karena sebagian besar pembatasan hukum pada kontak sosial terkait COVID-19 telah dicabut di Inggris.

Mengutip BBC, Senin (19/7/2021), kini tidak ada batasan berapa banyak orang yang dapat bertemu atau menghadiri acara, bahkan klub malam dibuka kembali pada tengah malam.

Selain itu, masker juga akan direkomendasikan di beberapa tempat, tetapi tidak diwajibkan oleh hukum.

Menteri Vaksinasi Nadhim Zahawi mengatakan dia akan membuat pengumuman tentang memvaksinasi anak-anak berusia 12 hingga 17 tahun nanti.

PM, kanselir, dan sekretaris kesehatan kini sedang mengisolasi diri, dan ada peringatan kasus akan melonjak.

Beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa infeksi di Inggris - saat ini sekitar 50.000 per hari - bisa mencapai 200.000 sehari kemudian di musim panas. 

Tetapi dengan lebih dari 68% orang dewasa Inggris yang telah divaksinasi, pemodelan menunjukkan angka pasien masuk ke rumah sakit, penyakit serius dan kematian akibat COVID-19 akan berada pada tingkat yang lebih rendah daripada di puncak sebelumnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Menuju Akhir Lockdown

Lockdown Dicabut, Ribuan Anak Muda Inggris Berpesta di Kelab Malam
Perbesar
Orang-orang bereaksi di lantai dansa tak lama setelah pembukaan kembali, di The Piano Works di Farringdon, di London, Senin (19/7/2021). Kelab malam di negara itu dibuka kembali untuk pertama kalinya dalam 17 bulan karena hampir semua aturan virus corona dihapus. (AP Photo/Alberto Pezzali)

Dalam sebuah video yang diposting di Twitter pada Minggu sore, perdana menteri Inggris itu mengatakan sekarang adalah "saat yang tepat" untuk pindah ke tahap akhir bagi Inggris untuk keluar dari penguncian.

"Jika kita tidak melakukannya sekarang, kita harus bertanya pada diri sendiri, kapan kita akan melakukannya?" dia bertanya, menambahkan bahwa virus akan memiliki "keuntungan dari cuaca dingin" di musim gugur dan musim dingin.

"Tapi kita harus melakukannya dengan hati-hati. Kita harus ingat bahwa virus ini sayangnya masih ada di luar sana. Kasus meningkat, kita dapat melihat penularan ekstrim dari varian Delta."

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya