19 Juli 1979: Tabrakan Kapal di Laut Karibia, 27 Orang Tewas, Ribuan Ton Minyak Tumpah

Oleh Hariz Barak pada 19 Jul 2021, 06:01 WIB
Diperbarui 19 Jul 2021, 06:01 WIB
Ilustrasi kapal tanker
Perbesar
Ilustrasi kapal tanker (Public Domain)

Liputan6.com, Jakarta - Dua kapal supertanker bertabrakan di dekat kepulauan Little Tobago, Laut Karibia, menewaskan 27 kru dan mencemari perairan dengan 280 ribu ton minyak mentah --serta menjadi kecelakaan tanker yang terparah di dunia pada saat itu.

Tabrakan terjadi saat sore hari. Menurut Trinidadexpress, saat itu hujan, gelap, dan badai.

Atlantic Empress, kapal sepanjang 325 meter --seluas lebih dari tiga lapangan bola-- membawa 275 ribu ton senilai $45juta, berlayar menuju Texas dari Saudi Arabia. Supertanker itu membawa serta 70 kru termasuk 3 perempuan dan anak laki berusia 12 tahun.

Aegean Captain membawa 200 ribu ton minyak mentah, 36 kru, berlayar menuju Singapura dari Aruba di di Laut Karibia sebelah selatan. Keduanya tak bisa menghindari tabrakan yang begitu mematikan.

Setelah kecelakaan, api membumbung tinggi dari Atlantic Empress. "Si Jago Merah" juga menyambar lambung kapal Aegean Captain, namun berhasil dijinakkan dan diderek ke Trinidad.

Beberapa liter minyak bocor selama proses evakuasi, namun sebagian berhasil dipindahkan ke kapal lain.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tenggelam

Ilustrasi kapal tanker
Perbesar
Ilustrasi kapal tanker (Creative Commons)

Nasib baik tidak berpihak kepada Atlantik Empress. Api di atas kapal tetap berkorbar selama proses penarikan ke laut terbuka. Minyak bocor dan terbakar di atas permukaan laut.

Empat hari setelah tabrakan dengan api yang masih belum bisa dikendalikan, kapal meledak dan ledakan masih terjadi beberapa hari ke depan. Saat itu usaha memadamkan api dan menyelamatkan minyak yang bocor tetap dilakukan.

10 hari kemudian, ledakan besar yang terjadi mematikan upaya untuk menyelamatkan kapal. Dan pada tanggal 3 Agustus, Atlantik Empress karam meninggalkan minyak yang terbakar di permukaan laut.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya