Ekonomi Sulit Akibat Lockdown COVID-19, Warga Malaysia Kibarkan Bendera Putih

Oleh Hariz Barak pada 04 Jul 2021, 11:00 WIB
Diperbarui 11 Jul 2021, 20:18 WIB
malaysia lockdown
Perbesar
malaysia lockdown

Liputan6.com, Petaling Jaya - Seorang kakek di Desa Baru Sungai Way, Petaling Jaya, Malaysia mengibarkan bendera putih di rumahnya, setelah keterbatasan ekonomi akibat lockdown COVID-19 membuatnya sulit memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

Jambu Nathan Kanagasabai, 64, memasang bendera pada Kamis (1 Jul) pagi setelah melihat postingan oleh ritel lokal yang menawarkan hampers makanan kepada mereka yang sangat membutuhkan bantuan.

Tak lama setelah itu, orang-orang yang lewat memperhatikan permohonannya dan memperingatkan komite desa setempat.

"Ketua komite menawarkan uang tunai kepada ayah saya, tetapi dia hanya membutuhkan makanan karena 'segan' (malu)," kata putri Jambu Nathan, Vani kepada Channel News Asia, dilansir pada Minggu (4/7/2021).

Jambu Nathan, istrinya dan saudara perempuannya berbagi rumah di pemukiman era Darurat Melayu. Dia dulu mendapatkan sekitar RM1.300 (US $ 312) setiap bulan sebagai penjaga keamanan toko perhiasan.

Dengan uang itu dan kontribusi kecil dari anak-anaknya, ia mampu membeli makanan dan membayar sewa, utilitas dan obat istrinya.

Pendapatan ini lenyap selama movement control order (MCO) pertama tahun lalu untuk mengekang penyebaran COVID-19 karena toko ditutup sebagai bisnis yang tidak penting. Dan ini diulang selama dua MCO berikutnya dan fase pertama Rencana Pemulihan Nasional saat ini.

"Saya menerima RM500 melalui Bantuan Prihatin Rakyat pemerintah, tetapi RM450 habis hanya untuk membayar sewa rumah," kata Jambu Nathan.

Vani, putrinya, mengatakan mereka tidak mampu memberinya jumlah uang yang sama karena mereka juga menghadapi kesulitan keuangan karena pandemi.

Bisnis layanan listriknya tidak diizinkan untuk beroperasi dan dia harus mengurus anak-anak dan mertuanya sendiri.

"Kami pikir pada awalnya tahun ini mungkin menjadi lebih baik, tetapi itu baru saja lebih buruk dan lebih buruk," kata Jambu Nathan.

Jambu Nathan adalah salah satu dari mereka yang mata pencahariannya sangat terpengaruh oleh berbagai tingkat penguncian di Malaysia sejak Maret lalu. Pada 1 Juni, penguncian total untuk seluruh negara diberlakukan dan banyak bagian Selangor dan Kuala Lumpur ditempatkan di bawah peraturan yang lebih ketat mulai Sabtu.

Sebuah gerakan yang menyerukan mereka yang sangat membutuhkan bantuan untuk mengibarkan bendera putih saat panggilan SOS mulai mendapatkan momentum di media sosial pekan lalu. Anggota masyarakat yang melihat bendera putih didorong untuk melangkah maju untuk menawarkan bantuan.

Cerita menyayat hati orang-orang yang telah menghabiskan tabungan mereka karena pandemi dan harus mengibarkan bendera putih untuk meminta bantuan sejak itu muncul.

Meskipun demikian, gerakan ini juga telah mengangkat alis, dengan beberapa politisi mengecam tindakan mengibarkan bendera putih, yang secara tradisional melambangkan penyerahan diri.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pemicu Gerakan

Malaysia Perpanjang Lockdown COVID-19
Perbesar
Warga berdiri di belakang kawat berduri di Segambut Dalam yang ditempatkan di bawah EMCO di Kuala Lumpur, Malaysia (27/6/2021). Pemimpin Malaysia mengatakan penguncian total satu bulan yang akan berakhir Senin akan diperpanjang karena infeksi virus corona tetap tinggi. (AP Photo/Vincent Thian)

Aktivis sosial politik Nik Faizah Nik Othman, yang merupakan wakil kepala sayap perempuan Tumpat Amanah di Kelantan, diidentifikasi sebagai salah satu pengguna Twitter paling awal menyarankan untuk mengibarkan bendera putih untuk menunjukkan rumah tangga membutuhkan bantuan mendesak.

"Saya sedih melihat insiden bunuh diri yang terjadi setiap hari, karenanya saya memulai kampanye ini. Saya merasa ini (bunuh diri) tidak boleh terjadi, dan menunjukkan sesuatu yang jauh lebih buruk akan terjadi pada negara jika masalah ini diabaikan," katanya kepada CNA.

Nik Faizah menambahkan bahwa ia tidak ingin melihat aksi bunuh diri menjadi norma baru bagi generasi muda.

"Oleh karena itu ide untuk membuat mereka yang berada dalam kesulitan dan Depresi untuk mengibarkan bendera putih sebagai panggilan bantuan datang secara spontan," katanya.

Statistik kepolisian menunjukkan bahwa total 468 kasus bunuh diri dilaporkan secara nasional dari Januari hingga Mei, dan Selangor menduduki puncak tangga lagu dengan 117 kasus. Tiga penyebab utama adalah masalah keluarga, tekanan emosional dan keuangan, menurut direktur Departemen Investigasi Kriminal Abd Jalil Hassan.

Nik Faizah mengatakan, beberapa rumah tangga sempat mengibarkan bendera putih dan menerima bantuan dari masyarakat.

"Meskipun begitu, banyak yang lebih suka hidup dalam kesulitan daripada mengambil inisiatif untuk mengibarkan bendera karena malu, takut tuduhan dari orang lain dan kurangnya kepercayaan diri bahwa mereka benar-benar akan menerima bantuan," tambahnya.

Mdm Lim, ketua panitia desa Kampung Cempaka, mengatakan kemunculan bendera putih telah mengejutkan, karena ia sudah menjalankan program bantuan pangan membagikan makanan kering kepada lebih dari 300 rumah tangga.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kontra

Malaysia Perpanjang Lockdown COVID-19
Perbesar
Warga duduk di luar rumahnya di daerah Segambut Dalam ditempatkan di bawah EMCO di Kuala Lumpur, Malaysia (27/6/2021). Pemimpin Malaysia mengatakan penguncian total satu bulan yang akan berakhir Senin akan diperpanjang karena infeksi virus corona tetap tinggi. (AP Photo/Vincent Thian)

Terlepas dari kisah mengharukan orang-orang yang melangkah untuk membantu sesama warga Malaysia, beberapa telah menyatakan gerakan bendera putih sebagai bentuk kekalahan.

Pemerintah negara bagian Kedah, misalnya, mengatakan tidak akan membantu mereka yang memasang bendera seperti itu.

Kepala Menteri Kedah Muhammad Sanusi Md Nor dilaporkan oleh harian berbahasa Melayu Utusan Melayu mengatakan bahwa pemerintah negara bagian tidak akan mengakui menggunakan bendera putih sebagai tanda membutuhkan bantuan makanan selama masa lockdown.

Kepala menteri dikutip mengatakan bahwa pemerintah hanya akan menyalurkan bantuan makanan kepada mereka yang telah secara resmi meminta seperti dengan menelepon ke pusat-pusat pengendalian bencana setempat.

Dia mengklaim bahwa bendera putih adalah propaganda politik untuk menciptakan persepsi bahwa pemerintah telah gagal di mata masyarakat.

Bachok MP Nik Mohamad Abduh Nik Abdul Aziz memposting di halaman Facebook-nya, menyatakan bahwa daripada mengibarkan bendera putih, mereka yang membutuhkan harus "mengangkat tangan dan berdoa kepada Tuhan."

"Jangan menyerah terhadap cobaan dengan mengajarkan orang-orang untuk mengibarkan bendera putih," kata politisi itu, menggambar ire beberapa netizen.

Sebuah putusan agama yang diposting di situs web kantor mufti wilayah federal mencatat bahwa tindakan seperti itu diizinkan jika memudahkan mereka yang bersedia membantu mengidentifikasi penerima yang membutuhkan.

"Namun, jika kita melihatnya sebagai sesuatu yang akan mempermalukan kita, maka itu harus dihindari," bunyi postingan tersebut.

Artikel ini mencatat bahwa orang-orang yang membutuhkan bantuan juga dapat menjangkau mereka yang menawarkan bantuan secara langsung. "Terserah penilaian masing-masing individu dalam menerapkan metode dan inisiatif yang dirasakan seseorang nyaman."

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya