Riset: Membatasi Jumlah Kalori Saat Diet Bisa Tingkatkan Bakteri Berbahaya di Usus

Oleh Hariz Barak pada 27 Jun 2021, 21:00 WIB
Diperbarui 27 Jun 2021, 21:00 WIB
Ilustrasi diet
Perbesar
Ilustrasi diet (Dok.Unsplash/ Bill Oxford)

Liputan6.com, San Fransisco - Penelitian baru menunjukkan bahwa diet rendah kalori dapat secara signifikan mengubah mikrobiom usus, yang menyebabkan peningkatan kadar bakteri patogen Clostridioides difficile, yang dikenal sebagai penyebab diare parah dan peradangan di usus.

Sementara subjek dalam penelitian tidak menunjukkan tanda-tanda masalah kesehatan ini, kehadiran lebih banyak C. difficile menimbulkan beberapa pertanyaan penting tentang bagaimana mikrobiom usus kita terkait dengan penurunan berat badan.

Untuk tujuan penelitian, 80 wanita kelebihan berat badan dan obesitas dipilih dan dipantau selama 16 minggu, setengah dari mereka melakukan diet sangat rendah kalori - diet ekstrem, sering dikelola secara medis, yang membatasi orang hanya 800 kalori per hari dalam bentuk cair. Setengah lainnya mempertahankan berat badan mereka yang ada.

Mikrobiom usus kita cenderung unik dan dapat menampung triliunan mikroorganisme yang berbeda. Kelompok yang menerapkan diet memang menurunkan berat badan, tetapi ada juga pergeseran signifikan dalam komposisi bakteri di usus mereka.

Sederhananya, ada lebih sedikit keragaman dan penurunan bakteri usus pada umumnya.

"Hasil kami menggarisbawahi bahwa peran kalori dalam manajemen berat badan jauh lebih kompleks daripada sekadar berapa banyak energi yang diambil seseorang," kata ahli mikrobiologi Peter Turnbaugh, dari University of California San Francisco.

"Kami menemukan bahwa diet sangat rendah kalori ini sangat mengubah mikrobiom usus, termasuk penurunan bakteri usus secara keseluruhan."

Untuk tahap penelitian berikutnya, para ilmuwan mentransplantasikan sampel tinja dari lima individu yang telah kehilangan berat badan paling banyak pada tikus yang direkayasa untuk tidak memiliki mikrobiom dan membandingkannya dengan tikus yang menerima transplantasi sampel pra-diet.

Sementara diet tikus tidak berubah, mereka yang diberi sampel pasca-diet kehilangan 10 persen dari total massa tubuh mereka rata-rata, sementara yang lain tetap relatif sama.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Memicu Pertumbuhan Bakteri Jahat Lebih Banyak dari Biasanya

Ilustrasi usus
Perbesar
Ilustrasi usus (sumber: iStockphoto)

Urutan yang dilakukan pada mikrobiom tikus mengungkapkan kelimpahan C. difficile. Sementara bakteri memang terjadi secara alami dalam usus kita, biasanya tetap diperiksa oleh proses metabolisme lemak yang terjadi ketika kita makan.

Diet sangat rendah kalori tampaknya menghapus pemeriksaan tersebut pada bakteri, berdasarkan hasil ini. Ini juga menyebabkan C. difusi untuk mengubah metabolismenya dan mengambil lebih banyak gula, meninggalkan lebih sedikit untuk inang mereka, para peneliti mengamati.

Kadar C. difficile juga dapat naik sebagai akibat dari perawatan antibiotik, yang menyebabkan masalah sistem pencernaan - seperti diare yang tidak dapat diobati - yang kadang-kadang bisa berakibat fatal.

"Kami dapat menunjukkan bahwa C. difficile menghasilkan racun yang biasanya terkait dengan bakteri ini dan bahwa ini adalah apa yang menjadi kontingen oleh penurunan berat badan hewan," kata ahli endokrinologi Joachim Spranger, dari Charité - Universitätsmedizin Berlin.

"Terlepas dari itu, baik peserta maupun hewan tidak menunjukkan tanda-tanda peradangan usus yang relevan."

Sementara efek buruk yang biasanya diharapkan dari C. difficile tidak muncul pada manusia atau tikus, yang mungkin telah berubah jika diet terus berlanjut, para peneliti mengatakan - dan mereka ingin menekankan bahwa bakteri yang berpotensi berbahaya ini tidak boleh dipandang sebagai jalan pintas untuk penurunan berat badan yang serius.

Ada "banyak biologi yang tersisa untuk membongkar makanan di sini" menurut Turnbaugh - tidak sedikit peran yang C. difficile bermain di sini di luar pemicu peradangan yang biasa, dan bagaimana "mikrobiom lapar" yang tampaknya berkembang setelah diet yang sangat rendah kalori mengubah cara usus kita memproses makanan dan energi.

Studi masa depan yang melibatkan sampel orang yang lebih besar harus membantu menjawab beberapa pertanyaan yang tersisa ini, tetapi penelitian saat ini adalah pengingat lain tentang betapa pentingnya mikrobiom usus - dan lebih jauh ke bawah garis, bagaimana kita mungkin dapat dengan aman mengubahnya untuk membantu individu dengan obesitas.

"Beberapa baris penelitian menunjukkan bahwa mikrobiom usus dapat menghambat atau meningkatkan penurunan berat badan," kata Turnbaugh.

"Kami ingin lebih memahami bagaimana diet penurunan berat badan umum dapat berdampak pada mikrobiom dan apa konsekuensinya untuk kesehatan dan penyakit."

Penelitian ini telah dipublikasikan di Nature.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya