Aplikasi Vaksinasi COVID-19 Malaysia Bisa Jadi Paspor Perjalanan ke Singapura

Oleh Hariz Barak pada 28 Jun 2021, 08:00 WIB
Diperbarui 28 Jun 2021, 08:00 WIB
PM Malaysia Muhyiddin Yassin disuntik vaksin COVID-19 buatan Pfizer.
Perbesar
PM Malaysia Muhyiddin Yassin disuntik vaksin COVID-19 buatan Pfizer. Dok: Twitter @MuhyiddinYassin

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Orang Malaysia yang telah sepenuhnya divaksinasi mungkin dapat segera menuai beragam manfaat dan hak istimewa.

Menurut Khairy Jamaluddin, menteri koordinator Program Imunisasi Nasional (PICK) COVID-19 negara itu, Malaysia sedang dalam pembicaraan dengan Singapura untuk menyetujui pengakuan status vaksinasi orang Malaysia menggunakan aplikasi pelacakan kontak MySejahtera mereka.

Dengan kata lain, Singapura mungkin mempertimbangkan untuk mengizinkan pelancong Malaysia masuk ke negara kepulauan itu, asalkan mereka telah mengeluarkan 'Sertifikat Digital' di aplikasi MySejahtera mereka.

Pada dasarnya, mekanisme itu berarti paspor vaksin untuk warga Malaysia yang ingin bepergian ke Singapura, demikian seperti dikutip dari Mashable, Minggu (27/6/2021).

Ini bisa menjadikan Singapura sebagai negara pertama di dunia yang mengakui MySejahtera Malaysia sebagai paspor vaksin digital.

Ada lebih banyak pembicaraan yang terjadi dengan negara-negara lain untuk membuat mereka mengenali MySejahtera sebagai indikator status vaksin yang valid. Namun untuk saat ini, kegembiraan sedang membangun bagi warga Malaysia yang ingin melakukan perjalanan ke Singapura selama pandemi.

"Setelah Anda memiliki profil kuning di MySejahtera Anda, itu berarti Anda sepenuhnya divaksinasi," jelas Khairy kepada surat kabar Malaysia The Star.

"Kami akan menggunakan kode QR setelah Komite Teknis Manajemen Darurat COVID-19 merekomendasikan untuk mengizinkan kebebasan tertentu (seperti perjalanan internasional) yang saat ini tidak mungkin."

Menteri koordinator PICK mengisyaratkan bahwa pembicaraan antara Malaysia dan Singapura mencapai kesimpulan yang positif, dengan Singapira menyatakan kesediaan untuk menerima MySejahtera sebagai bentuk identifikasi status vaksin yang valid di antara para pelancong Malaysia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Hak Istimewa Lain bagi Warga Malaysia yang Telah Divaksin

Khawatir Virus Corona COVID-19, Warga Malaysia Beraktivitas Pakai Masker
Perbesar
Pejalan kaki mengenakan masker di tengah kekhawatiran akan penyebaran virus corona COVID-19, di Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis, (13/2/2020). Di Malaysia, ada 18 kasus virus Covid-19, sebanyak 12 kasus terjadi pada warga negara China, sedang enam lainnya warga lokal. (AFP/Mohd Rasfan)

Laporan mengatakan pemerintah juga sedang mencari pelonggaran pembatasan bagi warga Malaysia yang sudah menerima kedua dosis vaksin COVID-19.

Khairy mengatakan bahwa komite teknis di bawah Jaminan Akses Pasokan Vaksin COVID-19 (JKJAV) sedang mempelajari data yang dikumpulkan dari negara lain yang telah memberikan 'hak istimewa' tertentu kepada individu yang sepenuhnya divaksinasi untuk menentukan apa yang sesuai dengan konteks Malaysia.

Khairy memandang Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) sebagai contoh.

"Misalnya di Amerika Serikat, Centers For Disease Control and Prevention telah mengeluarkan pedoman untuk orang-orang yang sepenuhnya divaksinasi, seperti memungkinkan mereka untuk menghapus masker wajah mereka saat bertemu di sebuah ruangan."

Tetapi Khairy menekankan bahwa pertempuran melawan COVID-19 masih jauh dari selesai, dan bahwa bahkan orang Malaysia yang divaksinasi harus terus mematuhi langkah-langkah keamanan COVID-19 yang ada.

"Vaksinasi sangat penting bagi kami untuk merehabilitasi negara tetapi SOP yang ada seperti physical distancing, memakai masker wajah, dan lain-lain harus terus ditekankan dan ditegakkan," katanya.

Jumlah janji vaksinasi di Malaysia dari 21 Juni hingga 30 Juni berjumlah 757.747. Lansia berusia 60 tahun ke atas menyumbang mayoritas pemesanan tersebut (253.719), diikuti oleh orang-orang berusia 50 hingga 59 tahun (228.397), dan 83.610 slot yang diambil oleh orang berusia 40 hingga 49 tahun.

Sisanya, 192.021 pemesanan diambil oleh orang-orang muda berusia 18 hingga 39 tahun.

Jumlah kasus COVID-19 aktif perlahan menurun, termasuk jumlah pasien di ICU.

Meskipun Malaysia memiliki awal yang relatif lambat dalam hal peluncuran vaksin, sepertinya otoritas kesehatan akhirnya dapat mempercepat segalanya. Dengan berbagai inisiatif vaksin di tempat, herd immunity tampaknya tidak begitu realistis.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya