Pengamat AS Yakin Iran Gagal Luncurkan Roket Simorgh Pembawa Satelit ke Ruang Angkasa

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 24 Jun 2021, 13:32 WIB
Diperbarui 24 Jun 2021, 13:32 WIB
Roket-Iran
Perbesar
Suasana di Pusat Antariksa Imam Khomeini, Iran (27/7). Roket pembawa satelit Simorgh diklaim mampu meluncurkan satelit seberat 250 kilogram ke ketinggian 500 kilometer di atas Bumi. Iranian Defense Ministry via AP)

Liputan6.com, Teheran - Peluncuran satelit awal bulan ini oleh Iran dinyatakan gagal. Meski demikian, negara itu tampaknya tengah bersiap untuk melakukan percobaan yang lain, kata analis sipil dan pejabat pertahanan Amerika Serikat.

Alasan kegagalan peluncuran roket Simorgh tidak segera dijelaskan. Terlebih, Teheran belum mengomentari masalah ini, demikian dikutip dari laman timesofisrael, Kamis (24/6/2021).

Pejabat pertahanan Israel dan internasional lainnya telah lama menyatakan bahwa program ruang angkasa Iran sebenarnya menutupi pengembangan rudal balistik antarbenua, yang sebagian besar mengandalkan teknologi yang sama.

Pada awal Juni, Dave Schmerler dan Jeffrey Lewis dari Middlebury Institute of International Studies melihat tanda-tanda peluncuran yang akan datang dalam citra satelit dari Planet Labs Inc. dan Maxar Technologies dari pelabuhan antariksa Iran di Semnan.

"Kami tidak pernah melihat peralatan ini kecuali sebelum peluncuran ruang angkasa," tulis Lewis dalam serangkaian tweet tentang masalah tersebut pada Rabu (23/6).

Seminggu kemudian, aktivitas di Pelabuhan Antariksa Imam Khomeini menurun secara signifikan, menunjukkan bahwa peluncuran telah dilakukan.

Namun, tidak seperti dalam kasus peluncuran yang sukses, Iran tidak membuat pengumuman tentang masalah ini dan tidak ada satelit baru yang dilaporkan mengorbit di sekitar Bumi.

"Kami cukup yakin peluncurannya gagal," kata Lewis.

Pada Selasa (22/6), juru bicara Pentagon Letnan Kolonel Uriah Orland mengatakan kepada jaringan berita bahwa memang ada peluncuran yang gagal.

"Komando Luar Angkasa AS mengetahui kegagalan peluncuran roket Iran yang terjadi awal 12 Juni," kata Orland kepada CNN.

Tidak segera jelas bagaimana atau pada tahap apa peluncuran itu gagal. Pentagon tidak segera menanggapi permintaan informasi tambahan.

Ini setidaknya keempat kalinya berturut-turut Iran gagal menempatkan kendaraan peluncuran satelit Simorgh ke orbit, dengan roket meledak di landasan peluncuran atau pada tahap selanjutnya dalam peluncuran.

 

Menunggu Sikap Presiden Iran yang Baru

Presiden Iran Ebrahim Raisi.
Perbesar
Presiden Iran Ebrahim Raisi. Dok: AP Photo/Vahid Salemi

Peluncuran yang gagal bulan ini dan peluncuran yang akan datang terjadi ketika Amerika Serikat dan Iran merundingkan pengembalian bersama ke kesepakatan nuklir 2015, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA), yang dimaksudkan untuk mengekang program nuklir Teheran dengan imbalan keringanan sanksi.

Sebelumnya, mantan presiden AS Donald Trump membatalkan perjanjian pada tahun 2018. Sebagai imbalannya, setahun kemudian Iran juga mengabaikan kesepakatan itu, secara progresif memperkaya lebih banyak uranium ke tingkat kemurnian yang lebih besar daripada yang diizinkan berdasarkan kesepakatan yang dilarang oleh perjanjian.

Presiden AS Joe Biden telah berulang kali menyatakan niatnya untuk kembali ke JCPOA dan menghapus sanksi yang diberlakukan oleh pendahulunya, asalkan Iran terlebih dahulu mematuhi perjanjian tersebut.

Dalam beberapa bulan terakhir, diplomat Iran dan Barat telah merundingkan masuk kembali ke kesepakatan nuklir di Wina, dengan semua pihak melaporkan kemajuan tetapi sejauh ini tidak ada resolusi.

Pekan lalu, Ebraham Raisi terpilih sebagai presiden Iran berikutnya. Raisi, yang terkenal karena memerintahkan eksekusi massal tahanan pada 1980-an, diperkirakan akan mengambil sikap lebih keras terhadap program nuklir Iran.

Iran juga berusaha meningkatkan tekanan pada AS dan Barat dengan melakukan uji coba kendaraan peluncuran satelitnya, yang juga dapat berfungsi sebagai rudal balistik bersenjata nuklir.

Lanjutkan Membaca ↓