Uni Eropa Izinkan Masuk Warga AS, Namun Kekhawatiran COVID-19 Masih Ada

Oleh Liputan6.com pada 20 Jun 2021, 18:35 WIB
Diperbarui 20 Jun 2021, 18:58 WIB
Ilustrasi Eropa
Perbesar
Ilustrasi Eropa (Photo by Anthony Beck from Pexels)

Liputan6.com, Brussels - Uni Eropa mencabut pembatasan perjalanan bagi penduduk Amerika Serikat (AS), dalam langkah terbaru menuju pemulihan rute penerbangan trans-atlantik yang menguntungkan meskipun ada kekhawatiran atas penyebaran varian virus COVID-19 yang berpotensi berbahaya.

Albania, Hong Kong, Lebanon, Makau, Makedonia Utara, Serbia, dan Taiwan juga ditambahkan ke dalam apa yang disebut "daftar putih". Aturan baru akan berlaku dalam beberapa hari, segera setelah diterbitkan di Jurnal Resmi Uni Eropa.

Mengutip MSN, beberapa negara Uni Eropa sudah mengizinkan orang Amerika yang divaksinasi untuk berkunjung. Dimasukkannya dalam daftar putih berarti pembatasan penduduk AS yang disuntik penuh sekarang akan dicabut di seluruh blok. 

Negara-negara anggota juga memiliki kelonggaran untuk mengizinkan masuknya pengunjung yang tidak divaksinasi dari tempat-tempat yang masuk daftar putih tanpa memerlukan karantina.

Langkah ini akan memberikan dorongan bagi operator besar Amerika seperti United Airlines Holdings Inc. dan Delta Air Lines Inc. yang menerbangi rute paling menguntungkan di dunia bersama rekan-rekan Eropa Air France-KLM dan Deutsche Lufthansa AG.

Perjalanan jarak jauh, segmen yang sarat dengan pelanggan premium yang membayar untuk kursi kelas bisnis dan kelas satu, telah terpukul keras oleh pembatasan yang disebabkan oleh pandemi.

"Berita bagus bagi ekonomi UE dan semua peserta rantai pasokan perjalanan trans-atlantik," kata Martin Ferguson, wakil presiden urusan publik di agen perjalanan perusahaan American Express Global Business Travel. “Kami mengantisipasi kembalinya pemesanan yang kuat pada rute ini.”

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Timbal Balik AS

FOTO: Kasus Corona di Amerika Serikat Tembus 1 Juta
Perbesar
Layar menunjukkan ucapan terima kasih terhadap petugas kesehatan terlihat di Times Square, New York, AS, Senin (27/4/2020). Menurut Center for Systems Science and Engineering di Universitas Johns Hopkins hingga 29 April 2020 WIB, jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui 1 juta. (Xinhua/Michael Nagle)

Namun, lalu lintas melintasi Atlantik belum sepenuhnya pulih, dengan pernyataan presiden AS yang melarang orang Eropa untuk berkunjung masih berlaku. UE mendorong pemerintahan Joe Biden untuk membalas dengan mencabut pembatasan bagi warganya, karena vaksinasi berkembang di seluruh benua dan jumlah infeksi virus corona turun tajam.

“Data vaksinasi terbaru dan penyebaran virus yang rendah di Eropa akan memungkinkan hal ini terjadi dengan cara yang aman,” kata kelompok perdagangan Airlines untuk Eropa dalam email.

Beberapa diplomat di Brussel khawatir mengizinkan orang Amerika untuk kembali sebelum AS menyetujui pembukaan kembali yang sesuai. Blok memutuskan untuk terus maju di tengah tekanan dari ekonomi yang bergantung pada pariwisata menjelang musim panas.

AS meluncurkan serangkaian kelompok kerja, termasuk dengan UE, tentang pembukaan kembali perbatasan selama perjalanan Biden ke sana bulan ini. Seorang pejabat Gedung Putih, yang berbicara dengan syarat anonim, mengutip mereka yang menanggapi keputusan Uni Eropa pada Jumat (18/6/2021). 

Pekerjaan itu sedang berlangsung dan tidak ada keputusan yang dibuat oleh kelompok-kelompok itu, kata pejabat itu.

"Kami berhubungan erat dengan pemerintah AS mengenai masalah dimulainya kembali semua perjalanan dengan aman antara UE dan AS dan kami telah menerima jaminan bahwa ini adalah masalah prioritas tinggi bagi pemerintah AS," kata juru bicara Komisi Eropa Adalbert Jahnzt.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Inggris Mempertimbangkan untuk Mengizinkan Perjalanan Bebas Karantina

FOTO: Suasana Pagi Pertama Lockdown Nasional Ketiga di Inggris
Perbesar
Seorang pria menyeberang jalan pada pagi pertama penerapan lockdown nasional ketiga di Kota London, Inggris, 5 Januari 2021. Inggris memasuki lockdown nasional ketiga sejak pandemi virus corona COVID-19 dimulai. (AP Photo/Matt Dunham)

Sementara maskapai AS seperti Delta, United dan American Airlines Group Inc. membuat keuntungan besar dari rute trans-atlantik, pemulihan mereka diuntungkan dari rebound cepat dalam penerbangan domestik yang tidak dapat ditandingi oleh maskapai Eropa. Penjualan tiket di AS pada Mei tumbuh 18 persen dibandingkan dengan April, pertumbuhan bulan kelima berturut-turut, menurut data dari Airlines Reporting Corp.

Perluasan daftar putih UE, yang sudah termasuk Jepang, datang ketika perjalanan internal di dalam blok sedang dipulihkan bagi mereka yang divaksinasi atau dapat membuktikan bahwa mereka baru saja pulih dari virus. 

Mulai 1 Juli, pemegang sertifikat COVID digital akan dapat bergerak bebas di mana saja di 27 negara anggota UE 14 hari setelah pengambilan terakhir.

Inggris juga mempertimbangkan untuk mengizinkan perjalanan bebas karantina bagi mereka yang telah sepenuhnya diinokulasi, dalam apa yang akan menawarkan dorongan besar bagi ekonomi Eropa selatan di mana Inggris adalah pasar wisata utama.

Ini juga akan memberikan sedikit kelegaan kepada British Airways milik IAG SA, yang memiliki pangsa terbesar dari semua operator di pasar untuk penerbangan trans-atlantik sebelum pandemi. 

 

Reporter: Lianna Leticia

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya