14 Reaksi Dunia Atas Terpilihnya Presiden Baru Iran Ebrahim Raisi

Oleh Hariz Barak pada 20 Jun 2021, 10:00 WIB
Diperbarui 20 Jun 2021, 10:01 WIB
FOTO: Iran Gelar Pemungutan Suara Pemilihan Presiden
Perbesar
Ebrahim Raisi, seorang kandidat dalam pemilihan presiden Iran melambai ke media setelah memberikan suaranya di sebuah tempat pemungutan suara di Teheran, Iran, Jumat (18/6/2021). Warga Iran mulai memberikan suaranya dalam pemilihan presiden. (AP Photo/Ebrahim Noroozi)

Liputan6.com, Teheran - Ebrahim Raisi, kepala peradilan garis keras Iran, telah meraih kemenangan telak dalam pemilihan presiden negara itu.

'Anak didik' Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei itu memperoleh suara yang mendorongnya mendapatkan jabatan sipil paling pucuk, meski pemilu tahun ini melihat jumlah pemilih terendah dalam sejarah Iran.

Raisi memenangkan 61,95 persen suara dalam pemilihan hari Jumat 18 Juni 2021, dengan jumlah pemilih yang hanya mencapai sebesar 48,8 persen dari total pemilih yang berhak.

Raisi, 60 tahun, akan menjabat pada Bulan Agustus, menggantikan Presiden moderat Hassan Rouhani yang tidak diizinkan oleh konstitusi untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga berturut-turut.

Dia akan mengambil kekuasaan pada saat yang kritis, ketika Iran berusaha menyelamatkan kesepakatan nuklirnya yang berantakan dengan kekuatan besar (JCPOA) dan membebaskan diri dari sanksi AS yang telah mendorong kemerosotan ekonomi yang tajam.

Terpilihnya Raisi, yang dikenai sanksi oleh Amerika Serikat atas pelanggaran hak asasi manusia, menjadi lebih dari penobatan setelah kompetisi terkuatnya mendapati diri mereka didiskualifikasi dari mencalonkan diri.

Berikut 14 reaksi dunia atas terpilihnya presiden baru Iran Ebrahim Raisi, seperti dikutip dari Al Jazeera, Minggu (20/6/2021):

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

1. Amerika Serikat

Ulama Konservatif Iran Ebrahim Raisi (Office of the Iranian Supreme Leader/AP)
Perbesar
Ulama Konservatif Iran Ebrahim Raisi (Office of the Iranian Supreme Leader/AP)

Amerika Serikat mengatakan menyesalkan bahwa warga Iran tidak dapat berpartisipasi dalam "proses pemilihan yang bebas dan adil" dalam pemilihan presiden negara itu.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan Washington tetap akan melanjutkan pembicaraan tidak langsung dengan Teheran tentang bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir 2015 (JCPOA)

 

2. Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin mengucapkan selamat kepada Raisi dan menyatakan harapan untuk "pengembangan lebih lanjut dari kerja sama bilateral yang konstruktif", menurut kantor berita RIA mengutip seorang petugas pers di kedutaan Rusia di Teheran.

 

3. Israel

Israel mengutuk Raisi, mengatakan dia adalah "presiden paling ekstremis Iran sampai saat ini".

"Tukang jagal Teheran, Ebrahim Raisi, telah dikecam oleh komunitas internasional karena peran langsungnya dalam eksekusi di luar hukum lebih dari 30.000 orang," Lior Haiat, juru bicara kementerian luar negeri Israel, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Seorang tokoh ekstremis, berkomitmen pada program nuklir militer Iran yang maju dengan cepat, pemilihannya membuat niat jahat Iran yang sebenarnya semakin jelas, dan harus mendorong kekhawatiran besar di antara komunitas internasional."

 

4. Pakistan

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan dia menantikan untuk bekerja dengan Raisi menuju "penguatan lebih lanjut" ikatan persaudaraan antara Pakistan dan Iran untuk "perdamaian regional, kemajuan dan kemakmuran".

Scroll down untuk melanjutkan membaca

5. Turki

Ebrahim Raisi di pemilu Iran 2021.
Perbesar
Ebrahim Raisi di pemilu Iran 2021. Dok: AP Photo/Ebrahim Noroozi

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengucapkan selamat kepada Raisi atas kemenangannya, dengan mengatakan dia percaya kerja sama antara kedua tetangga akan menjadi lebih kuat selama masa jabatan Raisi.

"Menyatakan keyakinan saya bahwa kerja sama antara kedua negara kami akan menguat selama masa kepresidenan Anda, saya siap untuk bekerja sama dengan Anda," kata Erdogan dalam surat yang dikirimkan kepada Raisi.

 

6. Suriah

Presiden Suriah Bashar al-Assad mengucapkan selamat kepada Raisi atas kemenangannya dan mengatakan dia sangat ingin bekerja dengan presiden baru untuk memperkuat hubungan antara kedua negara, kata sebuah pernyataan dari kepresidenan Suriah.

 

7. Irak

Presiden Irak Barham Salih menyampaikan "ucapan selamat dan berkat yang tulus" atas terpilihnya Raisi sebagai presiden Iran.

"Kami di Irak berharap dapat memperkuat hubungan kami yang solid dengan tetangga kami Iran dan rakyatnya," katanya dalam sebuah pernyataan.

Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi juga mengucapkan selamat kepada Raisi melalui telepon, menurut sebuah tweet dari kantor perdana menteri, dan menyatakan harapannya untuk kerja sama lebih lanjut tentang masalah ekonomi dan keamanan "selain perang melawan terorisme, dan dengan cara yang meningkatkan keamanan dan stabilitas kedua negara dan wilayah".

 

8. Yaman

Mahdi al-Mashat, kepala kantor politik gerakan Houthi, mengirim pesan ucapan selamat kepada Raisi atas kemenangannya, lapor AL-Masirah TV.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

9. Qatar

FOTO: Iran Gelar Pemungutan Suara Pemilihan Presiden
Perbesar
Warga berbaris di luar tempat pemungutan suara sebelum pembukaan untuk pemilihan presiden di Teheran, Iran, Jumat (18/6/2021). Warga Iran mulai memberikan suaranya dalam pemilihan presiden. (AP Photo/Vahid Salemi)

Emir Qatar Tamim Bin Hamad al-Thani mengirim pesan kepada Raisi "berharap dia sukses serta perkembangan dan pertumbuhan lebih lanjut hubungan antara kedua negara," kata kantor berita negara QNA.

 

10. Kuwait

Syekh Nawaf al-Ahmed al-Sabah, emir Kuwait, mengirim pesan kepada Raisi, "berharap dia lebih sukses dan sehat, serta Republik Islam yang ramah untuk kemajuan dan kemakmuran lebih lanjut," menurut kantor berita negara KUNA.

 

11. Uni Emirat Arab

"Kami berharap republik Islam, dan untuk hubungan bilateral, stabilitas, kontinuitas dan kemakmuran kami," kata Wakil Presiden dan penguasa de facto Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid dalam sebuah pernyataan yang di-tweet oleh kantor media Dubai.

Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed Bin Zayed juga mengirim pesan ucapan selamat kepada Raisi, lapor kantor berita negara WAM.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

12. Amnesti Internasional

FOTO: Iran Gelar Pemungutan Suara Pemilihan Presiden
Perbesar
Pejabat pemilihan Iran menunggu pemilih selama pemilihan presiden di sebuah tempat pemungutan suara di Teheran, Iran, Jumat (18/6/2021). Warga Iran mulai memberikan suaranya dalam pemilihan presiden. (AP Photo/Ebrahim Noroozi)

Agnes Callamard, sekretaris jenderal Amnesty International, mengatakan kemenangan pemilihan Raisi menyerukan agar Raisi diselidiki karena "kejahatan terhadapkemanusiaan".

"Bahwa Ebrahim Raisi telah naik ke kepresidenan alih-alih diselidiki atas kejahatan terhadap kemanusiaan pembunuhan, penghilangan paksa dan penyiksaan, adalah pengingat suram bahwa impunitas memerintah tertinggi di Iran," dia memposting di Twitter.

"Kami terus menyerukan agar Ebrahim Raisi diselidiki atas keterlibatannya dalam kejahatan di masa lalu dan yang sedang berlangsung di bawah hukum internasional, termasuk oleh negara-negara bagian yang menjalankan yurisdiksi universal."

 

13. Hamas

"Kami mengucapkan selamat kepada Republik Islam Iran atas keberhasilan proses demokrasi, penyelenggaraan pemilihan presiden dan kemenangan Ebrahim Raisi sebagai presiden Iran," Kata Hazem Qassem, juru bicara Hamas di Gaza, dalam sebuah pernyataan.

"Kami berharap Republik Islam Iran maju dan sejahtera. Iran selalu menjadi pendukung mendasar dan nyata dari penyebab Palestina dan perlawanan Palestina."

 

14. Human Rights Watch

Jalan Raisi menuju kepresidenan adalah melalui "penindasan dan pemilihan yang tidak adil", Michael Page, wakil direktur Timur Tengah di HRW, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Sebagai kepala peradilan represif Iran, Raisi mengawasi beberapa kejahatan paling keji dalam sejarah Iran baru-baru ini, yang layak diselidiki dan akuntabilitas daripada pemilihan ke jabatan tinggi."

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya