Warga Israel Mandi Busa, Penduduk Palestina Merana

Oleh Raden Trimutia Hatta pada 18 Jun 2021, 22:50 WIB
Diperbarui 18 Jun 2021, 22:50 WIB
FOTO: Euforia Warga Israel Rayakan Pelantikan PM Naftali Bennett
Perbesar
Warga Israel merayakan pelantikan pemerintahan baru di Tel Aviv, Israel, Minggu (13/6/2021). Parlemen Israel telah memberikan suara mendukung pemerintahan koalisi baru yang secara resmi mengakhiri 12 tahun pemerintahan bersejarah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. (AP Photo/Oded Balilty)

Liputan6.com, Jakarta Warga Israel merayakan pemerintahan baru yang dipimpin Perdana Menteri Naftali Bennett dengan mandi busa di Tel Aviv. Sementara di utara Kota Hebron, warga Palestina merana karena tentara Israel menghancurkan bangunannya.

Usai Parlemen Israel mengakhiri 12 tahun pemerintahan bersejarah Benjamin Netanyahu, ratusan warga Tel Aviv berpesta. Mereka turun ke jalan, bernyanyi dan berjoget.

FOTO: Euforia Warga Israel Rayakan Pelantikan PM Naftali Bennett
Perbesar
Warga Israel merayakan pelantikan pemerintahan baru di Tel Aviv, Israel, Minggu (13/6/2021). Parlemen Israel telah memberikan suara mendukung pemerintahan koalisi baru yang secara resmi mengakhiri 12 tahun pemerintahan bersejarah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. (AP Photo/Oded Balilty)

Sementara itu, pasukan Israel menghancurkan bangunan beratap seng di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. Mohammad Awad, seorang aktivis media mengungkap, pada Kamis 17 Juni tentara Israel dan petugas yang disebut Administrasi Sipil Israel mengawal sebuah buldoser ke daerah itu, yang terletak antara kota Halhul dan Beit Ummar.

Pasukan Israel menghancurkan bangunan warga Palestina di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. (AFP)
Perbesar
Pasukan Israel menghancurkan bangunan warga Palestina di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. (AFP)

Mesin-mesin berat merobohkan bangunan yang terbuat dari batu milik warga Palestina Bassem Ajlouni, hingga rata dengan tanah menjadi puing-puing. Bangunan tersebut meliputi area seluas 170 meter persegi dan digunakan keluarga Bassem, yang terdiri dari 20 anggota, untuk keperluan pertanian.

 
Warga Palestina pasrah saat pasukan Israel menghancurkan bangunan mereka di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. (AFP)
Perbesar
Warga Palestina pasrah saat pasukan Israel menghancurkan bangunan mereka di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. (AFP)

Awad menunjukkan apa yang disebut petugas Administrasi Sipil bersikeras untuk melakukan pembongkaran bangunan, meskipun keluarga Ajlouni telah menunjukkan sertifikat hak atas tanah mereka dan perintah pengadilan Israel yang mengizinkan mereka untuk tinggal di bangunan tersebut.

Warga Palestina pasrah saat pasukan Israel menghancurkan bangunan mereka di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. (AFP)
Perbesar
Warga Palestina pasrah saat pasukan Israel menghancurkan bangunan mereka di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. (AFP)

Administrasi Sipil adalah nama yang diberikan Israel kepada badan yang mengelola pendudukan militernya di Tepi Barat. Prajurit di Administrasi Sipil inilah yang menentukan di mana orang Palestina dapat tinggal, di mana dan kapan mereka dapat melakukan perjalanan --termasuk ke bagian lain dari wilayah pendudukan seperti Gaza dan Yerusalem Timur.

Pasukan Israel menghancurkan bangunan warga Palestina di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. (AFP)
Perbesar
Pasukan Israel menghancurkan bangunan warga Palestina di daerah Wadi Muhaisen, utara kota Hebron. (AFP)

Selain itu, Administrasi Sipil pula yang menentukan apakah warga Palestina dapat membangun atau memperluas rumah di tanah mereka sendiri, apakah mereka tidak bisa memiliki tanah itu sama sekali, dan apakah pemukim Israel dapat mengambil alih tanah itu.

Infografis Rentetan Konflik Terbaru Israel - Palestina

Infografis Rentetan Konflik Terbaru Israel - Palestina. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Rentetan Konflik Terbaru Israel - Palestina. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓