Polisi Geledah Kantor Hyundai Usai Insiden Gedung Roboh di Gwangju

Oleh Tommy Kurnia pada 16 Jun 2021, 15:30 WIB
Diperbarui 16 Jun 2021, 15:30 WIB
Ilustrasi garis polisi (AP/Eric Risberg)
Perbesar
Ilustrasi garis polisi (AP/Eric Risberg)

Liputan6.com, Seoul - Kepolisian Korea Selatan (Korsel) melancarkan investigasi atas insiden gedung runtuh di kota Gwangju pada 9 Juni lalu. Sasaran investigasi adalah HDC alias Hyundai Development Co.

Hyundai Development Co. merupakan kontraktor utama dari bangunan yang runtuh itu. Gedung tersebut menimpa bus kota sehingga menewaskan sembilan orang dan delapan lainnya luka-luka.

Berdasarkan laporan Yonhap, Rabu (16/6/2021), Gwangju Metropolitan Police Agency mengirim selusin investigator ke markas Hyundai Development Co. di Seoul. Mereka melakukan penggeledahan dan penyitaan.

Polisi ingin memastikan apakah perusahaan itu bertanggung jawab atas bencana yang terjadi.

Saat itu, gedung sedang berusaha dirobohkan untuk program redevelopment di Gwangju. HDC dilaporkan mengontrak (subcontract) jasa penggusuran ke perusahaan bernama Hanson.

Hanson kemudian mengontrak lagi perusahaan kecil di Gwangju bernama Baeksol. HDC dicurigai memerintahkan Baeksol menyemprot terlalu banyak air ke area bangunan itu karena khawatir mendapat keluhan terkait debu dari warga.

Investigator polisi mencurigai bahwa tanahnya menjadi terkena beban karena penyemprotan air yang berlebihan, sehingga secara langsung atau tidak langsung berdampak pada runtuhnya bangunan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tersangka

FOTO: Menyusuri Istana Changdeokgung Seoul di Tengah Pandemi COVID-19
Perbesar
Pengunjung yang memegang lentera tradisional Korea berfoto selama Tur Cahaya Bulan di tengah pandemi virus corona COVID-19 di Istana Changdeokgung, Seoul, Korea Selatan, Kamis (13/5/2021). Istana Changdeok adalah istana Dinasti Joseon. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Hingga Rabu (16/6), polisi sudah menginvestigasi lebih dari 20 orang terkait kejadian ini. Sebanyak 14 orang telah menjadi tersangka, termasuk pegawai HDC on-site dan pegawai dari perusahaan penggusuran dan supervisi.

Polisi masih membuka kemungkinan adanya pejabat markas HDC yang bakal menjadi tersangka atas kelalaian profesional sehingga menyebabkan kematian.

Dokumen-dokumen dari perusahaan akan dianalisis terlebih dahulu.

Pengadilan Distrik Gwangju juga akan menggelar rapat dengar pendapat pada Kamis (17/6) untuk menentukan apakah harus mengeluarkan perintah penahanan untuk bos Baeksol serta pegawai lain yang bertanggung jawab pada keselamatan di proyek tersebut.

Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah Covid-19
Perbesar
Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓