Kematian Akibat COVID-19 di AS Hampir 600 Ribu, Pemerintah Terus Dorong Vaksinasi

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 15 Jun 2021, 16:00 WIB
Diperbarui 15 Jun 2021, 16:00 WIB
Kematian warga AS akibat COVID-19 tembus angka 500.000.
Perbesar
Kematian warga AS akibat COVID-19 tembus angka 500.000. (Foto: AP)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Amerika Serikat telah melonggarkan aturan jarak sosial dan pemakaian masker. Selain itu, karena melihat adanya penurunan kasus COVID-19 yang dinilai stabil, bisnis telah dibuka kembali sepenuhnya. 

Meski demikian, pandemi COVID-19 telah merenggut nyawa warga negara paling banyak di AS jika dibandingkan dengan negara lain di dunia. 

Tetapi pandemi Virus Corona COVID-19 telah merenggut lebih banyak nyawa di AS daripada di negara lain mana pun di dunia. Dan pada Senin (14/6/2021), AS tampaknya akan mencapai tonggak sejarah baru yang suram, ketika jumlah kematian mendekati 600.000, menurut penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins. Demikian seperti melansir Al Jazeera, Selasa (15/6/2021).

Presiden Joe Biden mengatakan bahwa meskipun ada penurunan secara nasional dalam kasus dan rawat inap, penyakit ini "masih merupakan tragedi nyata" dan merenggut rata-rata 370 orang per hari.

Dia memohon orang Amerika yang belum divaksinasi untuk segera mendapatkan vaksin tersebut.

“Jika Anda belum divaksinasi, vaksinasilah. Vaksinasi sesegera mungkin,” kata Biden pada konferensi pers di KTT NATO di Brussels, Belgia.

"Kami memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengalahkan virus ini. Dan sekarang bukan waktunya untuk lengah."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Penurunan Kasus COVID-19

Joe Biden Disuntik Vaksin Corona COVID-19
Perbesar
Presiden Amerika Serikat terpilih, Joe Biden menerima suntikan dosis pertama vaksin Covid-19 di Rumah Sakit Christiana di Newark, Delaware, Senin (21/12/2020). Peristiwa ini disiarkan secara langsung oleh televisi untuk meyakinkan publik AS tentang keamanan vaksin Covid-19. (AP Photo/Carolyn Kaster)

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), rata-rata kasus baru mingguan untuk COVID-19 adalah 13.997 - lebih dari 94 persen penurunan dari belakang puncak pada bulan Januari.

Lebih dari 64 persen orang dewasa Amerika telah menerima setidaknya satu suntikan vaksinasi, menurut CDC. Biden ingin mencapai 70 persen pada 4 Juli, tepat pada Hari Kemerdekaan.

Namun, ketika kasus COVID-19 berkurang di seluruh AS, daerah tertinggal vaksin masih menghadapi risiko dan para pejabat khawatir atas kemungkinan munculnya varian Delta, yang diyakini oleh pejabat kesehatan lebih dari 60 persen lebih mudah menular.

AS saat ini mengelola rata-rata 1,1 juta vaksinasi per hari, turun dari rata-rata tiga juta vaksin per hari pada bulan April.

Data juga menunjukkan bahwa penyakit itu memperkuat ketidaksetaraan yang ada di AS.

CDC, menyesuaikan dengan perbedaan usia populasi, memperkirakan bahwa penduduk asli Amerika, Latin, dan orang kulit hitam lebih dari dua kali lebih mungkin daripada orang kulit putih untuk meninggal karena COVID-19.

Untuk saat ini, rencana pembukaan kembali didasarkan pada tingkat vaksinasi, yang bervariasi di seluruh negara bagian dan terus menetapkan aturan untuk memakai masker, setidaknya di dalam ruangan.

Wakil Presiden Kamala Harris memulai dorongan nasional untuk memvaksinasi jutaan orang Amerika dengan mengunjungi acara mobilisasi vaksin di South Carolina, salah satu dari beberapa negara bagian selatan di mana tingkat vaksinasi masih rendah.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya